Kompas.com - 31/07/2021, 17:16 WIB
Ilustrasi siswa SD. KOMPAS.com/ALBERTUS ADITIlustrasi siswa SD.

KOMPAS.com - Peneliti Badan Penelitian dan Pengembangan dan Perbukuan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek), Bagus Hary Prakoso mengatakan anak-anak Indonesia tidak akan berdaya saing bila di sekolah tidak dilatih kecakapan hidup abad 21.

“Kecakapan hidup abad 21 ini misalnya membuat perbandingan, membuat penilaian data, berpikir kritis, membuat kesimpulan, memecahkan masalah dan menerapkan pengetahuan mereka pada konteks kehidupan nyata serta pada situasi yang masih asing," paparnya seperti dirangkum dari laman Kemendikbud Ristek, Sabtu (31/7/2021).

Bagus mengatakan, kecakapan hidup tersebut bisa diajarkan pada anak-anak kelas dasar sebagai bibit masa depan melalui metode pembelajaran Project Based Learning (PBL).

Baca juga: Mahasiswa, Ketahui Profesi Paling Bersinar 5 Tahun ke Depan

Sebelumnya, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbud Ristek) Nadiem Anwar Makarim juga menegaskan, sistem pembelajaran berbasis proyek atau Project Based Learning mesti digalakkan.

Hal ini agar kolaborasi antar pelajar terus terbangun melalui proyek pembelajaran tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Manfaat metode pembelajaran PBL

Bagus menjelaskan, metode PBL ini banyak memiliki keunggulan, di antaranya:

  • Siswa mampu meningkatkan, mendorong serta menciptakan motivasi belajar siswa (motivation)
  • Siswa lebih aktif memecahkan masalah (Problem Solving)
  • Terciptanya kolaborasi antar siswa (Collaboration)
  • Terasahnya keterampilan komunikasi (Communication)
  • Terasahnya keterampilan dalam mengelola sumber daya (Creativity)
  • Adanya pengalaman pembelajaran mengorganisasikan proyek (Creativity)

“Selain itu juga mampu menciptakan pengalaman belajar yang kompleks dan sesuai dunia nyata (HOTS). Belajar mengambil informasi dan menunjukkan pengetahuan yang dimiliki, kemudian diimplementasikan dengan dunia nyata (HOTS) dan menciptakan suasana belajar serta proses pembelajaran yang menyenangkan (Fun),” imbuhnya.

Baca juga: 10 Perguruan Tinggi Tertua di Indonesia, Ada Kampus Kamu?

Langkah-langkah dalam mengimplementasikan Project Based Learning ini, ujar Bagus, pertama-tama menentukan proyek.

Lalu, merancang langkah-langkah penyelesaian, penyusunan jadwal pelaksanaan proyek, penyelesaian proyek dengan fasilitasi dan pemantauan, kemudian penyusunan laporan dan presentasi atau publikasi hasil. Dan yang terakhir adalah melakukan evaluasi proses dan hasil proyek.

Untuk mengimplementasikan metode PBL, lanjut Bagus, sekolah juga perlu menyiapkan diri. Di antaranya melakukan pengembangan budaya menulis (scientific writing), mengembangkan creative dan critical thinking, dan mengembangkan lingkungan sekolah yang literatif.

“Kita bisa berkaca dari Finlandia. Pendidikan guru berbasis penelitian untuk menyiapkan guru dalam konten, pedagogi, dan teori pendidikan, serta kapasitas untuk melakukan penelitian mereka sendiri dan membuat solusi pedagogis kreatif untuk pengajaran,” tutur Bagus.

Implementasi PBL di sekolah

Guru SDN Tamanan 2 Kalasan Kabupaten Sleman, Vendi Setyawan turut membagi praktik dan implementasi PBL di sekolahnya.

Baca juga: Beasiswa untuk Siswa SMA-SMK, Berikan Biaya SPP Sampai Lulus

Vendi menuturkan, project yang dilakukan adalah MPI Indonesia Negeri Seribu Candi, Studi Lapangan, dan Simulasi Pemugaran Candi dalam Meningkatkan Prestasi Belajar IPS Kelas V SDN Tamanan 2 Kalasan yang dilakukan 2015 lalu.

Menurutnya, materi tersebut diambil agar siswa dapat menghargai dan melestarikan peninggalan sejarah leluhur yang adiluhung di lingkungannya. Ini sekaligus untuk meningkatkan prestasi belajar IPS tentang peninggalan kerajaan Hindu-Budha.

“Pengalaman belajar yang didapat siswa di antaranya bersyukur dan melestarikan warisan budaya leluhur yang adiluhung. Paham proses pemugaran candi (Ekskavasi, Anastilosis, Rekonstruksi), bergotong-royong menjaga lingkungan dengan memanfaatkan sampah kertas untuk media belajar dan bermain kreatif,” ujarnya.

Selain membuat PBL berbasis ilmu pengetahuan sosial, Vendi juga membuat project poster handar beni berbasis photo grid untuk mengembangkan kreativitas dasar desain grafis siswa SDN Tamanan 2 Kalasan.

Tujuannya agar siswa cerdas menggunakan gawai untuk mengembangkan kreativitasnya di bidang desain grafis. Serta untuk membangun rasa tanggung jawab, kerjasama, dan peduli lingkungan.

Baca juga: Cerita Lulusan SMK Buka Bisnis Kuliner Beromzet Rp 150 Juta Per Bulan

Melalui project ini, lanjut dia, anak-anak bisa berkreasi membuat poster digital menggunakan tools Photo Grid yang dapat di unduh di smartphone.

"Selain itu, mereka juga ikut berkampanye untuk melestarikan benda-benda cagar budaya warisan leluhur Indonesia. Ada banyak referensi atau ide untuk dijadikan bahan project based learning yang dilakukan guru. Bisa melalui lingkungan, benda-benda yang ada di sekitar atau memanfaatkan teknologi smartphone di mana banyak berbagai macam tools dan aplikasi yang dapat digunakan,” pungkasnya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.