Profil Kepulauan Sangihe, Daerah yang Akan Dijadikan Tambang Emas

Kompas.com - 12/06/2021, 13:20 WIB
Teluk Tahuna, Kabupaten Kepulauan Sangihe visit-sangihe.comTeluk Tahuna, Kabupaten Kepulauan Sangihe

KOMPAS.com - Kabupaten Kepulauan Sangihe, Provinsi Sulawesi Utara belakangan ini ramai diperbincangkan, setelah adanya rencana penambangan emas di kawasan tersebut.

Mengutip Kompas.com, perusahaan Tambang Mas Sangihe (TMS) telah mengantongi izin lingkungan dan izin produksi pertambangan di gunung purba seluas lebih dari 3.500 hektar.

Adapun total izin wilayah yang dikantongi oleh TMS adalah 42.000 hektar atau setengah dari bagian selatan Pulau Sangihe.

Baca juga: Ini Profil PT Tambang Mas Sangihe yang Izinnya Ditolak Wakil Bupati

Wakil bupati meninggal

Perhatian semakin meningkat, setelah Wakil Bupati Sangihe Helmud Hontong meninggal dunia dalam perjalanan pesawat pulang dari Bali menuju Manado.

Helmud meninggal pada Rabu (9/6/2021). Dia diketahui sempat menyurati Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM), berisi permohonan pembatalan operasi pertambangan emas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Profil Sangihe

Mengutip publikasi Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Kepulauan Sangihe adalah sebuah kabupaten di Provinsi Sulawesi Utara, Indonesia. Kabupaten ini berasal dari pemekaran Kabupaten Kepulauan Sangihe dan Talaud pada tahun 2000.

Kabupaten Kepulauan Sangihe terdiri dari 105 pulau (27 pulau berpenghuni dan 78 pulau tidak berpenghuni) dan 15 kecamatan.  Ibu kota Kabupaten Kepulauan Sangihe adalah Tahuna.

Kabupaten ini memiliki luas wilayah 1.012,94 kilometer persegi, dan berpenduduk sebanyak 139.262 jiwa (2020).

Kabupaten Kepulauan Sangihe terletak di antara Pulau Sulawesi dengan Pulau Mindanao, Filipina, serta berada di bibir Samudera Pasifik.

Wilayah kabupaten ini meliputi 3 klaster, yaitu Klaster Tatoareng, Klaster Sangihe dan Klaster Perbatasan, yang memiliki batas perairan internasional dengan provinsi Davao del Sur, Filipina.

Baca juga: Mengenang Wakil Bupati Sangihe Helmud Hontong, Merakyat, Jago Nyanyi dan Pernah Jadi Penata Rambut

Kekayaan alam

Kabupaten Kepulauan Sangihe memiliki kekayaan alam berupa Gunung Api Bawah Laut, yaitu Gunung Api Banua Wuhu di Pulau Mahengetang, dan 6 Gugusan Gunung Api Kawio Barat.

Wilayah kepulauan itu juga dihuni berbagai macam hewan, anggrek, kupu-kupu, serta biota bawah laut.

Terdapat pula burung langka seriwang sangihe, atau yang disebut masyarakat lokal sebagai manu' niu. Burung itu hanya ada di Pulau Sangihe.

Burung endemik ini sempat dianggap punah selama seratus tahun, sampai sekitar 20 tahun lalu, ketika mereka terlihat kembali.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X