Kompas.com - 19/12/2020, 17:29 WIB
Seorang tenaga medis mengambil sampel dari seorang perempuan di sebuah sekolah yang diubah menjadi tempat untuk melakukan tes penyakit virus korona (COVID-19) di tengah penyebaran penyakit tersebut di New Delhi, India, Senin (22/6/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/ADNAN ABIDISeorang tenaga medis mengambil sampel dari seorang perempuan di sebuah sekolah yang diubah menjadi tempat untuk melakukan tes penyakit virus korona (COVID-19) di tengah penyebaran penyakit tersebut di New Delhi, India, Senin (22/6/2020).

KOMPAS.com - Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan, pemerintah akan melakukan penyuntikan awal vaksin Covid-19 terhadap sekitar 300 juta orang yang dianggap sebagai kelompok prioritas.

Kelompok tersebut terdiri dari 30 juta tenaga kesehatan, polisi, tentara, dan relawan, serta 270 juta lainnya yang dianggap masuk kelompok rentan.

Sebagian besar kelompok rentan adalah mereka yang berusia 50 tahun dan memiliki penyakit penyerta yang serius.

Saat ini, India adalah negara kedua di dunia yang mencatatkan kasus COvid-19 tertinggi setelah Amerika Serikat.

Jumlah 300 juta orang yang divaksinasi pertama di India ini hampir sebanyak populasi di AS.

Melansir CNN , Sabtu (19/12/2020), saat ini tiga kandidat vaksin virus corona telah mengajukan izin penggunaan darurat untuk digunakan di India.

Ketiga kandidat vaksin tersebut membutuhkan dua kali dosis penyuntikan untuk memberikan kekebalan yang cukup.

Artinya, total ada 600 juta suntikan vaksin yang dibutuhkan. Pemerintah India berharap proses ini selesai pada Agustus 2021.

Baca juga: Update Corona di Dunia 16 Desember: 73 Juta Infeksi | 5.000 Perawat di India Mogok Kerja

Jenis vaksin di India

Dua dari tiga kandidat vaksin Covid-19 yang akan digunakan di India merupakan produksi lokal.

Salah satunya adalah Covishield yang dikembangkan oleh Oxford University dan Astra Zeneca dan diproduksi oleh Serum Institute of India.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X