Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Erupsi Gunung Ruang Berpotensi Ganggu Penerbangan di Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku Utara

Kompas.com - 18/04/2024, 15:15 WIB
Erwina Rachmi Puspapertiwi,
Inten Esti Pratiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Gunung Ruang di Kabupaten Sitaro, Provinsi Sulawesi Utara, meletus pada Selasa (16/4/2024) malam. Kejadian ini mengakibatkan 828 warga di sekitarnya mengungsi.

Erupsi Gunung Ruang mengakibatkan muntahan lahar panas, asap, aktivitas kegempaan, dan potensi tsunami di wilayah tersebut.

Kepala Pusat Meteorologi Penerbangan BMKG Achadi Subarkah Raharjo mengungkapkan, erupsi Gunung Ruang diperkirakan dapat memengaruhi aktivitas penerbangan di berbagai wilayah Indonesia.

Hal tersebut berdasarkan data Volcano Observatory Notice for Aviation (VONA). Data tersebut berisi analisis aktivitas vulkanik dan erupsi gunung yang menghasilkan bahaya awan abu.

"VONA pertama kali terbit tanggal 16 April 2024 pukul 05.37 utc (13.37 waktu setempat), ketinggian letusan hingga 1225 mdpl status Yellow," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Kamis (18/4/2024).

Pada Selasa siang, Gunung Ruang berstatus Yellow atau Kuning yang menunjukkan tanda-tanda kenaikan aktivitas kevulkanikan meski belum terlalu tinggi. 

Kondisi tersebut masih dialami Gunung Ruang hingga Rabu dini hari. Saat itu, ketinggian letusan tidak teramati visual namun terekam melalui seismogram dengan status Yellow.

Data VONA selanjutnya terbit pada Rabu malam yang menunjukkan terdapat peningkatan aktivitas Gunung Ruang berupa letusan dengan ketinggian 3725 mdpl berstatus Orange.

Selain itu, tingkat aktivitas Gunung Ruang sejak Rabu (17/4/2024) malam naik dari Level III (Siaga) menjadi Level IV (Awas).

Baca juga: PVMBG: Waspadai Potensi Tsunami dari Erupsi Gunung Ruang


Dampak letusan Gunung Ruang ke penerbangan

Lebih lanjut, Achadi mengungkapkan letusan Gunung Ruang menyebabkan abu vulkanik terdeteksi menyebar ke arah barat-barat laut dan timur-tenggara.

Hal ini diamati oleh Volcanic Ash Advisory Centre (VAAC) di Darwin, Australia.

"Sebaran letusan abu vulkanik Gunung Ruang teramati melalui citra satelit dan diprediksi berdampak ke ruang udara penerbangan sekitar gunung," tuturnya.

Selain memengaruhi penerbangan sekitar Kabupaten Sitaro, abu vulkanik Gunung Ruang dapat meluas ke ruang udara Provinsi Maluku Utara, Sulawesi Utara, Gorontalo, Sulawesi Tengah bagian utara, dan sebagian besar Pulau Kalimantan.

Menurutnya, abu vulkanik dapat merusak badan pesawat dan fungsi baling-baling pada pesawat turboprop atau mesin jet dalam pesawat turbofan.

"Oleh karena itu, deteksi dini dan informasi cuaca penerbangan sangat penting untuk keselamatan penerbangan," tambah Achadi.

Halaman:

Terkini Lainnya

Bisakah Peserta BPJS Kesehatan Langsung Berobat ke Rumah Sakit Tanpa Rujukan?

Bisakah Peserta BPJS Kesehatan Langsung Berobat ke Rumah Sakit Tanpa Rujukan?

Tren
Buntut Film Dokumenter “Burning Sun”, Stasiun TV Korsel KBS Ancam Tuntut BBC

Buntut Film Dokumenter “Burning Sun”, Stasiun TV Korsel KBS Ancam Tuntut BBC

Tren
8 Perawatan Gigi yang Ditanggung BPJS Kesehatan 2024, Termasuk Scaling

8 Perawatan Gigi yang Ditanggung BPJS Kesehatan 2024, Termasuk Scaling

Tren
Gagal Tes BUMN karena Tidak Memenuhi Syarat atau Terindikasi Curang, Apa Penyebabnya?

Gagal Tes BUMN karena Tidak Memenuhi Syarat atau Terindikasi Curang, Apa Penyebabnya?

Tren
Berada di Tingkat yang Sama, Apa Perbedaan Kabupaten dan Kota?

Berada di Tingkat yang Sama, Apa Perbedaan Kabupaten dan Kota?

Tren
Biaya Kuliah UGM Jalur Mandiri 2024/2025, Ada IPI atau Uang Pangkal

Biaya Kuliah UGM Jalur Mandiri 2024/2025, Ada IPI atau Uang Pangkal

Tren
Irlandia, Spanyol, dan Norwegia Akui Negara Palestina, Israel Marah dan Tarik Duta Besar

Irlandia, Spanyol, dan Norwegia Akui Negara Palestina, Israel Marah dan Tarik Duta Besar

Tren
Ramai soal Salah Paham Beli Bensin di SPBU karena Sebut Nilai Oktan, Ini Kata Pertamina

Ramai soal Salah Paham Beli Bensin di SPBU karena Sebut Nilai Oktan, Ini Kata Pertamina

Tren
Penjelasan UGM soal UKT Ujian Mandiri UGM 2024 Ada Biaya Uang Pangkal

Penjelasan UGM soal UKT Ujian Mandiri UGM 2024 Ada Biaya Uang Pangkal

Tren
Festival Lampion Waisak di Candi Borobudur Malam Ini, Pukul Berapa?

Festival Lampion Waisak di Candi Borobudur Malam Ini, Pukul Berapa?

Tren
Thrifting demi Flexing? Psikografi dan Sisi Lain Penggemar Barang Bekas

Thrifting demi Flexing? Psikografi dan Sisi Lain Penggemar Barang Bekas

Tren
3 Cara Menampilkan Tayangan YouTube dari Ponsel ke Smart TV

3 Cara Menampilkan Tayangan YouTube dari Ponsel ke Smart TV

Tren
45 Ucapan Selamat Hari Raya Waisak 2024 dalam Bahasa Inggris dan Artinya

45 Ucapan Selamat Hari Raya Waisak 2024 dalam Bahasa Inggris dan Artinya

Tren
Jarang Disadari, Ini Daftar Ikan Tinggi Natrium yang Patut Diwaspadai Penderita Hipertensi

Jarang Disadari, Ini Daftar Ikan Tinggi Natrium yang Patut Diwaspadai Penderita Hipertensi

Tren
Arti dan Jawaban Ucapan Waisak 'Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta'

Arti dan Jawaban Ucapan Waisak "Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta"

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com