Sejarah Kopi di Gunung Puntang yang Mendunia, Sudah Ada Sejak 1700-an

Kompas.com - 13/09/2020, 17:03 WIB
Selain sebagai minuman yang mampu mengusir kantuk, kopi juga memiliki serangkaian manfaat bagi kecantikan. ShutterstockSelain sebagai minuman yang mampu mengusir kantuk, kopi juga memiliki serangkaian manfaat bagi kecantikan.


KOMPAS.com – Perkebunan kopi di area Gunung Puntang, Bandung Selatan menghasilkan biji kopi arabica berkualitas tinggi. Perkebunan kopi di sini ternyata punya sejarah panjang, telah ada sejak zaman Belanda era 1700-an.

Hal itu diungkapkan oleh Dadang Hendarsyah, Unit Head dan ICS Manager PT. Olam Indonesia Sunda Cluster. Olam salah satunya melakukan pembinaan pada para petani di area Gunung Puntang tersebut.

Ia bercerita kala itu Jawa Barat jadi daerah pertama di pulau Jawa yang jadi lokasi budidaya kopi pada zaman Belanda.

Baca juga: Asal-usul Kopi Gerudag dari Sumatera Selatan yang Masuk Kategori Specialty

“VOC itu dari 1700-an. Tapi karena dulu terkena penyakit karat daun lalu banjir di Jawa Barat kopinya itu tidak berkembang,” kata Dadang ketika dihubungi Kompas.com, Selasa (8/9/2020).

“Nah 1756-1760 kopi itu dibawa lah ke Sumatera, ditanam di wilayah Bukit Barisan. Terus ke Sulawesi, ke Aceh. Asalnya kopi dari Jawa Barat itu,” sambung dia.

VOC pada saat itu membawa biji kopi ke Jawa Barat melalui jalur ekspor ke Batavia. Selama beratus-ratus tahun kemudian, biji kopi yang tumbuh di Jawa Barat dibiarkan tumbuh apa adanya secara alami.

pohon dengan ceri kopi yang masih mentah di perkebunan kopi gunung puntangDok. Pribadi Dadang Hendarsyah pohon dengan ceri kopi yang masih mentah di perkebunan kopi gunung puntang

Mulai dikembangkan

Tanaman-tanaman kopi di Jawa Barat yang dibiarkan tumbuh secara alami kemudian baru mulai dikembangkan secara serius pada tahun 1997-1998. Ketika itu ada program Kredit Usaha Tani (KUT). Para petani di Jawa Barat diberi fasilitas berupa lahan pertanian.

“Jadi petani sistemnya sewa. Tapi pemerintah saat itu tidak menegaskan bahwa petani tidak boleh menebang hutan atau dilarang memasuki hutan,” jelas Dadang.

Maka dari itu petani mulai menggarap tanah pertanian tersebut tapi mereka masih merambah hutan. Alhasil hutan menjadi gundul karena petani menanam sayuran yang tidak berkelanjutan dan memerhatikan kesejahteraan lingkungan.

Saat itu juga tanaman kopi mulai masuk kembali ke Jawa Barat. Selain tanaman kopi yang dibiarkan tumbuh alami sejak zaman Belanda, tanaman diperbanyak lagi dengan mendatangkan biji kopi dari Sumatera yang saat zaman Belanda dulu berasal dari Jawa Barat.

Masih percaya sayuran

Namun sayangnya, para petani saat itu masih belum mau mengembangkan tanaman kopi secara serius. Mereka masih lebih memilih menanam sayuran daripada kopi.

“Karena kopi kan panen satu tahun sekali. Tapi kalau sayur itu tiga bulan, ada yang enam bulan, ada yang delapan bulan.”

Karena periode panen yang lebih singkat itulah para petani tetap memilih menanam sayuran. Mereka juga belum memedulikan lingkungan sekitar. Para petani merambah dan menebangi pepohonan di hutan.

Namun berangsur-angsur para petani mengetahui bahwa harga biji kopi juga cukup menggiurkan. Dadang mengatakan saat itu biji kopi bisa dihargai sekitar Rp 2.000 – Rp 2.500 per kilogram. Itu membuat para petani tertarik untuk mengembangkan kopi.

Koperasi Classic Bean dan Olam

Perubahan signifikan semakin terasa ketika Koperasi Classic Bean terbentuk pada 2007. Saat itu, kata Dadang, koperasi baru beranggotakan 5-8 petani di Gunung Puntang.

Buah ceri kopiPIXABAY/VANDELINO DIAS JUNIOR Buah ceri kopi

“Kita mulai pembelajaran bahwa kopi itu tidak boleh dipanen secara langsung tapi harus berkelanjutan. Kalau dulu petani itu tidak tahu. Mereka panen kopi semuanya dihabiskan pada waktu itu. ada yang hijau, kuning, merah, dirabut semua,” jelas Dadang.

Ia dan kawan-kawan dari Koperasi Classic Bean kemudian memberikan pemahaman bahwa memanen kopi itu harus ada siklusnya. Sekitar 12-13 hari untuk menuju kematangan pada musim panen.

Selain itu mereka juga memberi pemahaman bagaimana cara menanam kopi tanpa merusak hutan. Petani diberitahu bahwa penebangan hutan tak boleh dilakukan. Karena hutan bisa dimanfaatkan untuk jadi lahan menanam kopi juga.

Setelah Koperasi Classic Bean, Olam Indonesia mulai menawarkan kerjasama dengan koperasi pada 2010.

Baca juga: Kelebihan Bikin Kopi Pakai French Press, Baca Sebelum Ngopi Pagi

“Saya dulu bukan kerja di Olam tapi di Koperasi Classic Bean. Jadi kita punya bentukan koperasi, punya paguyuban namanya Sunda Hejo, peguyuban tani. Setelah kita rintis itu, Olam tertarik dengan kedudukan kita,” terang Dadang.

Olam bersama koperasi dan paguyuban pun bekerja sama untuk membentuk dan membangun kesejahteraan para petani di Jawa Barat. Sejak itulah kopi Jawa Barat jadi punya identitas.

“Identitas kopi Jawa Barat itu tidak ada. Ada pembeli dari Sumatera membeli kopi di Jawa Barat, dibawa ke Sumatera tapi tidak mengatasnamakan Jawa Barat. Jadi atas nama, misalnya dibawa ke Sumatera jadi (dijual dengan nama) kopi Sumatera.”

Budidaya di Gunung Puntang

Gunung Puntang adalah salah satu daerah di Bandung Selatan yang membudidayakan kopi arabica. Bibit kopi yang ada di Gunung Puntang selain yang berasal dari zaman Belanda juga diambil dari Gunung Guntur di Garut.

“Bibit kopi diambil dari kopi yang dulunya pernah ada di Jawa Barat. Kita pergi ke hutan untuk ambil bibit kopi peninggalan Belanda dulu. Pohon yang tersebar dulu di hutan dan sekarang masih ada,” papar Dadang.

Bibit yang diambil dari pohon kopi di Gunung Guntur itu kemudian diperbanyak di Gunung Puntang.

“Jadi bukan kita beli dari Sumatera gitu. Kalau Gunung Puntang itu murni kopi yang diambil dari peninggalan zaman dulu,” lanjutnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X