Trump Ragukan Data Kasus Virus Corona di China

Kompas.com - 02/04/2020, 17:10 WIB
Presiden AS Donald Trump berbicara selama pengarahan harian tentang coronavirus novel, COVID-19, di Ruang Sesi Brady di Gedung Putih pada 31 Maret 2020, di Washington, DC. - Trump pada hari Selasa memperingatkan sangat menyakitkan dua minggu ke depan ketika Amerika Serikat bergulat dengan lonjakan kasus coronavirus. AFP/MANDEL NGANPresiden AS Donald Trump berbicara selama pengarahan harian tentang coronavirus novel, COVID-19, di Ruang Sesi Brady di Gedung Putih pada 31 Maret 2020, di Washington, DC. - Trump pada hari Selasa memperingatkan sangat menyakitkan dua minggu ke depan ketika Amerika Serikat bergulat dengan lonjakan kasus coronavirus.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden AS Donald Trump menyuarakan keraguan atas data virus corona yang dirilis China, setelah seorang politisi menuding Beijing menutupinya.

"Bagaimana kita tahu jika (laporan) itu akurat? Angka mereka kelihatan tidak jelas di satu sisi," ujar dia dalam konferensi pers.

Trump melanjutkan, meski meragukan data virus corona China, dia bersikeras hubungannya dengan Beijing maupun Presiden Xi Jinping tetaplah baik.

Baca juga: Virus Corona, Trump Minta Publik AS Bersiap akan 2 Pekan yang Menyakitkan

Akan tetapi, kontroversi terkait transparansi Negeri "Panda" sudah membuat relasi kedua negara tegang, dikutip oleh AFP Kamis (2/4/2020).

Apa lagi diperparah dengan teori konspirasi yang disembulkan salah satu pejabat China, bahwa militer AS membawa wabah ke Wuhan.

Anggota Kongres AS asal Partai Republik mengungkapkan kekesalan mereka setelah membaca pemberitaan Bloomberg yang mengutip intelijen.

Para politisi tersebut menyatakan Beijing menyesatkan dunia terkait angka infeksi dan kematian virus yang pertama kali menyebar di Wuhan pada Desember 2019 itu.

Bloomberg memberitakan dokumen rahasia intelijen yang dikirimkan ke Gedung Putih pekan lalu, menekankan bahwa laporan itu sengaja tidak dilengkapi.

Baca juga: Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, Trump Akui Pemerintah Federal AS Menahan 10.000 Ventilator

Senator dari Republik, Ben Sasse, menyatakan laporan yang dirilis Beijing terkait virus dengan nama resmi SARS-Cov-2 itu adalah "propaganda sampah".

"Klaim bahwa Amerika Serikat mempunyai lebih banyak kasus virus corona dibandingkan China adalah kesalahan," cetus Sasse dalam pernyataan tertulis.

Halaman:
Baca tentang

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X