Waspada Rob dan Gelombang Tinggi di Perairan Sekitar Pulau Jawa hingga Sumba, Simak Informasi Lengkapnya...

Kompas.com - 19/06/2020, 07:30 WIB
Dua anak bermain air saat banjir rob menggengangi Kompleks Pantai Mutiara, Penjaringan, Jakarta, Minggu (7/6/2020). Banjir di kawasan tersebut diduga akibat adanya tanggul yang jebol saat naiknya permukaan air laut di pesisir utara Jakarta. ANTARA FOTO/HAFIDZ MUBARAK ADua anak bermain air saat banjir rob menggengangi Kompleks Pantai Mutiara, Penjaringan, Jakarta, Minggu (7/6/2020). Banjir di kawasan tersebut diduga akibat adanya tanggul yang jebol saat naiknya permukaan air laut di pesisir utara Jakarta.
Penulis Mela Arnani
|

KOMPAS.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) kembali memperingatkan terjadinya potensi limpasan banjir pesisir ( rob) akibat fase bulan baru (spring tide) pada 19-21 Juni 2020.

Potensi rob tersebut diperkirakan kembali berulang untuk wilayah pesisir utara Jawa dan pesisir selatan Pulau Jawa, Bali hingga Nusa Tenggara.

Pelaksana Tugas (Plt) Deputi Bidang Meteorologi BMKG Herizal mengatakan, potensi rob ini disebabkan oleh kondisi pasang air laut yang cukup tinggi di beberapa wilayah Indonesia.

"Potensi rob ini diakibatkan fase bulan baru (spring tide) pada 21 Juni mendatang," kata Herizal seperti dalam rilis yang diterima Kompas.com, Jumat (19/6/2020).

Ia menjelaskan, selain faktor astronomis, terdapat faktor meteorologis berupa potensi gelombang tinggi.

Baca juga: Mengapa Indonesia Kerap Dilanda Gempa Bumi?

Gelombang tinggi

Gelombang tinggi diprakirakan terjadi mencapai 2,5-4 meter di Laut Jawa dan lebih dari 4 meter di Samudera Indonesia selatan Pulau Jawa hingga Sumba.

Hal tersebut dibangkitkan oleh embusan angin Timuran (musim kemarau) yang kuat dan persisten mencapai kecepatan hingga 25 knot atau setara 46 km/jam, yang turut berperan terhadap peningkatan kenaikan tinggi muka air laut.

Tak hanya itu, potensi hujan yang diperkirakan terjadi tiga hari ke depan di beberapa lokasi di sekitar Jakarta, Cilacap, dan umumnya wilayah Pesisir Selatan, dapat menambah tinggi dan lama berlangsungnya genangan rob.

"Saat ini, pemantauuan satelit Altimetri untuk tinggi muka air laut di perairan Indonesia umumnya bernilai positif yaitu berada di atas tinggi muka laut rata-rata (mean sea level, MSL)," ujar Herizal.

Baca juga: Viral Polisi Bawa Ular Sembari Laporkan Banjir Jakarta, Ini Penjelasannya...

Lebih lanjut, potensi rob dan gelombang tinggi diperkirakan akan berlangsung mulai 19 Juni hingga 21 Juni 2020, dan setelahnya mempunyai kecenderungan menurun seiring dengan penurunan kecepatan angin.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X