Sekjen PBB: Dampak Pandemi Covid-19, Saatnya Transisi ke Energi Bersih

Kompas.com - 10/07/2020, 17:04 WIB
Ilustrasi Industri Hulu Minyak dan Gas Bumi Indonesia SHUTTERSTOCKIlustrasi Industri Hulu Minyak dan Gas Bumi Indonesia

KOMPAS.com - Persoalan pandemi Covid-19 juga dikaitkan dengan permasalahan lingkungan dan ekonomi yang membutuhkan pemulihan secara signifikan, sebab sangat berdampak dan kuat pengaruhnya terhadap keberlangsungan kehidupan manusia.

Salah satu strategi pemulihan masalah lingkungan dan ekonomi yang cukup banyak mendapatkan sorotan dari sebelum dan saat pandemi Covid-19 adalah energi bersih.

Sejumlah pemimpin menteri energi dari berbagai dunia membahas persoalan transisi energi bersih ini dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Transisi Energi Bersih, melalui akun Youtube Badan Energi Internasional (IEA), Kamis (9/7/2020).

Baca juga: Jaga Bumi, LIPI Tawarkan Konversi Biomassa Ganti Bahan Bakar Fosil

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam sambutannya menegaskan poin utama pembahasan KTT tersebut adalah berfokus lebih tajam pada kebutuhan untuk beralih dari bahan bakar fosil menuju masa depan energi bersih.

"Masa depan yang melindungi manusia dan planet dan menawarkan kemakmuran," kata Guterres.

Guterres megungkapkan bahwa sebagai tanggapan terhadap pandemi Covid-19, banyak negara di dunia telah mengambil keputusan yang jauh jangkauannya karena mengucurkan triliunan dolar uang pajak negara ke dalam strategi pemulihan.

Menurut dia, saat merancang dan mengimplementasikan rencana pemulihan inilah, seharusnya setiap negara juga benar-benar memiliki pilihan yang tepat.

Pilihan yang ada harus dipertimbangkan guna menjadi hal yang paling tepat sebagai bentuk investasi lebih baik di masa depan, setelah pandemi Covid-19 berakhir, juga secara berkelanjutan.

Baca juga: Emisi Bahan Bakar Fosil Memicu Pengasaman Laut Sejak 1880

Sebab jika tidak begitu, persoalan yang dihadapi penduduk Bumi akan kembali ke masa-masa sebelum wabah dan saat pandemi serupa ini terjadi.

Dicontohkan Guterres, jika kita dapat berinvestasi dalam bahan bakar fosil yang pasarnya bergejolak, maka emisinya merupakan penyebab udara yang mematikan.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X