Program Pintar
Praktik baik dan gagasan pendidikan

Kolom berbagi praktik baik dan gagasan untuk peningkatan kualitas pendidikan. Kolom ini didukung oleh Tanoto Foundation dan dipersembahkan dari dan untuk para penggerak pendidikan, baik guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, dosen, dan pemangku kepentingan lain, dalam dunia pendidikan untuk saling menginspirasi.

Pak Presiden, Tugas Daring Ini Banyak Sekali!

Kompas.com - 18/03/2022, 10:49 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Hendri | Guru SMPN 2 Bangkinang Kota, Kab Kampar, Riau dan Fasilitator Program Pintar Tanoto Foundation

KOMPAS.com - Para pakar pendidikan boleh bicara apa saja tentang kelebihan belajar daring, namun satu hal yang pasti, sehebat apapun teknologi takkan pernah bisa menggantikan peran seorang guru.

Sekolah saya gempar. Seorang siswa kelas IX mention ke akun instagram Presiden Jokowi dan mengadu, "Pak Presiden, tugas-tugas dari sekolah saya berat dan banyak, Pak. Tolong, Pak! Saya tak sanggup! Kuota internet saya tak ada".

Dalam beberapa menit, pengaduan itu menjadi viral. Sekolah pun tak tinggal diam, kurang dari satu jam kemudian, siswa tersebut menghapus pesannya itu dan meminta maaf kepada seluruh guru melalui screenshot wali kelasnya di grup Whatsapp sekolah.

Meski kaget, akhirnya kami para guru mencoba melupakan peristiwa konyol tersebut. Seorang guru senior berkata masygul, “Inilah suka duka belajar online…”

Itulah salah satu gambaran tentang pembelajaran online. Ada yang merasa berat, tapi banyak pula yang merasa senang. Namun, apa pun yang terjadi, guru tetap punya peran penting dalam segala model pembelajaran.

Bermula dari bercanda

Mungkin Anda masih ingat ketika Nadiem Anwar Makarim didaulat menjadi Mendikbud banyak tanggapan yang beredar di masyarakat. Mulai dari usianya yang masih muda hingga latar belakang dari pengusaha sukses pendiri Gojek.

Komentar lucu yang paling diingat orang adalah "tidak lama lagi kita akan belajar online, bayar SPP pakai e-payment, dan ijazah pdf di-print sendiri".

Baca juga: Siswa, Berikut 4 Tips Membangun Motivasi Selama Belajar Daring

Siapa sangka, satu dari candaan itu kini jadi kenyataan. Seiring merebaknya pandemi corona di Indonesia memaksa pemerintah merumahkan seluruh guru dan siswa sampai batas waktu yang tak ditentukan.

Situasi tak terduga itu tentu mengharuskan pemerintah mengambil kebijakan bahwa Indonesia harus tetap belajar. Maka apa boleh buat, belajar online (dalam bahasa Indonesia disebut belajar daring) pun jadi pilihan terbaik.

Halaman:


Video Pilihan

 

Konten pilihan untukmu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.