Hibernasi Hewan untuk Bertahan Hidup, Mungkinkah Manusia Melakukannya?

Kompas.com - 15/06/2020, 13:04 WIB
Ilustrasi hibernasi beruang kutub. Hewan berhibernasi untuk menurunkan metabolisme sebagai upaya bertahan hidup. Penelitian mencoba melihat potensi dan manfaat hibernasi jika dilakukan manusia. SHUTTERSTOCK/Jiri FejklIlustrasi hibernasi beruang kutub. Hewan berhibernasi untuk menurunkan metabolisme sebagai upaya bertahan hidup. Penelitian mencoba melihat potensi dan manfaat hibernasi jika dilakukan manusia.


KOMPAS.com - Hibernasi atau periode tidur panjang adalah hal yang umum terjadi pada hewan, seperti tupai dan beruang kutub. Aktivitas ini membuat metabolisme mereka turun secara drastis.

Tujuannya, untuk menghemat energi tubuh dan bertahan hidup selama musim dingin ketika makanan langka.

Akan tetapi, apakah mungkin manusia melakukan hibernasi dan apa manfaatnya?

Melansir South China Morning Post, Senin (15/6/2020), peneliti dari Universitas Tsukuba di Jepang melakukan studi mengenai kemungkinan hibernasi pada makhluk hidup yang tidak memiliki kebiasaan tersebut.

Baca juga: Lewat Hibernasi Tupai, Ahli Belajar Awetkan Organ Donor Lebih Lama

Penelitian yang telah dipublikasikan dalam jurnal Nature tersebut, dilakukan pada tikus yang tidak memiliki kebiasaan hibernasi, tapi kondisi mereka diciptakan seperti mirip hibernasi.

Studi sebelumnya menunjukkan sistem saraf pusat terlibat dalam termoregulasi, proses yang menjaga keseimbangan antara pembentukan panas dan kehilangan panas pada tubuh. Tapi belum jelas bagaimana mekanismenya bekerja.

Pada penelitian kali ini, tim memodifikasi tikus secara genetika, di mana mereka mengaktifkan sel saraf (neuron) tikus yang disebut Q neurons, yang terletak di bagian otak hipotalamus. Modifikasi dilakukan dengan menggunakan bahan kimia atau cahaya.

Ilustrasi peneliti mengamati percobaan atau penelitian terhadap tikus.SHUTTERSTOCK/Gorodenkoff Ilustrasi peneliti mengamati percobaan atau penelitian terhadap tikus.

Baca juga: Seri Hewan Nusantara: Katak Mini Endemik Selatan Sumatera, Suaranya Senyaring Jangkrik

Tikus pun berubah menjadi kurang aktif, suhu tubuhnya turun 10-30 derajat celsius, nadi melambat, laju metabolisme berkurang, dan pernapasannya menjadi melambat.

Kondisi yang terlihat mirip dengan mati suri atau hibernasi tersebut berlangsung selama lebih dari 48 jam. Setelah itu, perilaku tikus kembali normal tanpa ada tanda-tanda kerusakan fisik.

"Kemampuan untuk menginduksi keadaan seperti itu pada mamalia yang tidak berhibernasi adalah langkah maju dalam pemahaman kita tentang mekanisme neuronal dari hipometabolisme (penurunan metabolisme) yang diatur,” tulis peneliti.

Ilustrasi penyakit jantung koroner atau arteri koroner. Ilustrasi penyakit jantung koroner atau arteri koroner.

Manfaat hibernasi pada manusia

Peneliti menilai, bila kemampuan untuk membuat kondisi hibernasi ini diterapkan pada manusia, maka akan bermanfaat bagi dunia medis.

Seperti dapat diaplikasikan untuk mengurangi kerusakan jaringan setelah mengalami serangan jantung atau stroke, serta pengawetan organ untuk transplantasi.

Di sisi lain, bisa bermanfaat bagi bidang eksplorasi ruang angkasa di masa depan, yang membutuhkan penerbangan panjang dengan kadar oksigen yang terbatas.

Studi lainnya yang juga dipublikasikan dalam Nature, para peneliti dari Harvard Medical School mengidentifikasi sel saraf dalam otak bagian hipotalamus yang mengatur mati suri pada tikus.

Baca juga: Uji Coba Terapi Hibernasi untuk Penyembuhan Kanker

Peneliti menemukan, dengan menghalangi aktivitas neuron-neuron ini, mereka dapat mencegah mati suri alami sejak awal.

Dalam komentar di Nature, Clifford Saper dan Natalia Machado dari Harvard Medical School menyatakan, jika kelompok neuron yang serupa ditemukan pada manusia, maka dapat membuka jalan bagi terapi hipotermia untuk diinduksi pada manusia.

"Misalnya, setelah serangan jantung atau stroke, (hibernasi) memperlambat proses metabolisme untuk membantu membatasi kerusakan jaringan," tulis mereka.


Sumber SCMP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X