Justin Bieber Diminta Batalkan Konser F1 di Arab Saudi Terkait Kasus Jamal Khashoggi

Kompas.com - 22/11/2021, 09:52 WIB
Penyanyi Justin Bieber menghadiri acara penggalangan dana Metropolitan Museum of Art's Costume Institute Gala alias Met Gala 2021 di New York, Amerika Serikat, Senin (13/9/2021). AFP/GETTY IMAGES/MIKE COPPOLAPenyanyi Justin Bieber menghadiri acara penggalangan dana Metropolitan Museum of Art's Costume Institute Gala alias Met Gala 2021 di New York, Amerika Serikat, Senin (13/9/2021).

DUBAI, KOMPAS.com - Seruan semakin meningkat agar bintang pop Justin Bieber membatalkan penampilannya dalam Konser F1 di Arab Saudi bulan depan, setelah Hatice Cengiz, tunangan Jamal Khashoggi, bergabung dengan desakan itu pada Minggu (21/11/2021).

Dalam sebuah surat terbuka yang diterbitkan oleh The Washington Post, tunangan kritikus Saudi yang terbunuh itu, mendesak agar sang mega bintang Kanada membatalkan penampilannya pada 5 Desember di kota Laut Merah, Jeddah.

Baca juga: Tunangan Khashoggi Mengutuk Pembelian Newcastle United oleh Konsorsium Arab Saudi

Itu untuk "mengirim pesan yang kuat kepada dunia, bahwa nama dan bakat Anda tidak akan digunakan untuk memulihkan reputasi rezim yang membunuh para pengkritiknya.”

Konser Bieber adalah penampilan paling menarik yang dijadwalkan untuk balapan di Jeddah, meskipun penampil dalam konser F1 lainnya termasuk rapper A$AP Rocky, DJ David Guetta dan Tiesto dan penyanyi Jason Derulo.

Ini bukan pertama kalinya seorang bintang pop menghadapi tekanan untuk mundur dari konser di Arab Saudi.

Mariah Carey adalah artis dengan nama terbesar yang tampil di panggung di Arab Saudi setelah pembunuhan Khashoggi oleh agen Saudi di Turki pada Oktober 2018. Dia menepis seruan untuk memboikot pertunjukan tersebut.

Tekanan publik, juga mendorong Nicki Minaj pada 2019 untuk membatalkan penampilannya di atas panggung di sebuah konser di Jeddah.

Kepada AP, rapper itu mengaku ingin menunjukkan dukungan untuk hak-hak perempuan, hak-hak gay dan kebebasan berekspresi.

Baca juga: Terlibat Pembunuhan Jamal Khashoggi, 4 Orang Pernah Dapat Pelatihan Paramiliter di AS

Pembunuhan kejam Khashoggi pada 2018 dilakukan oleh anggota tim yang terdiri dari 15 agen pemerintah Saudi yang telah dikirim ke Istanbul.

Di sana, penulis dan mantan juru bicara pemerintah itu memiliki janji di konsulat Saudi untuk dokumen yang diperlukan untuk menikahi Cengiz. Tunangannya menunggu Khashoggi di luar konsulat, tetapi dia tidak pernah keluar. Tubuhnya tidak pernah ditemukan.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber AP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Separatis Ukraina Desak Rusia Kirim Senjata Modern untuk Perang, Bukan Senapan Era Soviet

Separatis Ukraina Desak Rusia Kirim Senjata Modern untuk Perang, Bukan Senapan Era Soviet

Global
Kremlin: AS Tidak Bahas Pandangan Rusia di Proposal untuk Ukraina

Kremlin: AS Tidak Bahas Pandangan Rusia di Proposal untuk Ukraina

Global
Ukraina Sambut Baik Rencana Rusia Lanjutkan Pembicaraan pada Awal Februari

Ukraina Sambut Baik Rencana Rusia Lanjutkan Pembicaraan pada Awal Februari

Global
Untidar Magelang Perkuat Kemitraan Global Lewat Kerja Sama dengan Perguruan Tinggi Belarus

Untidar Magelang Perkuat Kemitraan Global Lewat Kerja Sama dengan Perguruan Tinggi Belarus

Global
Kisah Misteri Brother Home, Penampungan Brutal yang Simpan Rahasia Kelam Korea Selatan

Kisah Misteri Brother Home, Penampungan Brutal yang Simpan Rahasia Kelam Korea Selatan

Global
IOC Akan Temui Peng Shuai, Bintang Tenis China yang 'Hilang', di Olimpiade Beijing

IOC Akan Temui Peng Shuai, Bintang Tenis China yang "Hilang", di Olimpiade Beijing

Global
Ditemukan Obyek Misterius dan Menakutkan di Galaksi Bimasakti

Ditemukan Obyek Misterius dan Menakutkan di Galaksi Bimasakti

Global
6 Warga Muda Jepang Tuntut PLTN Fukushima karena Kena Kanker Tiroid akibat Radiasi

6 Warga Muda Jepang Tuntut PLTN Fukushima karena Kena Kanker Tiroid akibat Radiasi

Global
Kekurangan Guru karena Covid-19, Gubernur Turun Tangan Jadi Pengganti

Kekurangan Guru karena Covid-19, Gubernur Turun Tangan Jadi Pengganti

Global
AS Tolak Permintaan Rusia Larang Ukraina Gabung NATO di Tengah Risiko Perang

AS Tolak Permintaan Rusia Larang Ukraina Gabung NATO di Tengah Risiko Perang

Global
Krisis Ukraina Ancam Pasokan Gas Bumi, Belanda Siapkan Rencana Darurat

Krisis Ukraina Ancam Pasokan Gas Bumi, Belanda Siapkan Rencana Darurat

Global
Presiden Israel Akan Kunjungi Turki, Erdogan Siap Perbaiki Hubungan

Presiden Israel Akan Kunjungi Turki, Erdogan Siap Perbaiki Hubungan

Global
7 Universitas Tertua di Dunia

7 Universitas Tertua di Dunia

Internasional
Rusia-Ukraina Sepakat Jaga Gencatan Senjata, tapi Kemungkinan Perang Masih Ada

Rusia-Ukraina Sepakat Jaga Gencatan Senjata, tapi Kemungkinan Perang Masih Ada

Global
Seorang Personel Garda Nasional Ukraina Serang Pabrik, 5 Tentara Tewas

Seorang Personel Garda Nasional Ukraina Serang Pabrik, 5 Tentara Tewas

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.