Wisnu Nugroho
Pemimpin Redaksi Kompas.com

Wartawan Kompas. Pernah bertugas di Surabaya, Yogyakarta dan Istana Kepresidenan Jakarta dengan kegembiraan tetap sama: bersepeda. Menulis sejumlah buku tidak penting.

Tidak semua upaya baik lekas mewujud. Panjang umur upaya-upaya baik ~ @beginu

Maudy Ayunda Menikah dan Hari "Insecure" Nasional

Kompas.com - 25/05/2022, 12:08 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

HAI, apa kabarmu?

Semoga kabarmu baik karena kondisi kesehatan yang terjaga.

Mulai normalnya aktivitas harian karena pandemi makin terkendali, semoga juga menambah baiknya kabar.

Kita masih ingat bagaimana kita merindukan semua ini kembali normal ketika pandemi mendera lebih dari dua tahun.

Syukur atas situasi yang membaik dan menjadi kabar baik ini.

Kemampuan kita bersama mengendalikan pandemi dengan berbagai upaya seperti disiplin dengan protokol kesehatan dan menerima vaksin berkali-kali membuahkan hasil.

Bersamaan dengan kabar baik ini, kita juga mendapati sejumlah kabar baik seminggu terakhir.

Kabar baik pertama datang dari Surabaya, Jawa Timur.

Kabar baik itu mewujud dalam diri Gudianto Huang (57), sopir taksi Blue Bird di Kota Surabaya, Sabtu (21/5/2022).

Baca juga: Kisah Gudianto, Sopir Taksi di Surabaya yang Sediakan Jajanan hingga Obat-obatan Gratis bagi Penumpangnya

Apa yang dilaukan Gudianto sangat sederhana tapi sangat relevan untuk pengguna jasanya.

Karena sangat relevan, kesederhanaan itu ditangkap sebagai yang luar biasa dan menjadi kabar baik di mana-mana. Viral istilahnya.

Empat tahun menjadi sopir taksi yang beroperasi sejak pukul 07.00-22.00, Gudianto paham betul keluhan dan kebutuhan pelanggannya.

Riset kecil-kecilan dilakukannya. Rasa mual dan gabut dalam perjalanan adalah hal yang kerap ditemukan dan dikeluhan pelanggan. Gudianto hendak memecahkan. 

Gudianto, sopir taksi yang menyediakan jajanan di taksinya.(Surya.co.id/ Febrianto Ramadani). Gudianto, sopir taksi yang menyediakan jajanan di taksinya.(Surya.co.id/ Febrianto Ramadani).
Jadilah, Gudianto menyediakan obat-obatan dan berbagai jenis makanan ringan dan minuman di dalam taksinya. 

Dari pendapatan harian sekitar Rp 400.000 yang dipotong setoran sekitar Rp 200.000, Gudianto menyisihkan untuk membeli obat-obatan dan berbagai jenis makanan ringan dan minuman. 

Sekilas, jika melihat baris kedua taksinya, kita seperti mendapati starling (starbuck keliling). Penuh jajanan.

Gudianto ingin membahagiakan pengguna jasa yang telah membayarnya.

Dari kebahagiaan itu, ia berharap pengguna jasanya suka dan menjadi pelanggan setia.

Karenanya, Gudianto mencantumkan nomor telepon di belakang tempat duduknya.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.