Peristiwa 9/11, Tim Penyelamat Turut Menderita Risiko Awal Demensia

Kompas.com - 11/09/2020, 10:17 WIB
Pembajak pesawat membunuh hampir 3.000 orang selama serangan terkoordinasi pada 11 September 2001. Serangan itu antara lain menarget menara kembar World Trade Center (WTC) di New York City, AS. Getty Images Pembajak pesawat membunuh hampir 3.000 orang selama serangan terkoordinasi pada 11 September 2001. Serangan itu antara lain menarget menara kembar World Trade Center (WTC) di New York City, AS.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Serangan teror 11 September tidak hanya membuat sakit hati para tim penyelamat yang mati-matian mencari korban di menara kembar World Trade Center (WTC).

Berdasarkan penelitian terbaru, serangan 11 September atau 9/11 di menara kembar WTC di Manhattan, New York, Amerika Serikat (AS) tersebut nampaknya juga merampok kemampuan mental para tim penyelamat.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Stony Brook University menemukan bahwa orang yang bekerja di tengah reruntuhan menara kembar WTC mengalami penurunan kognitif jauh lebih awal dari biasanya.

“Dua hingga tiga kali lebih mungkin bahwa tim penyelamat 9/11 cenderung memiliki gangguan kognitif ringan, prasyarat demensia, dibandingkan populasi umum yang 10 hingga 20 tahun lebih tua,” kata kepala peneliti Sean Clouston.

Baca juga: Pahlawan Peristiwa 9/11 Ini Selamatkan Banyak Orang, Korbankan Nyawa Sendiri

Clouston menyatakan bahwa hasil penelitian menunjukkan kalau mereka mengalami gangguan kognitif pada usia dini.

Program Kesehatan dan Kebugaran WTC Stony Brook merawat lebih dari 3.000 pasien, termasuk banyak tim penyelamat atau pekerja yang bekerja di Ground Zero, sebutan bekas menara kembar WTC.

Tes neurologis mengungkapkan bahwa 12 persen pasien menderita setidaknya gangguan atau penurunan kognitif ringan, kata Benjamin Luft, yang mengawasi program tersebut.

"Ada hubungan gangguan kognitif dengan PTSD (gangguan stres pasca-trauma) dan jumlah waktu yang dihabiskan untuk penumpukan itu," kata Luft.

“Ini adalah pendahulu untuk mengembangkan penyakit Alzheimer. Anda sedang memajukan jam,” tambah Luft.

Baca juga: Kenang Tragedi 9/11, Seberkas Cahaya Terpancar di Pentagon

Sebagai bagian dari penelitian, Stony Brook memantau kesehatan 99 pasien dengan tingkat penurunan kognitif yang lebih serius untuk melihat apakah mereka mengembangkan penyakit Alzheimer atau kondisi terkait.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Krisis Mereda, Raja Jordania dan Pangeran Hamzah Ziarah Bersama

Krisis Mereda, Raja Jordania dan Pangeran Hamzah Ziarah Bersama

Global
Jaga-jaga Perang Lawan China, Taiwan Modernisasi Alutsista

Jaga-jaga Perang Lawan China, Taiwan Modernisasi Alutsista

Global
PBB Takut Konflik di Myanmar Akan Seperti Perang Saudara di Suriah

PBB Takut Konflik di Myanmar Akan Seperti Perang Saudara di Suriah

Global
Menteri Kesehatan Austria Mundur karena Lelah Tangani Wabah Covid-19

Menteri Kesehatan Austria Mundur karena Lelah Tangani Wabah Covid-19

Global
Netizen Indonesia Disebut Tak Sopan se-Asia Tenggara, Ini 5 'Serangan' Mereka

Netizen Indonesia Disebut Tak Sopan se-Asia Tenggara, Ini 5 "Serangan" Mereka

Global
Jatuh Cinta, Seorang Pastor di Italia Mengundurkan Diri

Jatuh Cinta, Seorang Pastor di Italia Mengundurkan Diri

Global
Ramadhan 2021, KBRI Roma Adakan Beragam Acara Virtual, Ini Jadwalnya

Ramadhan 2021, KBRI Roma Adakan Beragam Acara Virtual, Ini Jadwalnya

Global
Pengantin Gay Thailand Tuntut Netizen Indonesia di Jalur Hukum Usai Diancam Mati

Pengantin Gay Thailand Tuntut Netizen Indonesia di Jalur Hukum Usai Diancam Mati

Global
Nasib Para Mantan Juara Tinju Kenya, Hidup dalam Kemiskinan dan Depresi

Nasib Para Mantan Juara Tinju Kenya, Hidup dalam Kemiskinan dan Depresi

Internasional
Inilah Para Korban Penembakan Maut Aparat Myanmar, dari Penyuka TikTok hingga Tukang Ojek

Inilah Para Korban Penembakan Maut Aparat Myanmar, dari Penyuka TikTok hingga Tukang Ojek

Global
Kelinci Terbesar di Dunia Hilang, Imbalan Rp 20 Juta bagi yang Menemukan

Kelinci Terbesar di Dunia Hilang, Imbalan Rp 20 Juta bagi yang Menemukan

Global
Duterte Siap Lepas Jatah Disuntik Vaksin Covid-19, Ini Alasannya...

Duterte Siap Lepas Jatah Disuntik Vaksin Covid-19, Ini Alasannya...

Global
Istri Kerja Diduga Selingkuh, Suami Membunuhnya di Tengah Jalan dan Dibiarkan Warga

Istri Kerja Diduga Selingkuh, Suami Membunuhnya di Tengah Jalan dan Dibiarkan Warga

Global
Ingin Cium Bau Sepatu Wanita, Pria Ini Nekat Lakukan Pencurian

Ingin Cium Bau Sepatu Wanita, Pria Ini Nekat Lakukan Pencurian

Global
Aligator 3,6 Meter Ini Ditangkap dan Dibedah, Misteri Selama 20 Tahun Terpecahkan

Aligator 3,6 Meter Ini Ditangkap dan Dibedah, Misteri Selama 20 Tahun Terpecahkan

Global
komentar
Close Ads X