Apa Itu Brucellosis, Infeksi Bakteri dari Hewan ke Manusia yang Mewabah di China

Kompas.com - 19/09/2020, 15:28 WIB
Ilustrasi bakteri, virus ShutterstockIlustrasi bakteri, virus

KOMPAS.com - Sebanyak 3.245 warga China dilaporkan terjangkit Brucellosis. Wabah ini muncul karena terjadinya kebocoran sebuah pabrik biofarmasi di China.

Komisi Kesehatan Lanzhou, Gansu, China, menguji 21.847 orang dari 2,9 juta penduduk di wilayah tersebut.

Apa itu brucellosis dan apa saja gejalanya?

Dilansir dari MayoClinic, brucellosis adalah infeksi bakteri yang menyebar dari hewan ke manusia.

Umumnya, orang dapat terinfeksi dari produk makanan susu mentah atau yang tidak mengalami proses pasteurisasi.

Bakteri penyebab brucellosis dapat menyebar melalui udara atau melalui kontak langsung dengan hewan yang terinfeksi.

Hewan yang paling sering terinfeksi bakteri penyebab Brucellosis yakni domba, sapi, kambing, babi, dan anjing. 

Gejala brucellosis dapat muncul kapan saja dari beberapa hari hingga beberapa bulan setelah Anda terinfeksi. Tanda dan gejalanya mirip dengan flu dan meliputi:

  • Demam
  • Panas dingin
  • Kehilangan selera makan
  • Keringat
  • Kelemahan
  • Kelelahan
  • Nyeri sendi, otot, dan punggung
  • Sakit kepala

Sementara itu, gejala brucellosis bisa hilang selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan dan kemudian kembali/kambuh lagi.

Beberapa orang mengalami brucellosis kronis dan mengalami gejala selama bertahun-tahun, bahkan setelah pengobatan.

Tanda dan gejala jangka panjang bagi penderitanya yakni, kelelahan, demam berulang, radang sendi, radang jantung (endokarditis) dan spondilitis atau radang sendi yang memengaruhi tulang belakang dan persendian di sekitarnya.

Baca juga: Brucellosis Menyebar di China karena Kebocoran di Pabrik Biofarmasi

Penularan

Tidak hanya menginfeksi hewan ternak, bakteri penyebab brucellosis ini juga memengaruhi hewan liar termasuk rusa, rusa besar, banteng, karibu, moose, dan unta.

Diketahui, cara paling umum bakteri menyebar dari hewan ke manusia, antara lain:

Mengonsumsi produk susu mentah

Bakteri brucella dalam susu hewan yang terinfeksi dapat menyebar ke manusia dalam susu yang tidak dipasteurisasi, es krim, mentega, dan keju.

Pasteurisasi adalah saat susu mentah dipanaskan dengan suhu tinggi dalam waktu singkat.

Proses pemanasan ini menghancurkan bakteri berbahaya yang dapat membuat susu tidak aman dikonsumsi.

Bakteri juga dapat ditularkan melalui daging mentah atau setengah matang dari hewan yang terinfeksi.

Menghirup udara yang terkontasminasi bakteri

Selain itu, cara penularan infeksi ini dapat melalui udara yang terkontasminasi bakteri.

Sebab, bakteri brucella mampu menyebar dengan mudah di udara.

Petani, pemburu, teknisi laboratorium dan pekerja rumah jagal dapat menghirup bakteri tersebut.

Menyentuh darah dan cairan tubuh hewan yang terinfeksi

Kemudian, bakteri brucella yang ada dalam darah, air mani, atau plasenta hewan yang terinfeksi dapat masuk ke aliran darah Anda melalui luka yang terbuka.

Sementara, orang yang melakukan kontak normal dengan hewan, seperti menyentuh, menyikat, atau bermain dengan hewan peliharaan tidak akan menyebabkan infeksi.

Dalam kasus tertentu, orang jarang terkena brucellosis dari hewan peliharaannya.

Yang perlu diperhatikan, orang yang sistem imunnya lemah sebaiknya menghindari penanganan anjing yang diketahui mengidap penyakit tersebut.

Brucellosis biasanya tidak menyebar dari orang ke orang, tetapi dalam beberapa kasus, wanita telah menularkan penyakit ini kepada anak-anak mereka saat lahir atau melalui ASI.

Jarang, brucellosis dapat menyebar melalui aktivitas seksual atau melalui darah yang terkontaminasi atau transfusi sumsum tulang.

Pencegahan

Dilansir dari situs resmi Pusat Pengendalian dan Penanganan Penyakit Menular (CDC), beberapa tindakan yang dapat mencegah terjadinya infeksi bakteri brucellosis pada manusia.

Menurut CDC, cara terbaik untuk mencegah infeksi brucellosis adalah dengan memastikan Anda tidak mengonsumsi daging mentah, produk susu yang tidak dipasteurisasi seperti susu, keju, dan es krim.

Jika Anda tidak yakin bahwa produk susu telah dipasteurisasi, jangan memakannya.

Selanjutnya, bagi mereka yang menangani jaringan hewan, seperti pemburu dan penggembala hewan harus melindungi diri dengan menggunakan sarung tangan karet, kacamata, dan celemek.

Perlengkapan ini akan membantu memastikan bahwa bakteri dari hewan yang berpotensi terinfeksi tidak masuk ke mata atau di dalam luka atau lecet pada kulit.

Pengobatan

Sebelum pengobatan dimulai, diagnosis infeksi brucellosis harus dilakukan oleh dokter.

Tes akan dilakukan untuk mencari bakteri dalam sampel darah, sumsum tulang, atau cairan tubuh lainnya.

Selain itu, tes darah dapat dilakukan untuk mendeteksi antibodi yang melawan bakteri.

Setelah diagnosis dibuat, dokter dapat meresepkan antibiotik.

Adapun lamanya proses pengobatan ini bergantung pada waktu pengobatan dan tingkat keparahan penyakit, pemulihan dapat memakan waktu beberapa minggu hingga beberapa bulan.

Kematian akibat brucellosis jarang terjadi, terjadi tidak lebih dari 2 persen dari semua kasus.


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X