Taiwan Tuntut Kepala WHO Minta Maaf, Ada Apa?

Kompas.com - 09/04/2020, 14:50 WIB
Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus Pada rapat tahunan Munich Security Conference di Jerman 15 Februari 2020. REUTERS/Andreas Gebert ANDREAS GEBERTDirektur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus Pada rapat tahunan Munich Security Conference di Jerman 15 Februari 2020. REUTERS/Andreas Gebert

TAIPEI, KOMPAS.com - Pemerintah Taiwan menuntut Direktur Jenderal Badan Kesehatan Dunia ( WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, untuk meminta maaf.

Penyebabnya, Tedros meluncurkan tuduhan bahwa Taiwan sudah melancarkan serangan personap terhadap dia dan organisasinya selama wabah virus corona.

Dalam konferensi pers Rabu (8/4/2020), Tedros menyerukan adanya persatuan setelah Presiden AS Donald Trump mengkritik dan mengancam memotong dana WHO.

Baca juga: Trump Keluhkan WHO yang Terlalu Condong ke China

Setelah itu sepanjang jumpa pers, dia mengklaim pelecehan, termasuk penghinaan rasialis, dia terima sejak virus corona merebak.

Tedros berusaha menghindari penyebutan nama Trump. Tetapi dia mengklaim bahwa penghinaan yang dia terima berasal dari Taiwan.

"Tiga bulan lalu, serangan ini datang dari Taiwan," kata Tedros kepada awak media di Jenewa, menyebut kritikan dan penghinaan daring.

Dikutip AFP Kamis (9/4/2020), dia menyebut serangan itu sebenarnya diketahui oleh kementerian luar negeri. Tetapi mereka menjaga jarak.

"Mereka bahkan mulai melancarkan kritik di tengah segala penghinaan yang saya terima. Tetapi saya tidak terima," ujar Tedros.

Baca juga: Trump Ancam Potong Anggaran WHO, Apa Sebabnya?

Tak pelak, komentar Tedros itu langsung memantik kemarahan dari negara yang berbatasan dengan China, di mana mereka menuding ucapan itu "tak berdasar".

"Negara kami tak pernah mendukung serangan personal kepada dia, atau membuat komentar diskriminatif," kata juru bicara kemenlu, Joanne Ou.

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perancis Bunuh Pemimpin Al Qaeda di Afrika Utara, Abdelmalek Droukdel

Perancis Bunuh Pemimpin Al Qaeda di Afrika Utara, Abdelmalek Droukdel

Global
Berniat Pesan Permen Lolipop Seharga Rp 28 Miliar, Menteri Madagaskar Dipecat

Berniat Pesan Permen Lolipop Seharga Rp 28 Miliar, Menteri Madagaskar Dipecat

Global
2 Rekannya Dihukum karena Dorong Kakek 75 Tahun, 57 Polisi Mundur

2 Rekannya Dihukum karena Dorong Kakek 75 Tahun, 57 Polisi Mundur

Global
Sebut 'Hari Besar' untuk George Floyd, Trump Picu Kontroversi

Sebut "Hari Besar" untuk George Floyd, Trump Picu Kontroversi

Global
Kasus Baru Covid-19 Meningkat, Jeddah Lockdown Lagi 15 Hari

Kasus Baru Covid-19 Meningkat, Jeddah Lockdown Lagi 15 Hari

Global
Gajah Makan Petasan Mati Berdiri, Pemerintah India Buru 3 Tersangka

Gajah Makan Petasan Mati Berdiri, Pemerintah India Buru 3 Tersangka

Global
[POPULER GLOBAL] PSK Banyak Dilupakan Saat Pandemi | Kontroversi Nasi Ambeng di Singapura

[POPULER GLOBAL] PSK Banyak Dilupakan Saat Pandemi | Kontroversi Nasi Ambeng di Singapura

Global
Upacara Memorial George Floyd Berjalan Damai, KJRI Chicago Pastikan WNI Aman

Upacara Memorial George Floyd Berjalan Damai, KJRI Chicago Pastikan WNI Aman

Global
Tanggapi Demo Black Lives Matters, Amerika Bersatu Serukan Persatuan Indonesia

Tanggapi Demo Black Lives Matters, Amerika Bersatu Serukan Persatuan Indonesia

Global
Intip Lebih dari 800 Rok Wanita, Pelaku 'Upskirting' Singapura Dipenjara

Intip Lebih dari 800 Rok Wanita, Pelaku "Upskirting" Singapura Dipenjara

Global
Curahan Hati Pekerja Seks di Tengah Pandemi Covid-19: Banyak Konsumen Melupakan Saya

Curahan Hati Pekerja Seks di Tengah Pandemi Covid-19: Banyak Konsumen Melupakan Saya

Global
Rasis, Remaja Kulit Hitam Di-bully Remaja Kulit Putih untuk Cium Sepatunya

Rasis, Remaja Kulit Hitam Di-bully Remaja Kulit Putih untuk Cium Sepatunya

Global
Usai Dipukuli dan Diusir Anaknya, Nenek Ini Diadopsi Pengusaha India

Usai Dipukuli dan Diusir Anaknya, Nenek Ini Diadopsi Pengusaha India

Global
Pemerintah Australia Siapkan Bantuan Tunai Rp 250 Juta untuk Warganya yang Ingin Renovasi Rumah

Pemerintah Australia Siapkan Bantuan Tunai Rp 250 Juta untuk Warganya yang Ingin Renovasi Rumah

Global
Pembunuh Berdarah Dingin Ini Santai Nikmati Kopi dan Rokok Usai Bantai Korbannya

Pembunuh Berdarah Dingin Ini Santai Nikmati Kopi dan Rokok Usai Bantai Korbannya

Global
komentar
Close Ads X