Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Kompas.com - 16/01/2021, 12:10 WIB
Ilustrasi ilmuwan mempelajari infeksi Covid-19 yang disebabkan virus SARS-CoV-2, jenis virus corona baru yang menyebabkan pandemi global. Ilmuwan Inggris akan menginfeksi orang sehat dengan virus corona untuk mempelajari infeksi Covid-19. SHUTTERSTOCK/Blue Planet StudioIlustrasi ilmuwan mempelajari infeksi Covid-19 yang disebabkan virus SARS-CoV-2, jenis virus corona baru yang menyebabkan pandemi global. Ilmuwan Inggris akan menginfeksi orang sehat dengan virus corona untuk mempelajari infeksi Covid-19.


KOMPAS.com- Jumlah kematian Covid-19 di seluruh dunia telah menembus lebih dari 2 juta kasus. Di saat banyak negara telah memulai vaksinasi, ancaman varian baru virus corona dinilai bisa memperburuk pandemi.

Mengutip Reuters, Sabtu (16/1/2021), sedikitnya membutuhkan sembilan bulan bagi dunia untuk mencatat 1 juta kasus kematian pertama akibat virus corona baru.

Akan tetapi, hanya butuh waktu tiga bulan dari 1 juta menjadi 2 juta kematian, ini menunjukkan bahwa tingkat kematian akibat Covid-19 semakin cepat.

Menurut perhitungan Reuters, sejauh ini pada tahun 2021, kematian Covid-19 rata-rata per hari lebih dari 11.900 kasus, atau satu nyawa hilang setiap delapan detik.

Baca juga: Ahli: Varian Baru Virus Corona Juga Bisa Muncul di Indonesia

 

Pada 1 April mendatang, jumlah kematian global akibat pandemi virus corona ini bisa mendekati 2,9 juta, menurut perkiraan dari Institute for Health Metrics and Evaluation.

Mengingat seberapa cepat virus ini menyebar, karena varian baru yang lebih menular, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan kemungkinan terburuk yang akan terjadi.

"Kami akan memasuki tahun kedua (pandemi) ini. Bahkan bisa lebih sulit mengingat dinamika transmisi dan beberapa masalah yang kami lihat," kata Mike Ryan, pejabat tinggi darurat WHO, Rabu lalu.

Varian baru memperburuk pandemi

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit ( CDC) Amerika Serikat juga memperingatkan bahwa varian baru virus corona dapat memperburuk pandemi.

Baca juga: Varian Baru Virus Corona Ditemukan di Sejumlah Negara, Apa Penyebabnya?

 

Dikutip dari CNN, CDC mengatakan varian baru yang lebih menular dari virus corona saat ini, kemungkinan akan mempercepat penyebaran virus. Itu artinya, Amerika Serikat harus menggandakan upaya untuk melindungi orang-orang.

Varian virus baru yang pertama teridentifikasi di Inggris disebut dengan B.1.1.7 juga telah ditemukan di AS.

Menurut peneliti CDC, melalui pemodelan menunjukkan bahwa hal itu dapat memperburuk penyebaran virus SARS-CoV-2 jenis baru ke seluruh negeri.

"Artinya, akan semakin sulit untuk mengendalikannya (varian baru virus corona). Tindakan apa pun yang harus kita lakukan ke tingkat yang lebih tinggi, termasuk vaksinasi," kata Dr Gregory Armstrong, yang mengarahkan Office of Advanced Molecular Detection di Divisi Penyakit Pernapasan CDC.

Baca juga: Epidemiolog: 10.000 Kematian Covid-19 di Indonesia, Artinya Kita Abai

Halaman:


Sumber CNN,Reuters
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X