BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Sampoerna Academy

Mau Anak Punya Daya Saing dan Kompetensi Tinggi di Masa Depan? Didik dengan Metode STEAM

Kompas.com - 01/09/2022, 15:25 WIB

KOMPAS.com - Saat ini, terdapat banyak metode pembelajaran yang diaplikasikan pada sistem pendidikan, termasuk di Indonesia.

Namun, banyaknya metode yang ada sering kali malah menimbulkan dilema tersendiri, khususnya bagi para orangtua yang menginginkan pendidikan berkualitas untuk anaknya.

Sebagai orangtua, hal tersebut memang terdengar wajar. Apalagi, mereka punya tanggung jawab besar untuk memastikan anak untuk selalu mendapatkan yang terbaik. Utamanya, dalam hal pendidikan.

Untuk membantu mengatasi kebingungan tersebut, para orangtua bisa memulainya dengan mempelajari salah satu metode pembelajaran yang tengah populer saat ini, yakni metode science, technology, engineering, art, dan mathematic atau disebut dengan STEAM.

Sebagai informasi, STEAM adalah sebuah pendekatan pembelajaran terpadu yang mendorong siswa untuk berpikir lebih luas tentang masalah di dunia nyata.

Melalui semua komponen dan disiplin ilmu yang dipadukan pada metode tersebut, peserta didik diharapkan dapat beradaptasi dengan perkembangan zaman serta memecahkan segala masalah secara obyektif dan efektif.

Seperti diketahui, kencangnya arus digitalisasi dan penggunaan teknologi secara tak langsung menuntut setiap individu untuk bisa terus beradaptasi.

Dilansir dari laman steamtruck.org, Senin (3/8/2020), untuk dapat mengikuti arus perkembangan tersebut, penerapan metode belajar yang sesuai dengan arus digitalisasi pada anak jadi hal penting. Tujuannya, agar mereka bisa menjadi individu yang dapat bersaing dalam dunia industri di abad ke-21.

Maka dari itu, penggunaan metode pembelajaran STEAM dinilai cocok diaplikasikan pada sistem pendidikan modern. Utamanya, untuk generasi alfa yang lahir setelah era 2010-an dan akan menjadi ujung tombak bagi kemajuan lingkungan serta negara di masa depan.

Sebab, pendidikan yang berfokus pada metode STEAM akan menerapkan serta mengintegrasikan berbagai disiplin ilmu dengan pembelajaran secara langsung sehingga siswa bisa berpikir dan melihat suatu masalah secara holistis.

Metode tersebut juga mengarahkan anak untuk berfokus pada pemecahan masalah melalui inovasi, penerapan critical thinking, penanaman komunikasi, dan kolaborasi.

Poin-poin itulah yang kemudian menumbuhkan kemampuan anak untuk beradaptasi sesuai perkembangan zaman.

Oleh karena itu, orangtua di era modern bisa mempertimbangkan memilih lembaga pendidikan bagi anak yang dapat mengakomodasi hal-hal tersebut.

Metode STEAM di Sampoerna Academy

Di Indonesia sendiri, metode STEAM sudah diaplikasikan oleh beberapa lembaga pendidikan, salah satunya oleh Sampoerna Academy.

Perlu diketahui, sekolah bertaraf internasional tersebut merupakan salah satu sekolah pionir di Indonesia yang mengusung metode STEAM pada sistem pembelajarannya.

metode STEAM di Sampoerna Academy berfokus pada pengembangan kompetensi berpikir kritis, komunikasi, kolaborasi, kreativitas, dan riset (5C) yang dibutuhkan anak.Dok. Sampoerna metode STEAM di Sampoerna Academy berfokus pada pengembangan kompetensi berpikir kritis, komunikasi, kolaborasi, kreativitas, dan riset (5C) yang dibutuhkan anak.

Di Sampoerna Academy, metode STEAM yang digunakan berfokus pada pengembangan kompetensi berpikir kritis, komunikasi, kolaborasi, kreativitas, dan riset (5C) yang dibutuhkan anak. Utamanya, untuk generasi alfa. Lewat metode tersebut, para siswa juga dibekali landasan global dan kualifikasi akademik yang diakui secara internasional.

Penerapan STEAM di sekolah itu dilengkapi dengan materi pembelajaran yang disebut sebagai Project Based Learning (PBL).

PBL merupakan sebuah pendekatan instruksional konstruktivis yang memberikan siswa kesempatan untuk terlibat dalam penyelesaian masalah yang sesuai dengan minat pribadinya.

Untuk diketahui, metode STEAM telah diterapkan di semua jenjang sekolah yang ada di Sampoerna Academy, yakni mulai dari pra-sekolah hingga sekolah menengah atas (SMA).

Adapun untuk mendorong potensi para siswa, Sampoerna Academy membangun lingkungan belajar yang mengedepankan inovasi dan kolaborasi.

Selain itu, lingkungan belajar di sekolah tersebut juga didukung dengan sistem integrasi komunikasi yang baik dan kecakapan berbagai macam bahasa sehingga membuat Sampoerna Academy berbeda dari kebanyakan sekolah lain di Asia Tenggara.

Dengan seluruh keunggulan itu, Sampoerna Academy dapat menjadi salah satu pilihan lembaga pendidikan yang tepat, terutama bagi orangtua yang ingin memberikan pendidikan terbaik pada anak agar mereka mampu beradaptasi dengan perkembangan zaman dan memiliki daya saing tinggi.

Bagi orangtua yang ingin menerapkan metode pembelajaran STEAM untuk anaknya di Sampoerna Academy, saat ini sekolah tersebut telah hadir di lima wilayah di Indonesia, yakni di Jakarta, Sentul, Bumi Serpong Damai (BSD), Medan, dan Surabaya.

Untuk informasi lebih lanjut terkait Sampoerna Academy, silakan kunjungi tautan berikut.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.