Kompas.com - 25/08/2020, 07:04 WIB
Ilustrasi potensi terinfeksi virus corona pada pria lebih tinggi dibandingkan perempuan. Tingkat keparahan pasien Covid-19 laki-laki lebih tinggi. SHUTTERSTOCK/GorodenkoffIlustrasi potensi terinfeksi virus corona pada pria lebih tinggi dibandingkan perempuan. Tingkat keparahan pasien Covid-19 laki-laki lebih tinggi.


KOMPAS.com- Sedari awal pandemi virus corona terjadi di Wuhan, China hingga saat ini sudah berlangsung hampir delapan bulan, ternyata laki-laki atau pria tetap menjadi yang lebih rentan terpapar virus SARS-CoV-2.

Disampaikan oleh Ahli Psikologi Politik Universitas Indonesia, Prof Hamdi Muluk bahwa kaum laki-laki sampai saat ini memang lebih banyak terinfeksi Covid-19 daripada perempuan.

Berikut beberapa hal penyebab pria rentan terinfeksi virus corona saat ini?

1. Potensi infeksi dan kematian Covid-19 pria lebih tinggi

Hamdi menjelaskan, temuan konsisten pertama adalah jumlah yang terinfeksi Covid-19, presentasinya selalu lebih besar kaum laki-laki dibandingkan dengan perempuan, yaitu sekitar 59 persen bahkan lebih yang terinfeksi virus SARS-CoV-2 adalah laki-laki.

Baca juga: WHO: Pandemi Virus Corona Lebih Mudah Diatasi Dibandingkan Flu Spanyol

 

"Tingkat mortality rate (rata-rata kematian) akibat infeksi Covid-19 itu juga lebih banyak laki-laki yang meninggal daripada perempuan," kata Hamdi dalam streaming akun Youtube BNPB bertajuk Benarkah Perempuan Lebih Sukses Mengubah Perilaku?, Senin (24/8/2020).

Tingkat keparahan pasien laki-laki terhadap infeksi Covid-19 ini juga bisa terjadi karena bentuk hormonal dan imunologi, serta enzim sebagai reseptor virus lebih banyak ditemukan pada tubuh laki-laki.

Enzim yang dimaksud bernama Angiotensin-convertung enzyem 2 (ACE 2) yang ditemukan pada berbagai orang seperti jantung, ginjal, paru-paru dan organ lainnya, memiliki kaitan dengan virus corona.

Ilustrasi pasien virus corona, pasien Covid-19Shutterstock Ilustrasi pasien virus corona, pasien Covid-19

Baca juga: Ini Penyebab Mengapa Pria Lebih Rentan Terpapar Covid-19

 

Sementara pada wanita, reseptor virus jenis ACE2 ini cenderung lebih sedikit.

Untuk diketahui, kandungan tinggi ACE2 tersebut dianggap memainkan peran penting dalam perkembangan gangguan paru-paru terkait Covid-19.

"Jadi jangan bangga dulu bapak-bapak ini. Bapak-bapak itu lebih rentan sebenarnya untuk terkena dampak dari corona," ujarnya.

Studi pada enam negara menunjukkan bahwa laki-laki memiliki kemungkinan 50 persen lebih tinggi terpapar dan meninggal karena Covid-19 daripada perempuan.

Terutam jika laki-laki tersebut juga memiliki penyakit yang dapat memperburuk infeksi virus seperti darah tinggi, diabetes dan faktor merokok.

Ilustrasi penggunaan masker sesuai protokol kesehatan Covid-19Shutterstock Ilustrasi penggunaan masker sesuai protokol kesehatan Covid-19

2. Laki-laki lebih teledor terapkan protokol kesehatan

Hamdi berkata, selain dari persoalan internal enzim ternyata masalah perilaku juga menjadi penyebab banyaknya laki-laki terinfeksi Covid-19.

Seperti diketahui, menjaga perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) adalah tindakan penting yang harus dilakukan semua orang dalam upaya mencegah penularan Covid-19 yang kasusnya masih terus terjadi di seluruh dunia termasuk Indonesia.

"Studi hampir seluruh negara saja membuktikan lagi-lagi perempuan itu jauh lebih patuh (protokol kesehatan dan PHBS) daripada laki-laki," ujarnya.

Baca juga: Studi Covid-19: Virus Corona Lebih Rentan Infeksi Pria dan Obesitas

 

Patuh terhadap PHBS ini juga sebagai bentuk kesadaran diri untuk melindungi diri sendiri agar tidak tertular dan menghindari menularkan kepada orang lain disekitarnya.

Tidak banyak laki-laki yang benar-benar patuh terhadap protokol kesehatan pencegahan Covid-19 seperti berikut.

  • Memakai masker
  • Melakukan rutin cuci tangan pakai sabun
  • Tidak memegang benda-benda yang tidak perlu
  • Berjaga jarak
  • Melakukan disinfektan terhadap benda-benda yang berpotensi penularan

Tidak hanya itu, Hamdi berkata, laki-laki dalam era new normal ini lebih banyak bepergian karena melakukan aktivitas perekonomian atau mencari nafkah.

Baca juga: Selidiki Kenapa Pria Rentan Terinfeksi Corona, Ahli Lakukan Uji Hormon

 

Sehingga laki-laki lebih banyak keluar rumah dibandingkan perempuan, dan ini menjadi persoalan dalam memutuskan penularan infeksi virus tersebut.

Ketidak patuhan protokol kesehatan oleh kaum laki-laki ini, kata Hamdi, juga banyak terjadi terutama saat mereka berada di luar rumah dalam kondisi keramaian yang padat atau sarana publik, saat bekerja dan lain sebagainya.

"Dengan kondisi secara psikologis, pria itu sebenarnya lebih teledor dibandingkan perempuan, apalagi tadi dalam mematuhi protokol kesehatan, dan dia di dorong untuk ke luar rumah (mencari nafkah) itu juga persoalan kita yang menambah kerentanan (terinfeksi virus corona)," jelasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X