Kompas.com - 11/08/2020, 09:30 WIB
Daun genjer segar yang merupakan sayuran hijau INTISARI/AGUS SURONODaun genjer segar yang merupakan sayuran hijau


KOMPAS.com – Genjer adalah salah satu jenis sayuran yang biasa tumbuh di pinggir persawahan.

Genjer punya rasa yang pahit dan tekstur yang lembut, kenyal, dan sedikit renyah. Biasanya genjer diolah menjadi sayuran pendamping makan nasi seperti ditumis atau direbus biasa untuk jadi lalap.

Sayuran satu ini ternyata punya sejarah cukup panjang. Sayur genjer yang memiliki nama latin Limnocharis flava sejak dulu telah menjadi sayur primadona ‘wong cilik’ khususnya di zaman penjajahan Jepang.

Baca juga: Sejarah Sate Kere, Bukti Kreativitas Orang Solo pada Masa Penjajahan

Pakar kuliner Fadly Rahman mengatakan, sayur genjer sejak dulu dikonsumsi oleh rakyat di pedesaan Jawa dan Sumatera untuk menu makan sehari-hari.

“Pada masa-masa sulit sekitar tahun 1930-an pernah dianggap sebagai menu penyelamat ketika krisis pangan,” kata Fadly pada Kompas.com, Sabtu (28/9/2019).

“Genjer jadi lalapan orang Sunda, biasa lalap yang direbus atau ditumis lalu dinikmati dengan nasi, ikan air tawar atau ikan asin lalu dicocol dengan sambal,” lanjutnya.

Sayur genjer tumis tauco dari Rumah Makan Tekko. KOMPAScom / Gabriella Wijaya Sayur genjer tumis tauco dari Rumah Makan Tekko.

Sayuran pahit konsumsi wong cilik

Sayur genjer terkenal dengan rasa pahitnya yang khas. Namun rasa pahit itu tak menghalangi sayur genjer untuk tetap jadi makanan idola di kalangan ‘wong cilik’ zaman penjajahan.

Heri Priyatmoko, sejarawan yang juga akademisi Jurusan Sejarah Universitas Sanata Dharma Yogyakarta mengatakan bahwa sayur genjer telah lama menjadi makanan keseharian masyarakat akar rumput (masyarakat kelas bawah).

“Wong cilik terbiasa mengolah bahan yang ada di sekitarnya, termasuk genjer atau paku rawan. Sayuran ini cukup akrab dalam ekologi persawahan,” kata Heri pada Kompas.com, Sabtu (28/9/2019).

Kala itu, petani desa yang mengandalkan persawahan atau hidup di alam agraris terbiasa memanfaatkan tumbuhan yang dipetik di lingkungan sekitarnya tanpa harus belanja.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X