Rumah Belajar Batik, Berikan Pelatihan hingga Modal Usaha

Kompas.com - 12/12/2020, 15:39 WIB
Sebagai upaya menjaga kelestarian budaya batik sekaligus meningkatkan ekonomi masyarakat, Yayasan Cinta Anak Bangsa (YCAB Foundation) bekerja sama dengan  Indika Foundation meresmikan Rumah Belajar Batik di Semarang, Jawa Tengah, Kamis (10/12/2020). Dok. YCAB FoundationSebagai upaya menjaga kelestarian budaya batik sekaligus meningkatkan ekonomi masyarakat, Yayasan Cinta Anak Bangsa (YCAB Foundation) bekerja sama dengan Indika Foundation meresmikan Rumah Belajar Batik di Semarang, Jawa Tengah, Kamis (10/12/2020).

KOMPAS.com - Batik merupakan buah karya bangsa Indonesia yang dikagumi berbagai bangsa. Batik telah menjadi warisan budaya Indonesia yang turut menggerakkan perekonomian masyarakat hingga kini.

Berdasarkan data Kementerian Perindustrian, nilai ekspor batik pada semester pertama tahun ini mencapai 21,54 juta dolar AS atau setara dengan 321 miliar rupiah, dan menjadi salah satu pemasukan devisa negara. Jepang, Amerika Serikat, dan Eropa adalah beberapa negara tujuan utama ekspor batik Indonesia.

Sebagai upaya menjaga kelestarian budaya batik sekaligus meningkatkan ekonomi masyarakat, Yayasan Cinta Anak Bangsa ( YCAB Foundation) bekerja sama dengan Indika Foundation meresmikan Rumah Belajar Batik di Semarang, Jawa Tengah, Kamis (10/12/2020).

Baca juga: Lowongan Kerja D3-S1 di LPMUKP Kementerian Kelautan dan Perikanan

Rumah Belajar ini diharapkan mampu menciptakan lapangan pekerjaan serta mampu mengurangi pengangguran usia produktif dari kalangan pra-sejahtera melalui pelatihan keterampilan vokasi yang holistik dan terintegrasi.

Pelatihan hingga bantuan modal

Lebih dari 120 peserta menerima pelatihan membatik, pendampingan kewirausahaan dan pemasaran secara online sehingga mereka mampu membangun bisnis yang berkelanjutan.

Kelompok Batik Sekar Wangi misalnya yang telah menjual sekitar seratus produk batik baik dalam bentuk kain maupun pakaian jadi.

Kelompok ini kini terus mengembangkan usaha mereka di wilayah Boja dan mendapatkan bantuan dari Dinas Koperasi dan UMKM Kabupaten Kendal untuk mengembangkan bisnis serta sanggar mereka.

Baca juga: Lowongan Kerja BCA Desember 2020 untuk Lulusan D3-S1

Pada tahap pertama di akhir pelatihan, setiap kelompok akan menerima bantuan modal usaha dalam bentuk alat dan bahan membatik senilai Rp 5 juta.

Rumah Belajar Batik Semarang juga mengadakan kompetisi antar kelompok setiap triwulan untuk terus mengasah keterampilan batik, meningkatkan kreativitas dan ilmu kewirausahaan. Pemenang kompetisi ini nantinya akan mendapat bantuan modal usaha senilai Rp 10 juta.

CEO dan Founder YCAB Foundation Veronica Colondam mengatakan misi YCAB bukan sekedar mengajar keterampilan, tapi menjadikan peserta menjadi mandiri melalui pekerjaan dengan penghasilan tetap.

"Melalui Rumah Belajar Batik Semarang, kami bukan saja mengajarkan keterampilan membatik tapi mendidik mereka untuk menjadi pengusaha batik atau, secara minimal, kami mengharapkan mereka dapat menjadi pembatik yang memiliki akses pasar online," dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Baca juga: Lowongan Kerja Honda Prospect Motor untuk Lulusan SMK

Sementara itu, Ketua Pengurus dan CEO Indika Foundation Azis Armand menambahkan, gotong-royong adalah budaya bangsa yang selalu dijunjung, termasuk dalam menggerakkan dan membangun perekonomian Indonesia dan membangun masyarakat.

"Program ini diharapkan mampu meningkatkan kemandirian masyarakat sehingga akan berdampak positif pada ekonomi lokal dan meningkatkan kualitas hidup," paparnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X