Kompas.com - 02/09/2020, 12:36 WIB
Dalam foto bertanggal 30 Maret 2020, nampak mantan komandan penjara Khmer Merah, Kaing Guek Eav atau dikenal sebagai Kamerad Duch. Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup setelah mengaku atas penyiksaan dan pembunuhan puluhan ribu tahanan selama periode 1975-1979. Dia dilapoirkan meninggal dalam usia 77 tahun pada Rabu (2/9/2020). AP PHOTO/Mak RemissaDalam foto bertanggal 30 Maret 2020, nampak mantan komandan penjara Khmer Merah, Kaing Guek Eav atau dikenal sebagai Kamerad Duch. Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup setelah mengaku atas penyiksaan dan pembunuhan puluhan ribu tahanan selama periode 1975-1979. Dia dilapoirkan meninggal dalam usia 77 tahun pada Rabu (2/9/2020).

PHNOM PENH, KOMPAS.com - Kamerad Duch, mantan pejabat senior dari Khmer Merah yang menjadi penjahat kemanusiaan dilaporkan meninggal di usia 77 tahun.

Pria dengan nama asli Kaing Guek Eav itu mengembuskan napas terakhir sebagai terpidana seumur hidup dalam kasus yang disidangkan oleh PBB.

Kamerad Duch sebelumnya merupakan komandan yang mengelola Penjara Tuol Sleng, di mana ribuan orang disiksa dan dipenjara pada akhir 1970-an.

Baca juga: Terbukti Genosida, 2 Pemimpin Khmer Merah Ini Dipenjara Seumur Hidup

Adapun sekitar dua juta orang diyakini tewas ketika Khmer Merah, kelompok yang menganut ideologi Maoisme, menguasai Kamboja pada 1975 hingga 1979.

Duch merupakan anggota senior pertama kelompok itu yang terbukti bersalah atas kejahatan terhadap kemanusiaan, dalma sidang vonis 2012.

Juru bicara pengadilan Neth Pheaktra mengatakan, sang pejabat kemanusiaan meninggal pada umur 77 tahun karena menderita sakit selama bertahun-tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dia meninggal pagi ini pukul 00.52 di Rumah Sakit Persahabatan Khmer Soviet. Penyebabnya tak bisa saya ungkapkan," kata Pheaktra dikutip BBC Rabu (2/9/2020).

Apa yang terjadi pada Penjara Tuol Sleng?

Kamboja Duch merupakan komandan yang diserahi penjara S-21, dikenal juga sebagai Tuol Sleng, tempat penyiksaan terkejam selama mereka berkuasa.

Disebutkan paling sedikit 15.000 pria, perempuan, dan anak-anak yang dipandang sebagai musuh masuk ke bangunan yang dulunya sekolah tersebut.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Vietnam Tumbangkan Rezim Brutal Khmer Merah

Kebanyakan dari mereka kemudian disiksa, dipaksa mengaku atas kejahatan fiktif, sebelum dibunuh melalui eksekusi massal di luar Phnom Penh.

Halaman:

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 Sudah Turun, Afrika Selatan Langsung Cabut Larangan Jual Miras

Kasus Covid-19 Sudah Turun, Afrika Selatan Langsung Cabut Larangan Jual Miras

Global
Anthony Fauci Bela Pendanaan AS untuk Penelitian Virus Corona di Laboratorium Wuhan

Anthony Fauci Bela Pendanaan AS untuk Penelitian Virus Corona di Laboratorium Wuhan

Global
Makin Canggih, Ilmuwan Racik Vaksin Covid-19 Berbentuk Pil dan Inhaler

Makin Canggih, Ilmuwan Racik Vaksin Covid-19 Berbentuk Pil dan Inhaler

Global
Jelang New Normal Singapura, Vaksinasi Akan Jadi Syarat Wajib untuk 'Dine In'

Jelang New Normal Singapura, Vaksinasi Akan Jadi Syarat Wajib untuk "Dine In"

Global
Jalan dan Taman di Madrid Jadi Situs Baru Warisan Dunia UNESCO

Jalan dan Taman di Madrid Jadi Situs Baru Warisan Dunia UNESCO

Global
Selandia Baru Terima Pemulangan Wanita yang Terkait dengan ISIS

Selandia Baru Terima Pemulangan Wanita yang Terkait dengan ISIS

Global
WHO: Pandemi Covid-19 Belum Berakhir Setidaknya hingga Pertengahan 2022

WHO: Pandemi Covid-19 Belum Berakhir Setidaknya hingga Pertengahan 2022

Global
Korbannya Masih Hidup, Guru Ini Dibebaskan Setelah 21 Tahun Dipenjara

Korbannya Masih Hidup, Guru Ini Dibebaskan Setelah 21 Tahun Dipenjara

Global
Sebelum Indonesia, 5 Negara Ini Juga Batasi Waktu Makan di Luar Saat Pandemi

Sebelum Indonesia, 5 Negara Ini Juga Batasi Waktu Makan di Luar Saat Pandemi

Global
Berminggu-minggu di ICU, Veteran Perang Dunia Berusia 102 Tahun Sembuh dari Covid-19

Berminggu-minggu di ICU, Veteran Perang Dunia Berusia 102 Tahun Sembuh dari Covid-19

Global
Utang Jadi Dampak Panjang Bagi Keluarga Penyintas Covid-19 di India

Utang Jadi Dampak Panjang Bagi Keluarga Penyintas Covid-19 di India

Global
Dokter Malaysia Mogok, Parlemen Akhirnya Aktif Usai Tujuh Bulan Vakum Ditengah Lonjakan Covid-19

Dokter Malaysia Mogok, Parlemen Akhirnya Aktif Usai Tujuh Bulan Vakum Ditengah Lonjakan Covid-19

Global
PBB: Warga Sipil Korban Perang di Afghanistan Capai Rekor Tertinggi, 783 Tewas dan 1.609 Terluka

PBB: Warga Sipil Korban Perang di Afghanistan Capai Rekor Tertinggi, 783 Tewas dan 1.609 Terluka

Global
China Laporkan 76 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi sejak Januari

China Laporkan 76 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi sejak Januari

Global
Alami Kondisi Langka, Pria Ini Tidur 300 Hari Setahun, Bisa Terlelap 25 Hari Beruntun

Alami Kondisi Langka, Pria Ini Tidur 300 Hari Setahun, Bisa Terlelap 25 Hari Beruntun

Global
komentar
Close Ads X