Kompas.com - 27/10/2021, 08:32 WIB
BMKG mendeteksi siklon tropis Malou di utara Indonesia dan bibit siklon 99W. Siklon tropis ini memengaruhi cuaca di Indonesia. BMKGBMKG mendeteksi siklon tropis Malou di utara Indonesia dan bibit siklon 99W. Siklon tropis ini memengaruhi cuaca di Indonesia.

KOMPAS.com - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melalui Tropical Cyclone Warning Center (TCWC) melakukan pemantauan siklon tropis Malou dan dampaknya terhadap kondisi cuaca di Indonesia.

Deputi Bidang Meteorologi BMKG Guswanto mengatakan, siklon tropis Malou ini tumbuh di Samudra Pasifik timur laut Philipina tepatnya di 19,4 derajat LU dan 138,3 derajat BT.

"Siklon tropis Malou merupakan siklon yang tumbuh dari bibit siklon 98W yang sebelumnya terbentuk sejak 25 Oktober 2021," kata dia.

Berdasarkan analisis terbaru hari ini tanggal 26 Oktober 2021 pukul 07.00 WIB, siklon tropis Malou memiliki kecepatan angin maksimum di sekitar sistemnya mencapai 45 knot (83 km/jam).

Baca juga: 2 Bibit Siklon Tropis Terdeteksi, Ini Potensi Dampaknya pada Indonesia

Sementara, tekanan di pusatnya mencapai 994 hPa dengan pergerakan sistem ke arah utara dan keluar dari wilayah monitoring TCWC Jakarta dalam 24 jam kedepan dengan intensitas yang menguat.

"Siklon tropis Malou posisinya sudah cukup jauh dari wilayah Indonesia, akan tetapi dampak tidak langsung terhadap kondisi gelombang di wilayah Indonesia masih dapat terjadi dalam 24 jam kedepan," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dampak tidak langsung dari siklon tropis Malou ini adalah gelombang laut dengan ketinggian yang bisa mencapai 1,25 hingga 2,5 meter, yang berpeluang terjadi di Samudera Pasifik Utara Halmahera.

Bibit siklon tropis 99W

Bersamaan dengan bibit siklon 98W yang sudah tumbuh menjadi siklon tropis Malou. Saat ini, BMKG juga masih memantau adanya bibit siklon tropis 99W di Laut China Selatan, tepatnya di  12,7 derajat LU, 110,6 derajat BT.

Diketahui bahwa kecepatan angin maksimum sistem 99W mencapai 23 knot (42 km/jam) dengan tekanan 1009 mb dengan pergerakan ke arah barat barat laut menuju daratan Vietnam.

"Diperkirakan bibit 99W akan melemah intensitasnya seiring pergerakan ke arah daratan," ujarnya.

Bibit siklon tropis 99W juga diprakirakan akan memberikan dampak tidak langsung yakni meningkatkan potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat di sebagian besar Kalimantan, dan tinggi gelombang yang bisa mencapai 2,4 sampai 4,0 meter berpeluang terjadi di Laut Natuna Utara dan Laut China Selatan.

Baca juga: 2 Siklon Tropis Terdeteksi Tumbuh di Belahan Bumi Utara, Ini Dampaknya pada Indonesia

Saran keselamatan BMKG

Guswanto berkata, BMKG terus melakukan pemantauan perkembangan Siklon Tropis dan aktifitas dinamika atmosfer lainnya beserta potensi dampak cuaca ekstremnya.

Terkait dengan potensi cuaca ekstrem tersebut, masyarakat diimbau untuk melakukan beberapa hal berikut.

  1. Meningkatkan kewaspadaan dalam melakukan pelayaran di wilayah perairan yang terdampak.
  2. Menghindari daerah rentan mengalami bencana seperti lembah sungai, lereng rawan longsor, pohon yang mudah tumbang, tepi pantai, dan lainnya.
  3. Mewaspadai potensi dampak seperti banjir, bandang atau banjir pesisir (rob), tanah longsor dan banjir bandang terutama di daerah yang rentan.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.