Peneliti Oxford Bersiap Rancang Vaksin Covid-19 Khusus Varian Baru

Kompas.com - 24/01/2021, 12:00 WIB
Ilustrasi Vaksin Covid-19 (shutterstock). Kompas.COM/MUHAMMAD NAUFALIlustrasi Vaksin Covid-19 (shutterstock).

KOMPAS.com - Peneliti Oxford sedang bersiap merancang versi baru vaksin Covid-19. Ini adalah respons terhadap varian virus corona baru yang lebih menular dari Inggris da Afrika Selatan.

Para ilmuwan Oxford tengah menilai kemampuan vaksin yang dikembangkan bersama AstraZeneca apakah mampu memberi perlindungan terhadap varian baru virus corona Inggris dan Afrika Selatan yang terdeteksi akhir tahun 2020. Hasil analisis ini akan dirilis dalam paruh pertama Februari 2021.

Dilansir The Independent, Kamis (21/1/2021), tim Oxford bersiap mensintesis vaksin versi baru tanpa menunggu hasil uji apakah itu benar-benar akan dibutuhkan.

Menurut Profesor Sarah Gilbert, salah satu ilmuwan utama yang mengerjakan proyek ini, rencana ini muncul setelah perdana menteri Inggris Boris Johnson mengatakan bahwa Badan Pengatur Produk Obat dan Kesehatan (MHRA) bisa menyetujui vaksin yang dimodifikasi secepat mungkin untuk menghadapi varian baru virus corona.

Baca juga: Dokter: Mungkin Bupati Sleman Sudah Terinfeksi Covid-19 Sebelum Vaksin

Jika modifikasi pada vaksin diperlukan, artinya butuh waktu untuk membuat penyesuaian sebelum ditanam dalam kultur sel di dalam laboratorium.

Setelah itu, mitra farmasi Oxford, AstraZeneca, akan diminta untuk mulai memproduksi pasokan baru dari vaksin yang dimodifikasi sebelum mendistribusikannya ke seluruh dunia. Proses ini membutuhkan waktu berbulan-bulan.

"Diketahui bahwa virus terus berubah melalui mutasi. Mungkin kita akan menjumpai lebih banyak varian virus baru di tahun 2021 ini," kata juru bicara Seorang juru bicara Universitas Oxford kepada The Independent.

Perubahan ini dipantau secara ketat oleh para ilmuwan, dan penting untuk terus waspada terhadap perubahan di masa depan.

"Universitas Oxford dengan hati-hati menilai dampak varian baru pada kekebalan vaksin dan mengevaluasi proses yang diperlukan untuk pengembangan vaksin Covid-19 sudah disesuaikan dengan varian baru jika diperlukan."

Temuan tambahan tentang kemanjuran vaksin pada lansia akan dirilis bulan depan, bersama dengan data lebih lanjut untuk mendukung keputusan MHRA untuk menunda pemberian dosis kedua sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi pasokan saat ini.

Setelah pemeriksaan intensif untuk persetujuan vaksin pada bulan Desember - dan karena meningkatnya kekhawatiran seputar varian virus corona - para ilmuwan Oxford kini kembali ke laboratorium.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X