Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

AS Tak Mau Disebut Terapkan Standar Ganda pada Rusia dan Israel

Kompas.com - 23/04/2024, 12:00 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber Guardian

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Menteri Luar Negeri AS menolak anggapan bahwa AS mungkin menerapkan standar ganda ketika menerapkan hukum terhadap tuduhan pelanggaran militer Israel di Gaza.

Dia menyatakan bahwa pemeriksaan atas tuduhan tersebut sedang berlangsung.

"Secara umum, ketika kita melihat HAM dan kondisinya seluruh dunia, kita menerapkan standar yang sama untuk semua orang. Hal itu tidak berubah apakah negara tersebut adalah musuh, pesaing, teman atau sekutu," ujar Antony Blinken dalam sebuah konferensi pers saat mengumumkan laporan tahunan HAM.

Dilansir dari Guardian, Blinken mengatakan bahwa dalam hal pelanggaran hukum humaniter internasional dan HAM ada proses yang sedang berlangsung untuk melihat insiden-insiden yang telah diangkat. 

Baca juga: Ketegangan Berkobar di Beberapa Kampus AS akibat Protes Perang Gaza

Dia menolak untuk menjelaskan kapan proses-proses tersebut dapat menghasilkan penilaian yang pasti.

Tindakan militer Israel semakin mendapat sorotan karena pasukannya telah menewaskan 34.000 warga Palestina di Gaza yang terkepung, menurut otoritas kesehatan daerah kantong tersebut.

Banyak di antaranya adalah warga sipil dan anak-anak. Gaza telah berubah menjadi gurun pasir, dan kekurangan pangan yang ekstrem telah memicu kekhawatiran akan terjadinya kelaparan.

Kelompok-kelompok HAM telah menandai sejumlah insiden yang membahayakan warga sipil selama serangan tentara Israel di Gaza, serta meningkatkan kewaspadaan terhadap meningkatnya kekerasan di Tepi Barat yang diduduki Israel.

Catatan kementerian kesehatan Palestina menunjukkan bahwa pasukan atau pemukim Israel telah menewaskan sedikitnya 460 orang Palestina sejak serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober.

Kementerian Luar Negeri AS dalam laporan hak asasi manusia tahun 2023 tentang Israel mengatakan bahwa perang dengan Hamas telah memiliki dampak negatif yang signifikan terhadap situasi hak asasi manusia di Israel.

Mengutip berbagai tuduhan seperti pembunuhan sewenang-wenang atau melanggar hukum, penghilangan paksa, penyiksaan, dan penangkapan wartawan yang tidak dapat dibenarkan.

Baca juga: Pangkalan Koalisi AS di Suriah Diserang Roket yang Ditembakkan dari Irak

Namun, sejauh ini pemerintahan Biden mengatakan bahwa mereka tidak menemukan Israel melanggar hukum internasional.

Para pendukungnya telah mengajukan pertanyaan tentang standar ganda dengan mengatakan bahwa Washington dengan cepat mengutuk tindakan, misalnya, Rusia dalam invasinya ke Ukraina, namun pemerintahan Biden telah berhati-hati untuk tidak bertindak terlalu jauh dalam mengkritik Israel.

Baca juga: Roket dari Irak Hantam Pangkalan Koalisi AS di Suriah

Menanggapi kritik tersebut, Blinken mengatakan bahwa AS tak pernah punya standar ganda.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com