Apa Itu Impostor Syndrome?

Kompas.com - 24/10/2020, 19:02 WIB
Ilustrasi perempuan ShutterstockIlustrasi perempuan

KOMPAS.com -  Istilah impostor akhir-akhir ini sering muncul sejak permainan Among Us menjadi favorit para pengguna gadget.

Dalam permainan itu, impostor dikenal sebagai pemain penipu yang bertugas mengacaukan permainan dan membunuh karakter lain secara diam-diam.

Dalam dunia psikologi, ternyata ada istilah impostor syndrome atau sindrom impostor.

Apa itu impostor syndrome?

Mengutip Medical News Today29 September 2020, sindrom impostor merupakan sindrom yang bisa dialami oleh siapa saja. Namun, sindrom ini lebih sering dialami oleh mereka yang berprestasi.

Orang yang mengalami impostor syndrome akan merasa ragu terhadap prestasi dan kemampuan dirinya sendiri.

Bahkan, mereka takut bahwa apa yang mereka raih dan bisa kerjakan adalah suatu bentuk penipuan.

Psikolog untuk pertama kalinya menjelaskan soal sindrom impostor ini pada 1978.

Sebagian besar orang hanya mengalaminya dalam waktu yang singkat. Misalnya, saat berada di lingkungan sekolah atau kerja yang baru.

Namun, sebagian yang lain mengalaminya dalam waktu yang lama, bahkan seumur hidup.

Baca juga: Trik untuk Menang sebagai Impostor dan Crewmate di Among Us

Bagaimana gejala sindrom impostor?

Ada pun gejala yang dialami oleh penderita di antaranya adalah dia merasa sebagai seorang penipu, takut dirinya akan ketahuan, sulit menginternalisasi kesuksesan diri sendiri, dan ragu pada kemampuan diri sendiri.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X