Para Pemimpin Bisnis Peringatkan Semua Negara untuk Tidak Lakukan "Nasionalisme Vaksin" Virus Corona

Kompas.com - 17/09/2020, 11:31 WIB
Ilustrasi vaksin corona. Vaksin virus corona yang dikembangkan Rusia, Sputnik V diragukan ilmuwan Barat, terkait data keamanan vaksin yang dikembangkan untuk mencegah Covid-19. SHUTTERSTOCK/Orpheus FXIlustrasi vaksin corona. Vaksin virus corona yang dikembangkan Rusia, Sputnik V diragukan ilmuwan Barat, terkait data keamanan vaksin yang dikembangkan untuk mencegah Covid-19.

SINGAPURA, KOMPAS.com - Para pemimpin bisnis telah meminta negara-negara untuk lebih terbuka tentang program vaksin virus corona global, ketika memikirkan tentang bagaimana mereka dapat memulai kembali ekonomi mereka setelah pandemi virus corona.

Berbicara di panel yang dimoderatori CNBC di KTT Singapura pada Senin (14/9/2020), Kiran Mazumdar-Shaw, ketua eksekutif perusahaan biofarmasi India Biocon, mengatakan bahwa " nasionalisme vaksin merayap ke dunia," dengan beberapa negara ingin mengambil stok pertama dari semua vaksin yang disetujui.

Baca juga: Kasus Virus Corona di India Tembus 5 Juta, RS Khawatir Pasokan Oksigen

Melansir CNBC pada Senin (14/9/2020), Mazumdar-Shaw mengungkapkan "sangat menyedihkan" ketika negara-negara tidak menyadari bahwa krisis kesehatan saat ini adalah pandemi yang telah mempengaruhi seluruh dunia.

Kemudian, ia mengatakan bahwa mengirim vaksin virus corona ke tempat yang mereka butuhkan harus menjadi upaya global.

Baca juga: Trump: Vaksin Corona akan Siap Beberapa Pekan Lagi

"Orang-orang tidak perlu terlalu khawatir tentang jenis perang dagang yang mereka lawan saat ini, dan menyadari ada sesuatu di dalamnya untuk semua orang," kata Mazumdar-Shaw, merujuk pada upaya vaksinasi global.

Menemukan vaksin yang dapat digunakan pada populasi besar kemungkinan akan memakan waktu setidaknya 1 tahun hingga 18 bulan, menurut Mazumdar-Shaw. "Untuk sampai pada saat itu harus menangani pasien dengan lebih efisien," ujarnya.

Ajay Banga, kepala eksekutif di Mastercard, mengatakan dia yakin kecenderungan nasionalis tertentu telah diperburuk oleh virus tersebut.

Baca juga: Seorang Kriminal Perang Serbia Bosnia Meninggal karena Virus Corona

“Jarak fisik yang terpaksa kita lalui demi menahan virus, menurut saya sebenarnya mempercepat kecenderungan nasionalis dengan mengorbankan efisiensi dan ketahanan yang datang dengan kemitraan serta hubungan perdagangan,” katanya di KTT Singapura, yang diadakan secara online tahun ini.

Banga memperingatkan kecenderungan lokalisasi atau nasionalisasi vaksin virus corona. Ia memperkirakan langkah tersebut mungkin untuk mencegah transfer data, memberlakukan standar teknis yang menghalangi persaingan, atau menciptakan monopoli lokal.

"Saya tidak berpikir bahwa itulah cara kita mengembalikan diri kita ke jalur pertumbuhan (ekonomi)," katanya.

Baca juga: Selandia Baru Bakal Cabut Pembatasan Virus Corona, Kecuali di Kota Ini

Sementara itu, Jean-Pascal Tricoire, ketua dan kepala eksekutif Schneider Electric, menekankan bahwa setiap "reboot" dalam kerja sama harus dilakukan dengan mempertimbangkan keberlanjutannya.

“Ada jumlah uang yang mencengangkan yang diletakkan di atas meja oleh pemerintah… tapi mari kita pastikan masa depan kita berinvestasi (vaksin virus corona global) adalah bukti masa depan,” kata Tricoire di panel, menambahkan bahwa harus ada fokus pada pembangunan dan manufaktur di cara-cara cerdas dan ramah lingkungan.

Tricoire juga menggarisbawahi pentingnya menjaga kaum muda yang tidak masuk sekolah karena virus corona, dan lulusan universitas yang memasuki dunia kerja yang sedang melemah saat ini.

Baca juga: Bintangnya Positif Virus Corona, Begini Cara Industri Film Porno Jepang Beradaptasi


Sumber CNBC
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X