Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Belajar Tatap Muka, Guru Harus Pahami Kondisi Psikososial Siswa

Kompas.com - 05/12/2020, 13:31 WIB
Dian Ihsan,
Albertus Adit

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Belajar tatap muka telah diperbolehkan di Januari 2021. Sebelum belajar penuh, guru harus melihat kondisi psikososial siswa dalam pemenuhan layanan pendidikan selama masa pandemi Covid-19.

"Jangan langsung guru mengajar materi, mengajar konten, tapi terlebih dahulu memperhatikan kondisi psikososial siswa, saat kembali belajar tatap muka," kata Dirjen GTK Kemendikbud Iwan Syahril, melansir laman Ditjen GTK Kemendikbud, Sabtu (5/12/2020).

Baca juga: Dapat Izin Nadiem, Monash University Buka Kampus di Indonesia

Iwan mengaku, dengan memperhatikan kondisi psikososial siswa, maka bisa lebih mudah membina kondisi sosial dan emosional mereka.

Iwan juga menyarankan agar guru melakukan asesmen diagnostik terlebih dahulu, baik secara non kognitif maupun kognitif.

"Jadi lihat dulu, tes 'temperaturnya'. Bagaimana kondisi siswa-siswanya secara sosial, emosional ataupun secara kognitif," jelas dia.

Guru harus pahami materi

Lalu, lanjut Iwan, guru juga harus memahami tingkat pemahaman materi yang diberikan kepada siswa-siswanya. Karena ditakutkan masih ada yang mengalami ketertinggalan pembelajaran.

"Memang ada juga yang sudah on the right track dan ada yang mungkin sudah lebih maju dari teman-temannya," tutur Iwan.

Bila berpatokan pada asesmen, maka dibutuhkan strategi pembelajaran yang terdiferensiasi. Mungkin bisa dikembangkan lewat strategi tutor yang sebaya.

Baca juga: Orangtua Tak Izinkan Belajar Tatap Muka, Sekolah Harus Tetap Fasilitasi PJJ

"Sehingga guru-guru bisa dibantu oleh teman-teman yang lebih mampu untuk membantu siswa-siswa yang masih agak tertinggal," tegas Iwan.

Lebih lanjut Iwan mengatakan, kebijakan di masa pandemi Covid-19 masih berfokus pada kesehatan dan keselamatan siswa, guru, tenaga kependidikan, keluarga dan masyarakat.

"Itu fokus kita dalam menetapkan kebijakan pembelajaran di kala pandemi Covid-19, terutama saat belajar tatap muka," terang Iwan.

Memang, dia menambahkan, tantangan bagi semua pihak adalah terus belajar di masa pandemi Covid-19. Pasalnya, situasi saat ini terus mengalami perubahan.

Baca juga: Orangtua Tak Izinkan Belajar Tatap Muka, Sekolah Harus Tetap Fasilitasi PJJ

"Pemahaman kita tentang Covid-19 berubah dan juga kebutuhan-kebutuhan kita juga berubah. Mari sama-sama kita terus belajar untuk bisa memastikan bahwa anak-anak kita dapat belajar dengan sehat dan dengan aman," harap Iwan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Temui LPAI, Menparekraf Bicara soal Dampak Buruk Game Online dan Nasib Anak Bangsa

Temui LPAI, Menparekraf Bicara soal Dampak Buruk Game Online dan Nasib Anak Bangsa

Edu
15 SMA Swasta Terbaik di Jogja, Nomor 1 Sekolah Khusus Laki-laki

15 SMA Swasta Terbaik di Jogja, Nomor 1 Sekolah Khusus Laki-laki

Edu
Mendikbud Minta PTN Kembalikan Kelebihan Bayar UKT Mahasiswa

Mendikbud Minta PTN Kembalikan Kelebihan Bayar UKT Mahasiswa

Edu
Gelar 'Mini Workshop', Pulpenmas Institute Ajak Sekolah Mulai Perhatikan 'Customer Experience'

Gelar "Mini Workshop", Pulpenmas Institute Ajak Sekolah Mulai Perhatikan "Customer Experience"

Edu
Seluruh Lulusan Kelas 2024 Sinarmas World Academy Diterima di Universitas Top Dunia

Seluruh Lulusan Kelas 2024 Sinarmas World Academy Diterima di Universitas Top Dunia

Edu
7 Program Prioritas Kemenag bagi Guru dan Tendik 2024, Salah Satunya Insentif

7 Program Prioritas Kemenag bagi Guru dan Tendik 2024, Salah Satunya Insentif

Edu
11 SMA dengan Nilai UTBK Tertinggi di Tangsel, Referensi PPDB 2024

11 SMA dengan Nilai UTBK Tertinggi di Tangsel, Referensi PPDB 2024

Edu
UKT Batal Naik, Mendikbud Minta PTN Rangkul Mahasiswa yang Mengundurkan Diri

UKT Batal Naik, Mendikbud Minta PTN Rangkul Mahasiswa yang Mengundurkan Diri

Edu
PPDB Jabar 2024: Cek Dokumen yang Dibutuhkan dan Kuota Semua Jalur

PPDB Jabar 2024: Cek Dokumen yang Dibutuhkan dan Kuota Semua Jalur

Edu
Gelar Dialog di Universiti Sains Malaysia, JIC Ajak Mahasiswa Terlibat Misi Perdamaian Global

Gelar Dialog di Universiti Sains Malaysia, JIC Ajak Mahasiswa Terlibat Misi Perdamaian Global

Edu
Kisah Nikita, Sempat Alami Diskriminasi karena Disabilitas, Kini Lulus dari UGM

Kisah Nikita, Sempat Alami Diskriminasi karena Disabilitas, Kini Lulus dari UGM

Edu
20 SMA Terbaik di DKI Jakarta, Referensi Daftar PPDB 2024

20 SMA Terbaik di DKI Jakarta, Referensi Daftar PPDB 2024

Edu
Selain Batalkan Kenaikan UKT, Kemendikbud Juga Minta PTN Lakukan Ini

Selain Batalkan Kenaikan UKT, Kemendikbud Juga Minta PTN Lakukan Ini

Edu
LPDP Tahap 2 Dibuka Juni, Ini Perbedaan LPDP Reguler dan LPDP PTUD

LPDP Tahap 2 Dibuka Juni, Ini Perbedaan LPDP Reguler dan LPDP PTUD

Edu
BEM SI Minta Kemendikbud Revisi Permendikbud Nomor 2 Tahun 2024 soal UKT

BEM SI Minta Kemendikbud Revisi Permendikbud Nomor 2 Tahun 2024 soal UKT

Edu
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com