Kompas.com - 17/09/2021, 09:30 WIB
Ilustrasi Terorisme ShutterstockIlustrasi Terorisme

KOMPAS.com - Hari ini 12 tahun lalu, tepatnya 17 September 2009, Noordin M Top tewas dalam penyergapan di Solo.

Detasemen Khusus (Densus) 88 mengepung salah satu rumah di Kampung Kepoh Sari, Mojosongo, Jebres, Solo.

Penyergapan itu berujung baku tembak, yang kemudian menewaskan empat orang, termasuk dalang di balik serangan Bom Bali I Noordin M Top.

Noordin diyakini polisi merupakan orang yang paling bertanggung jawab di balik empat peristiwa pengeboman di Indonesia, yakni Hotel JW Marriott di Jakarta tahun 2003, Kedutaan Besar Australia di Kuningan-Jakarta tahun 2004, tiga restoran di Denpasar-Bali tahun 2005, dan dua hotel di kawasan Mega Kuningan Jakarta, yakni JW Marriott dan The Ritz-Carlton pada 17 Juli 2009.

Baca juga: Penjelasan Polda Jateng soal Polantas yang Disebut Dorong Pengendara Motor hingga Jatuh

Kronologi penyergapan

Rumah di daerah Jebres, Solo ini merupakan rumah yang dikontrak oleh pasangan Susilo dan Putri Munawaroh.

Lokasi rumah Susilo terletak di sebuah gang kecil di Kampung Kepuhsari, RT 03 RW 11, Kelurahan Mojosongo, Kecamatan Jebres, Solo.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jarak antara satu rumah dan rumah lainnya berdekatan. Di muka rumah Susilo, dipasang lampu yang cukup terang.

Pemberitaan Harian Kompas, 18 September 2009, Widodo salah satu warga yang berkediaman di sebelah kontrakan tersebut menceritakan, pada 16 September 2009, sebelum suara tembakan terdengar, terlihat beberapa orang berseliweran di sekitar rumah Susilo.

Tak lama, salah satu dari mereka meminta Widodo mematikan lampu rumah. Sekitar pukul 22.30 WIB terdengar tembakan ke arah rumah kontrakan Susilo.

Warga di sekitar tempat kejadian pun mengungsi ke rumah tetangga lain yang terletak agak jauh dari lokasi.

Di sisi lain, Densus 88 sedang melancarkan strategi untuk menyergap kawanan teroris yang ada di kontrakan Susilo.

Baca juga: Update Corona 17 September: Long Covid-19 Varian Delta Tak Pengaruhi Anak-anak

Diberitakan Kompas, 24 September 2009, Brigadir Satu I Wayan Pande M tak ingat persis pukul berapa ketika tendangan kaki kanannya mendobrak pintu depan rumah Susilo.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.