Kompas.com - 08/07/2021, 13:30 WIB
Orang Suku Dayak menggunakan sumpit sebagai senjata. https://pesona.travelOrang Suku Dayak menggunakan sumpit sebagai senjata.

KOMPAS.com - Tiap daerah di Indonesia memiliki hukum adatnya masing-masing. Hukum adat ini terbentuk dari lingkungan dan masyarakat di wilayah tersebut. Hukum adat sifatnya mengikat seluruh warga masyarakat yang ada di daerah hukum tersebut.

Salah satu daerah di Indonesia yang cukup kental dengan hukum adatnya ialah masyarakat suku Dayak di Pulau Kalimantan.

Hukum adat masyarakat Dayak memiliki sifat dan corak hukum tersendiri yang digunakan untuk mengatur kehidupan masyarakatnya.

Dikutip dari Buku Ajar Hukum Adat (2016) karya Yulia, setidaknya ada lima corak hukum adat di Indonesia, yaitu:

  1. Corak religius magis
    Artinya masyarakat mempercayai kekuatan gaib yang harus senantiasa dipelihara agar hidup aman, tentram, serta damai. Masyarakat hukum adat melakukan pemujaan kepada nenek moyang atau kehidupan makhluk lainnya.
  2. Corak komunal atau kemasyarakatan
    Artinya masyarakat hukum adat hidup secara berkelompok sebagai satu kesatuan utuh. Mereka selalu hidup bermasyarakat serta mengutamakan kepentingan bersama dibanding kepentingan pribadi.
  3. Corak demokrasi
    Artinya masyarakat akan selalu menyelesaikan segala hal dengan kebersamaan, dan mengutamakan musyawarah serta perwakilan di pemerintahan.
  4. Corak kontan atau tunai
    Artinya segala bentuk pemindahan hak dan kewajiban harus dilakukan di saat yang bersamaan atau serentak. Tujuannya untuk menjaga keseimbangan di dalam pergaulan masyarakat.
  5. Corak konkrit
    Artinya segala hal harus dinyatakan dalam bentuk benda berwujud. Kata lainnya semua ucapan atau janji harus disertai tindakan nyata.

Baca juga: Perbedaan Hukum Kebiasaan dan Hukum Adat

Selain memiliki corak, hukum adat di Indonesia juga memiliki beberapa sifat, yakni:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  1. Tradisional
    Artinya hukum adat bersifat turun temurun dari nenek moyang sampai ke anak cucu, dan hingga saat ini masih berlaku dan dipertahankan.
  2. Dinamis
    Artinya hukum adat berubah sesuai keadaan waktu dan tempat. Masyarakat hukum adat akan menyesuaikan diri dengan perkembangan yang terjadi.
  3. Terbuka
    Artinya hukum adat menerima sistem atau bentuk hukum lain, asalkan sesuai dengan hukum adat yang dimiliki masyarakat tersebut.
  4. Sederhana
    Artinya hukum adat sifatnya sederhana, mudah dimengerti, tidak tertulis, tidak rumit, bersahaja, serta dilaksanakan atas dasar saling mempercayai.
  5. Musyawarah dan mufakat
    Artinya hukum adat digunakan untuk menyelesaikan permasalahan dengan damai dan menggunakan asas musyawarah dan mufakat.

Sifat dan corak hukum adat dayak

Menurut Siti Susyanthi dalam Analisis Mengenai Eksistensi Hukum Tanah Adat Suku Dayak Kenyah di Kalimantan Timur (2009), salah satu contoh hukum adat yang berlaku di masyarakat Dayak ialah pengaturan tentang hak atas tanah atau hak ulayat.

Baca juga: 10 Pengertian Hukum Menurut Para Ahli

Hak ini memperbolehkan masyarakat Dayak untuk memiliki tanah dengan hak yang bersifat pribadi ataupun kelompok. Asalkan tanah tersebut masih berada di wilayah hukum adat dan belum diolah orang lain.

Hukum adat Dayak tentang pengaturan hak atas tanah memiliki sifat terbuka dan dinamis, karena masyarakat adat menerima dan mematuhi Undang-Undang Pokok Agraria, yang dibentuk pemerintah. Karena masyarakat Dayak masih dapat memanfaatkan hasil hutan tanpa merasa kesulitan.

Selain itu, hukum adat tersebut juga sifatnya mengikat seluruh anggota masyarakat suku Dayak. Masyarakat tersebut memiliki porsi hak dan kewajiban, serta posisi yang sama di mata hukum adat.

Tidak hanya itu, mereka juga terikat pada kesatuan penguasa, karena tiap masyarakat hukum adat dipimpin oleh seseorang atau sekelompok pejabat adat.

Hukum adat tersebut juga mengutamakan kekeluargaan, kerukunan dan sifat tolong menolong satu sama lainnya. Walau begitu, jika ada yang melanggar akan dikenai sanksi sesuai dengan hukum adat yang berlaku.

Baca juga: Landasan Hukum Kementerian Republik Indonesia


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.