Vatikan Persilakan Sejarawan Teliti Arsip Kontroversial Paus Pius XII

Kompas.com - 02/03/2020, 21:44 WIB
Paus Fransiskus mencium patung Bayi Yesus saat misa Malam Natal di Basilika Santo Petrus, Vatikan, pada 24 Desember 2019. AFP/ALBERTO PIZZOLIPaus Fransiskus mencium patung Bayi Yesus saat misa Malam Natal di Basilika Santo Petrus, Vatikan, pada 24 Desember 2019.

VATICAN CITY, KOMPAS.com - Sejarawan akan mulai menyisir arsip paus paling kontroversial di dunia pada hari Senin, berharap untuk mendapatkan alasan mengapa Pius XII tetap diam selama pemusnahan orang-orang Yahudi di Holocaust.

Lebih dari 200 peneliti telah mengajukan izin untuk menetap di salah satu studi kecil Arsip Apostolik Vatikan untuk mulai meneliti jutaan surat dan dokumen yang disimpan dan dikunci oleh Vatikan.

Momen bersejarah itu didahului oleh beberapa dekade kontroversi dan perdebatan tentang mengapa paus, yang memimpin Gereja Katolik dari tahun 1939 hingga kematiannya pada tahun 1958, tidak pernah berbicara tentang pembantaian enam juta orang Yahudi di kamp-kamp konsentrasi Nazi di seluruh Eropa.

"Gereja tidak takut pada sejarah," kata Paus Francis ketika dia memilih untuk membuka salah satu momen paling menyakitkan Vatikan untuk pengawasan dunia setahun yang lalu.

"Bagi jutaan orang, Katolik dan Yahudi, arsip-arsip ini sangat menarik bagi kemanusiaan," Suzanne Brown-Fleming, direktur program internasional di Museum Peringatan Holocaust AS di Washington, mengatakan kepada AFP.

Vatikan pertama kali menerbitkan hal-hal penting yang mencakup Holocaust empat dekade lalu, sebuah karya 11 volume yang disusun oleh empat imam Yesuit.

Tetapi beberapa bagian penting masih hilang, seperti balasan paus untuk catatan dan surat - termasuk tentang kengerian Nazi.

Baca juga: Vatikan Siap Buka Arsip Rahasia PD II dan Paus Pius yang Kontroversial

Arsip yang tidak disegel juga mencakup era pasca-Perang Dunia II di mana penulis disensor dan beberapa imam diburu karena dicurigai simpati komunis.

Peneliti Jerman Sascha Hinkel adalah salah satu dari mereka yang telah mendapatkan akses ke koleksi arsip selama bulan-bulan musim panas.

"Ini adalah peluang besar," kata Hinkel, yang merupakan salah satu peneliti yang membantu sarjana sejarah agama Hubert Wolf, seorang ahli tentang Pius XII dan Nazi.

Halaman:

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X