Kompas.com - 19/08/2020, 12:15 WIB


KOMPAS.com- Dua gempa bumi dengan magnitudo M 6,9 dan M 6,8 terjadi hampir bersamaan waktunya yaitu pada pukul 05.23 WIB dan pukul 05.29 WIB dengan titik pusat lokasi yang berbeda di wilayah Bengkulu, Rabu (19/8/2020).

Kendati belum ada laporan terkait kerusakan bangunan dan rumah-rumah warga setempat, guncangan gempa tersebut cukup membuat warga kaget dan berhamburan keluar rumah.

Apa yang sebenarnya terjadi dengan fenomena dua gempa Bengkulu ini?

Kepala Bidang Informasi Gempabumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG, Dr Daryono kepada Kompas.com, mengatakan ada beberapa fakta yang berkaitan dengan dua gempa bumi yang terjadi padi tadi di Bengkulu.

Berikut 8 fakta terkait fenomena gempa kembar di Bengkulu.

Baca juga: Gempa Hari Ini: Lindu Doublet M 6,9 dan M 6,8 Guncang Bengkulu

1. Gempa Kembar

Daryono menjelaskan dua gempa bumi yang terjadi pagi tadi di Bengkulu disebut dengan gempa kembar atau Doublet Earthquake.

Untuk diketahui, gempa kembar atau Doublet Earthquake ini adalah peristiwa 2 gempa yang magnitudo atau kekuatannya hampir sama, dan terjadi dalam waktu dan lokasi yang relatif berdekatan.

2. Waktu dan lokasi terjadi gempa kembar berdekatan

Berdasarkan hasil analisis Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), gempa kembar Bengkulu yang pertama terjadi pada pukul 05.23 WIB dengan magnitudo update M 6,6, dan episenternya ada di laut pada jarak 169 km arah Barat Daya Bengkulu dengan kedalaman 24 kilometer.

Baca juga: Gempa Hari Ini: M 5,3 Guncang Selatan Jawa Sudah 8 Kali Susulan

Sementara, gempa kembar Bengkulu yang kedua terjadi pada pukul 05.29 WIB dengan magnitudo update M 6,7, dan episenternya ada di laut pada jarak 78 km arah Barat Daya Bengkulu Utara dengan kedalaman 86 kilometer.

"Kedua gempa ini terjadi hanya berselang waktu sekitar 6 menit," jelasnya.

3. Skala guncangan kuat sampai intensitas IV MMI

Guuncangan gempa paling kuat terjadi di wilayah paling dekat dengan pusat gempa yaitu Kota Bengkulu, Bengkulu Utara, Mukomuko, Seluma dan Kepahiang dalam skala intensitas IV MMI.

Warga di sekitar wilayah yang mengalami dampak getaran dari guncangan gempa dengan skala intensitas IV MMI ini, pada saat kejadian dikabarkan sempat lari berhamburan keluar rumah akibat panik karena guncangan kuat yang terjadi secara tiba-tiba.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Studi Ungkap Astronot Berisiko Alami Tulang Keropos Saat di Luar Angkasa

Studi Ungkap Astronot Berisiko Alami Tulang Keropos Saat di Luar Angkasa

Oh Begitu
Simbiosis Parasitisme: Pengertian dan Contohnya

Simbiosis Parasitisme: Pengertian dan Contohnya

Oh Begitu
Apa Itu Intrusi Air Laut?

Apa Itu Intrusi Air Laut?

Fenomena
Pesawat Ruang Angkasa China Berhasil Merekam Gambar Seluruh Permukaan Planet Mars, Seperti Apa?

Pesawat Ruang Angkasa China Berhasil Merekam Gambar Seluruh Permukaan Planet Mars, Seperti Apa?

Fenomena
5 Fakta Subvarian BA.4 dan BA.5, Karakteristik hingga Upaya Pencegahannya

5 Fakta Subvarian BA.4 dan BA.5, Karakteristik hingga Upaya Pencegahannya

Oh Begitu
5 Manfaat Sinar Matahari Pagi untuk Kesehatan

5 Manfaat Sinar Matahari Pagi untuk Kesehatan

Oh Begitu
Beredar Kabar Hujan Salju di Indonesia pada 7 Agustus 2022, Benarkah?

Beredar Kabar Hujan Salju di Indonesia pada 7 Agustus 2022, Benarkah?

Oh Begitu
Siklon Tropis Chaba Diperkirakan Menguat 24 Jam ke Depan, Waspada Dampaknya

Siklon Tropis Chaba Diperkirakan Menguat 24 Jam ke Depan, Waspada Dampaknya

Fenomena
Fenomena Langit Juli 2022: Supermoon hingga 3 Asteroid Dekat Bumi

Fenomena Langit Juli 2022: Supermoon hingga 3 Asteroid Dekat Bumi

Fenomena
Anak Pendek Belum Tentu Stunting, Ketahui Ciri-cirinya

Anak Pendek Belum Tentu Stunting, Ketahui Ciri-cirinya

Kita
Tuberkulosis Jadi Penyebab Kematian Tertinggi di Indonesia, Menkes Jabarkan Upaya Penanganannya

Tuberkulosis Jadi Penyebab Kematian Tertinggi di Indonesia, Menkes Jabarkan Upaya Penanganannya

Kita
Lukisan 3 Sosok Misterius Berkepala Besar Ditemukan di Tanzania, Mengejutkan Arkeolog

Lukisan 3 Sosok Misterius Berkepala Besar Ditemukan di Tanzania, Mengejutkan Arkeolog

Oh Begitu
Layanan Operasi Bedah Robotik Jarak Jauh, Bantu Dokter Rawat Pasien di Daerah

Layanan Operasi Bedah Robotik Jarak Jauh, Bantu Dokter Rawat Pasien di Daerah

Oh Begitu
Sebanyak 30 Peneliti Indonesia Jalani Program Kepemimpinan Ilmuwan, Siapa Saja?

Sebanyak 30 Peneliti Indonesia Jalani Program Kepemimpinan Ilmuwan, Siapa Saja?

Oh Begitu
Angka Stunting Indonesia 24,4 Persen, 7 Provinsi Catat Kasus Tertinggi

Angka Stunting Indonesia 24,4 Persen, 7 Provinsi Catat Kasus Tertinggi

Kita
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.