Kompas.com - 25/01/2022, 09:30 WIB

KOMPAS.com - Galaksi menjadi rumah bagi berbagai benda langit di alam semesta.

Manusia hidup di salah satu galaksi, bernama Galaksi Bima Sakti.

Akan tetapi ada banyak galaksi selain Bima Sakti.

Baca juga: Apa Itu Bintang, Bagaimana Sebuah Bintang Lahir dan Mati?

Apa itu galaksi?

Melansir Britannica, galaksi merupakan salah satu sistem bintang dan materi antarbintang yang membentuk alam semesta.

Banyak kumpulan seperti itu sangat besar sehingga mengandung ratusan miliar bintang.

Sementara itu mengutip Live Science, 26 Agustus 2021, galaksi adalah kumpulan bintang dan benda luar angkasa lainnya yang disatukan oleh gravitasi.

Melansir laman NASA, 4 Juni 2020, galaksi adalah kumpulan besar gas, debu, miliaran bintang dan tata suryanya. Sebuah galaksi disatukan oleh gravitasi.

Teleskop Luar Angkasa Hubble mengamati sepetak kecil ruang selama 12 hari dan menemukan 10.000 galaksi, dari semua ukuran, bentuk, dan warna.

Beberapa ilmuwan berpikir mungkin ada sebanyak seratus miliar galaksi di alam semesta.

Baca juga: Mengenal Apa Itu Nebula, Tempat Lahirnya Bintang di Luar Angkasa

Apakah galaksi berkembang?

Masih dari Live Science, kandidat doktor astrofisika di University of California, Jenna Samuel, menjelaskan bagian-bagian dari galaksi terus berinteraksi satu sama lain untuk memberikan bentuk galaksi.

Materi gelap menyediakan sebagian besar massa, menyatukan semuanya menggunakan gravitasi.

Tapi bintang juga membentuk galaksi. Panasnya berhembus di sekitar gas dan debu, dan ketika bintang mati dalam supernova yang spektakuler, mereka menyebarkan materi di dekat dan jauh.

"Galaksi benar-benar unit yang berkembang dari semua komponen itu," kata Samuel.

Baca juga: Mengenal Sirius, Bintang Paling Terang di Langit Malam

Apakah galaksi memiliki lubang hitam?

Hampir setiap galaksi yang ditemukan memiliki lubang hitam supermasif di pusatnya. Lubang hitam tersebut berperan dalam menentukan karakteristik galaksi.

Samuel menjelaskan, ketika lubang hitam memakan gas dan debu di sekitarnya, akan mengonsumsi begitu banyak material sehingga dapat menghentikan pembentukan bintang.

Gas dan debu yang biasanya digunakan untuk membuat bintang malah jatuh ke mulut lubang hitam supermasif.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.