Badai Petir Bisa Memicu Serangan Asma yang Parah, Ini Penjelasannya

Kompas.com - 11/08/2020, 16:02 WIB
Ilustrasi badai petir memicu serangan asma. Peneliti menemukan jumlah pasien asma di UGD mengalami peningkatan sebelum badai terjadi. SHUTTERSTOCK/John D SirlinIlustrasi badai petir memicu serangan asma. Peneliti menemukan jumlah pasien asma di UGD mengalami peningkatan sebelum badai terjadi.


KOMPAS.com - Bagi penderita penyakit asma, sepertinya harus waspada dengan kemungkinan dampak yang ditimbulkan dari badai petir.

Sebuah penelitian yang diterbitkan di JAMA Internal Medicine, Senin (10/8/2020), mengungkapkan selama hari-hari sebelum badai besar melanda, kunjungan unit gawat darurat di rumah sakit untuk manula meningkat.

Pasien sebagian besar menderita asma dan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK).

Kendati penelitian tersebut menggunakan data Medicare untuk pasien lanjut usia, berusia 65 tahun ke atas, namun ternyata dampaknya sama bahayanya bagi pasien yang lebih muda dengan penyakit pernapasan yang parah.

Baca juga: Kekurangan Vitamin D, Anak Berisiko Asma hingga Dermatitis Atopik, Kok Bisa?

 

Hal itu disampaikan penulis studi Dr. Anupam Jena, profesor Health Care Policy di Harvard Medical School, seperti dikutip dari CNN, Selasa (11/8/2020).

"Ini pasti juga berdampak pada anak-anak dan orang dewasa muda dengan asma," kata Jena.

Dia menambahkan pihaknya hanya memerlukan data spesifik yang disediakan Mediacare, sehingga peneliti dapat membandingkan tingkat rawat inap dengan pola cuaca di daerah kecil.

Studi tersebut menemukan kunjungan di UGD mencapai puncaknya sehari sebelum badai, dengan rata-rata 1,8 kunjungan tambahan per juta penerima manfaat.

Baca juga: Risiko Infeksi Virus Corona pada Penderita Asma, Perlukah Khawatir?

"Kunjungan itu bukan selama badai petir saat turun hujan. Tapi setelah badai usai, kami melihat tingkat kunjungan ke UGD menurun," ungkap Jena.

Fenomena badai asma

Fenomena yang kemudian disebut "thunderstorm asthma" ini pertama kali dicatat di Birmingham, Inggris pada tahun 1983 dan di Melbourne, Australia pada tahun 1987.

Pada saat itu, gelombang serangan asma yang meluas tampaknya terkait dengan badai petir yang dahsyat selama tingginya jumlah serbuk sari.

Halaman:

Sumber CNN
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X