Kompas.com - 10/09/2022, 15:29 WIB

PYONGYANG, KOMPAS.com - Korea Utara akan meluncurkan pembalasan nuklir "secara otomatis dan segera" jika Kim Jong Un terbunuh dan tidak mampu menyerang.

Ini jadi menurut undang-undang baru, yang mengkodifikasi untuk pertama kalinya bahwa pemimpin tersebut telah mendelegasikan otoritas serangannya di bawah kondisi yang parah itu.

Dilansir Politico, undang-undang tersebut, yang disahkan oleh parlemen berstempel Kim, juga memungkinkan serangan nuklir pendahuluan.

Baca juga: Korea Selatan Ingin Bahas Reuni Keluarga dengan Korea Utara

Ini dapat dilakukan jika Korut menilai bahwa senjata asing akan segera melesat menuju target strategis atau kepemimpinan negaranya.

Langkah itu diambil ketika diktator itu bersumpah untuk tidak pernah berpisah dengan program nuklir dan rudal yang membutuhkan waktu puluhan tahun untuk dibangun oleh negaranya dan membuat mereka semakin berbahaya dari tahun ke tahun.

Korea Utara "tidak akan pernah menyerahkan senjata nuklir dan sama sekali tidak ada denuklirisasi, dan tidak ada negosiasi dan tidak ada tawar-menawar untuk perdagangan dalam prosesnya," kata Kim pada hari Jumat (9/8/2022), menurut media yang dikelola pemerintah.

Kim, seperti ayahnya sebelumnya, enggan berpisah dengan nuklirnya karena mereka membantu menjaga rezim tetap di tempatnya.

Baca juga: Seberapa Mumpuni Senjata Korea Utara saat Diminta Bantuan Rusia?

Namun pemikirannya adalah Pyongyang hanya akan menggunakan senjata itu jika negara asing pertama kali menyerang Korea Utara, mungkin kombinasi Amerika Serikat, Jepang, dan Korea Selatan.

“Ini menimbulkan pertanyaan serius tentang kemampuan Korea Utara untuk mendapatkan intelijen yang akurat dan apa ambang batas bukti untuk membuat keputusan itu,” kata Jenny Town, seorang rekan senior dan direktur program 38 Utara di Stimson Center.

Langkah Kim kemungkinan sebagai tanggapan atas komentar yang dibuat oleh Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol, yang sebelumnya menyarankan bahwa serangan pendahuluan pada "rantai pembunuhan" di Korea Utara diperlukan saat Pyongyang mempersiapkan serangan.

Baca juga: Bantuan Senjata Apa Saja yang Bisa Diberikan Korea Utara pada Rusia?

Kim saat ini telah memberi tahu dunia bahwa tombol merah mungkin masih bisa ditekan meskipun dia sudah mati.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Politico

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.