Menyongsong Akhir Pandemi Covid-19 yang Semakin Dekat...

Kompas.com - 04/10/2022, 20:30 WIB

KOMPAS.com - Akhir pandemi Covid-19 sudah di depan mata. Harapan ini muncul seiring melandainya kasus virus corona di Indonesia dalam beberapa bulan terakhir.

Presiden Joko Widodo bahkan menyampaikan kemungkinan mengakhiri status pandemi di Indonesia dalam waktu dekat.

"Pandemi memang sudah mulai mereda, mungkin sebentar lagi juga akan kita nyatakan pandemi sudah berakhir," kata Jokowi dalam sambutannya dalam Gerakan Kemitraan Inklusif untuk UMKM Naik Kelas, Senin (3/10/2022).

Namun Presiden Jokowi juga tidak gegabah. Ia kemudian mengutus Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin untuk berkonsultasi kepada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terkait status pandemi Covid-19 ini.

Sebab WHO merupakan pihak yang memiliki kewenangan untuk menyatakan pencabutan status pandemi Covid-19.

"Pak Presiden meminta saya konsultasi dengan Dirjen WHO. Dirjen WHO bilang, kalau ada kebijakan-kebijakan lokal mengenai pengurangan pengetatan dari protokol kesehatan bisa dilakukan," kata Menkes, usai rapat di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin.

"Khusus mengenai pandemi ini, karena ini sifatnya dunia nanti WHO yang akan memberikan timing-nya kapan. Itu kan pandemi itu di WHO ada namanya public health emergency of international concern (PHEIC), itu nanti biasanya kapan dicabutnya dia yang akan meresmikan," sambungnya.

Baca juga: Jokowi: Mungkin Sebentar Lagi Kita Nyatakan Pandemi Sudah Berakhir

Dipersiapkan secara matang

Epidemiolog Griffith University Dicky Budiman mengatakan, pemerintah harus benar-benar melakukan penyiapan, perbaikan, dan penguatan layanan kesehatan di masa transisi ini.

Masyarakat juga kini harus mulai meningkatkan kualitas kesehatan dengan menerapkan prilaku hidup sehat dan bersih.

"Ini bukan hanya kaitannya dengan Covid-19, karena ancaman yang akan ada ke depan sudah banyak," kata Dicky kepada Kompas.com, Selasa (4/10/2022).

"Ebola salah satu ancaman pandemi berikut, kelompok coronavirus lain juga ada yang bisa menyebabkan pandemi. Semua itu tetap memerlukan masker, hidup bersih dan sehat, cuci tangan," sambungnya.

Dicky juga menyebutkan kualitas udara Indonesia belum pada level yang memadai, sehingga banyak patogen di udara.

Menurutnya, masa transisi ini harus dimanfaatkan dengan baik untuk memperbaiki aspek yang mengemuka di masa pandemi Covid-19.

Termasuk di antaranya adalah manajemen risiko dan strategi komunikasi risiko.

Dicky menjelaskan, strategi-strategi tersebut nantinya dapat membangun kemampuan penilaian risiko secara mandiri oleh penduduk.

"Sehingga nanti bisa memutuskan kapan saya bisa lepas masker, di mana, dengan siapa, ini yang harus dibangun dan ini kewajiban pemerintah," jelas dia.

Baca juga: Jokowi: Pandemi Memang Sudah Mulai Mereda, tetapi...

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.