Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gempa Hari Ini: M 5,0 Guncang Sumba Ternyata Sudah 244 Kali Susulan

Kompas.com - 09/08/2020, 13:25 WIB
Ellyvon Pranita,
Holy Kartika Nurwigati Sumartiningtyas

Tim Redaksi


KOMPAS.com- Siang ini pukul 11.52 WIB, Minggu (9/8/2020), gempa bumi tektonik bermagnitudo M 5,0 mengguncang wilayah Samudera Hindia Selatan Bali-Nusa Tenggara.

Berdasarkan hasil analisis Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menunjukkan bahwa gempa bumi ini memiliki parameter update dengan magnitudo Mw 4,9.

Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG, Rahmat Triyono ST Dipl Seis MSc dalam keterangan tertulisnya mengatakan bahwa episenter gempa Sumba ini terletak pada koordinat 9,89 LS dan 118,96 BT.

Lokasi tepatnya berada di laut pada jarak 54 kilometer arah Barat Daya Kota Tambolaka, Kabupaten Sumba Barat Daya, Nusa Tenggara Timur pada kedalaman 10 kilometer.

Baca juga: Sejak 5 Agustus, Rentetan Gempa Sumba Mencapai 112 Kali

Rahmat berkata, dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat adanya deformasi kerak benua di dasar laut.

"Hasil analisis mekanisme sumber gempa tersebut, menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan turun atau normal fault," kata dia.

Kendati lokasi gempa bumi ini berada di laut tetapi hasil pemodelan BMKG tidak menunjukkan adanya potensi tsunami.

Baca juga: Rentetan 3 Gempa Guncang Sumba NTT, Begini Analisis BMKG

Namun, guncangan gempa bumi memang mengakibatkan getaran dengan skala intensitas yang bervariasi di beberapa daerah.

Seperti di daerah Tambolaka, getarannya dirasakan dengan skala intensitas IV-V MMI, di mana getaran dirasakan hampir oleh semua penduduk dan orang banyak terbangun.

Sementara di daerah Waingapu, getaran dirasakan dengan skala intensitas III-IV MMI yaitu pada siang hari dirasakan oleh banyak orang dalam rumah.

Di Bima dan Waikabul merasakan guncangan gempa bumi ini dengan skala intensitas II MMI yaitu getaran dirasakan nyata dalam rumah dan terasa seakan ada truk yang berlalu.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com