Program Pintar
Praktik baik dan gagasan pendidikan

Kolom berbagi praktik baik dan gagasan untuk peningkatan kualitas pendidikan. Kolom ini didukung oleh Tanoto Foundation dan dipersembahkan dari dan untuk para penggerak pendidikan, baik guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, dosen, dan pemangku kepentingan lain, dalam dunia pendidikan untuk saling menginspirasi.

Hardiknas: Mewujudkan Merdeka Belajar Pascapeleburan Kemendikbud dan Ristek

Kompas.com - 02/05/2021, 18:10 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Saiful H. Shodiq | Spesialis Pelatihan Guru dan Sekolah Program Pintar Tanoto Foundation

KOMPAS.com - Pada peringatan Hardiknas kali ini Mendikbudristek, Nadiem Makariem mengajak insan pendidikan di tanah air serentak bergerak mewujudkan merdeka belajar.

Momentum peringatan Hardiknas ini juga berdekatan dengan pelantikan Mas Menteri Nadiem yang dipercaya memimpin dua kementerian yang digabung yaitu Dikbud (pendidikan dan kebudayaan) dengan Ristek (riset dan teknologi).

Penggabungan Kementerian Dikbud-Ristek menegaskan bahwa pendidikan-kebudayaan tidak dapat dipisahkan dengan riset-teknologi. Keduanya menjadi saling menguatkan dalam mewujudkan sumber daya manusia unggul melalui pendidikan.

Lalu bagaimana upaya mewujudkan merdeka belajar dengan memanfaatkan pendidikan berbasis riset teknologi?

Baca juga: Hardiknas 2021: Ketua DPR RI Minta Cari Penyebab Anak Putus Sekolah

Teknologi informasi pendidikan

Melanjutkan kebijakan pendidikan untuk melaksanakan pembelajaran daring, dan bukan karena darurat di masa pandemi saja, maka keterampilan informasi dan teknologi (IT) dimasukkan kembali dalam kurikulum untuk menjadi pelengkap pembelajaran di dalam memfasilitasi siswa mencapai kompetensi di era digital.

Mas Menteri Nadiem telah memasukkan kembali IT dalam kurikukum dengan momentum pandemi yang menyadarkan semua bahwa IT adalah masa depan dunia. Hanya saja kesenjangan wawasan penguasaan IT antara guru sebagai immigrant digital dengan siswa sebagai native digital sangatlah nyata.

Survei Tanoto Foundation di Jawa Tengah pada bulan Juli 2020 menunjukkan 96 persen guru hanya dapat menggunakan WhatsApp untuk Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ).

Bahkan di bulan Desember 2020 angkanya makin merosot, guru yang dapat menggunakan WhatsApp hanya 86 persen saja. Oleh karena itu, pentingnya melakukan pemetaan di sekolah secara berkala agar guru dapat mengejar ketinggalannya dalam menguasai teknologi untuk pembelajaran.

Perkuat peran orangtua

Keterlibatan orangtua di dalam pendidikan dasar perlu dikonseptualisasi dengan baik agar dapat berperan secara maksimal menumbuhkan minat dan pembiasaan siswa dalam belajar di manapun dan dengan media apapun. Banyak isu-isu strategis terkait program parenting yang diperoleh dari perjalanan belajar di rumah (BDR) selama masa pandemi hingga kini.

Halaman:


Video Pilihan

 

Konten pilihan untukmu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.