Kompas.com - 10/05/2022, 22:11 WIB

SEOUL, KOMPAS.com - Presiden baru Korea Selatan Yoon Suk Yeol menjanjikan "rencana berani" untuk memperkuat ekonomi Korea Utara sebagai imbalan atas denuklirisasi, dalam pidato pelantikannya Selasa (10/5/2022).

Yoon, seorang konservatif dari People Power Party, memberikan pernyataan tersebut setelah dilantik sebagai pemimpin terbaru dari negara itu, dalam sebuah upacara di ibukota Seoul.

Baca juga: Korea Selatan Jadi Negara Asia Pertama yang Gabung Pertahanan Siber NATO

Dia menyebut program senjata nuklir Korea Utara sebagai "ancaman" bagi wilayah tersebut, tapi mengatakan pintu dialog dan resolusi damai tetap terbuka.

Mantan Jaksa itu mengaku ingin membantu meningkatkan kehidupan di Korea Utara sebagai imbalan atas keamanan yang lebih besar.

"Jika Korea Utara benar-benar memulai proses untuk menyelesaikan denuklirisasi, kami siap bekerja dengan masyarakat internasional untuk menyajikan rencana berani, yang akan sangat memperkuat ekonomi Korea Utara dan meningkatkan kehidupan rakyatnya," katanya dihadapan parlemen sebagaimana dilansir CNN.

Denuklirisasi akan "sangat berkontribusi untuk membawa perdamaian dan kemakmuran abadi di Semenanjung Korea dan sekitarnya," tambahnya.

Selama kampanye pemilihannya, Yoon berjanji untuk mengambil sikap yang lebih keras terhadap Korea Utara -- sebuah penyimpangan dari pendekatan Moon, yang secara konsisten mempromosikan rekonsiliasi damai.

Baca juga: Jepang Akan Tingkatkan Kerja Sama dengan Korea Selatan, Perbaiki Ketegangan

Yoon bersumpah untuk tidak melonggarkan sanksi atau mempersiapkan perjanjian damai, sampai Korea Utara "melakukan upaya aktif dalam denuklirisasi lengkap dan dapat diverifikasi".

Mantan Jaksa itu mengatakan awal tahun ini bahwa dia akan membangun "kekuatan militer yang kuat yang pasti dapat mencegah provokasi apapun."

Ketegangan antara Korea telah berjalan sangat tinggi baru-baru ini, di tengah lonjakan pengujian rudal Korea Utara. Korea Utara menembakkan rudal balistik jarak pendek pada Sabtu (7/5/2022) menjadikannya tes kedua minggu itu saja, dan uji coba rudal ke-15 tahun ini.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.