"Darah Di Mana-mana", Pengakuan Dokter Unit Darurat Pasca Ledakan Lebanon

Kompas.com - 06/08/2020, 14:36 WIB
Bunga mawar diletakkan di luar Kedutaan Lebanon di Moskow, Rusia, sebagai penghormatan untuk korban-korban dari insiden ledakan di Beirut, Lebanon, Rabu (5/8/2020). Ungkapan duka dan solidaritas mengalir dari berbagai penjuru dunia atas insiden ledakan dahsyat di Beirut, Lebanon, Selasa (4/8/2020), yang menewaskan lebih dari seratus orang. AFP/KIRILL KUDRYAVTSEVBunga mawar diletakkan di luar Kedutaan Lebanon di Moskow, Rusia, sebagai penghormatan untuk korban-korban dari insiden ledakan di Beirut, Lebanon, Rabu (5/8/2020). Ungkapan duka dan solidaritas mengalir dari berbagai penjuru dunia atas insiden ledakan dahsyat di Beirut, Lebanon, Selasa (4/8/2020), yang menewaskan lebih dari seratus orang.

BEIRUT, KOMPAS.com - Insiden ledakan di pelabuhan Beirut, Lebanon pada Selasa (4/8/2020) menewaskan lebih dari 100 orang dan melukai ribuan orang lainnya.

Orang-orang yang terluka mulai berdatangan ke Pusat Medis Clemenceau Beirut dalam waktu beberapa jam setelah ledakan dahsyat terjadi dan meluluhlantakkan banyak tempat di ibu kota Beirut.

Banyak yang berada di dalam apartemen dan terluka karena pecahan kaca atau pun tertimpa benda-benda. 

Baca juga: Dokter di Beirut, Lebanon, Kisahkan Armageddon di Rumah Sakit karena Ledakan

Lainnya menderita luka-luka ketika berada di dalam lift ataupun sedang menaiki tangga. Tak sedikit juga yang berlumuran darah tertimpa batu bata bangunan yang hancur di jalan.

Melansir Arab News, pada Rabu kemarin (5/8/2020) jumlah orang yang terluka di pelabuhan Beirut mencapai angka 5.000 orang dengan angka kematian meningkat di atas 135 orang.

"Darah di mana-mana," ujar Dr Walid Alami, seorang Kardiologis di Clemenceau Medical Center dikutip Arab News, Kamis (6/8/2020).

Baca juga: Ledakan Lebanon dan Update Terkininya..

Menurut Dr Alami, banyak pasien berasal dari kalangan anak-anak yang menderita luka pada dan menjadi buta akibat pecahan kaca.

"Saya berusia 58 tahun. Saya telah hidup selama perang saudara dan merawat pasien selama perang pada 2006. Saya belum pernah melihat yang seperti ini," ujar Alami.

"Kami tidak pernah memiliki bom yang menyebabkan kerusakan dalam radius yang luas."

Dia menambahkan, "Kami menangani krisis dengan baik mengingat kami tak pernah menghadapi hal seperti ini sejak perang pada tahun 2006 (dengan Israel). Kami kini menangani banyak korban dalam waktu dekat dan sangat singkat."

Baca juga: Ledakan di Lebanon, Seberapa Besar Energinya Dibandingkan Bom Nuklir?

Halaman:

Sumber Arab News
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Viral Anjing Menangis Dipaksa Makan Cabe Demi Konten

Video Viral Anjing Menangis Dipaksa Makan Cabe Demi Konten

Global
Video Detik-detik Crane Ambruk Ditabrak Kapal Kontainer Terbesar di Dunia

Video Detik-detik Crane Ambruk Ditabrak Kapal Kontainer Terbesar di Dunia

Global
Seorang Wanita Masukan Kotoran Anjing ke Kotak Surat Para Pendukung Trump

Seorang Wanita Masukan Kotoran Anjing ke Kotak Surat Para Pendukung Trump

Global
Tim Sepak Bola Kalah 37-0 gara-gara Social Distancing 2 Meter di Pertandingan

Tim Sepak Bola Kalah 37-0 gara-gara Social Distancing 2 Meter di Pertandingan

Global
Percaya Ritual Mandi Lumpur Cegah Virus Corona, Politisi India Positif Covid-19

Percaya Ritual Mandi Lumpur Cegah Virus Corona, Politisi India Positif Covid-19

Global
Video Viral Wanita Naiki Peti Mati Kekasihnya dan Berjoget di Atasnya

Video Viral Wanita Naiki Peti Mati Kekasihnya dan Berjoget di Atasnya

Global
Ngebut 140 Km/Jam Sambil Tidur di Mobil, Sopir Ditilang Polisi

Ngebut 140 Km/Jam Sambil Tidur di Mobil, Sopir Ditilang Polisi

Global
Survei: Kata Generasi Milenial dan Gen Z Soal Holocaust

Survei: Kata Generasi Milenial dan Gen Z Soal Holocaust

Global
UU Baru Disahkan di Nigeria, Pria Pemerkosa Akan Dikebiri

UU Baru Disahkan di Nigeria, Pria Pemerkosa Akan Dikebiri

Global
Tolak Pelatihan Anti-rasialisme, Trump Usulkan Pelajaran Patriotik di Sekolah

Tolak Pelatihan Anti-rasialisme, Trump Usulkan Pelajaran Patriotik di Sekolah

Global
Hari Ini dalam Sejarah: Presiden AS ke-39 Jimmy Carter Resmi Ajukan Laporan 'Penampakan UFO'

Hari Ini dalam Sejarah: Presiden AS ke-39 Jimmy Carter Resmi Ajukan Laporan "Penampakan UFO"

Global
Ragam Barang Antik Revolusioner China Dicuri, Ditaksir Nilainya Lebih dari Rp 7,4 Triliun

Ragam Barang Antik Revolusioner China Dicuri, Ditaksir Nilainya Lebih dari Rp 7,4 Triliun

Global
Bakteri Penyakit Bocor dari Lab China, Ribuan Orang Terinfeksi

Bakteri Penyakit Bocor dari Lab China, Ribuan Orang Terinfeksi

Global
Seorang Penggemar dan Pekerja Wahana Ekstrem yang Tewas dari 'Swing Ride'

Seorang Penggemar dan Pekerja Wahana Ekstrem yang Tewas dari "Swing Ride"

Global
Pesta Pernikahan jadi Superspreader Virus Corona, 7 Tewas dan 177 Terinfeksi

Pesta Pernikahan jadi Superspreader Virus Corona, 7 Tewas dan 177 Terinfeksi

Global
komentar
Close Ads X