Benarkah Dunia Tengah Memasuki Gelombang Kedua Pandemi Virus Corona?

Kompas.com - 29/06/2020, 19:11 WIB
Ibu kota China, Beijing pada Rabu (17/6/2020) membatalkan lebih dari 60 persen penerbangan komersial dan meningkatkan kesiagaan di tengah wabah virus corona gelombang kedua. AP/Ng Han GuanIbu kota China, Beijing pada Rabu (17/6/2020) membatalkan lebih dari 60 persen penerbangan komersial dan meningkatkan kesiagaan di tengah wabah virus corona gelombang kedua.

KOMPAS.com - Semakin banyaknya negara di dunia yang melonggarkan pembatasan sebagai pencegahan penyebaran virus corona penyebab Covid-19.

Sementara, peningkatan kasus baru yang terjadi di sejumlah wilayah dalam beberapa waktu terakhir menimbulkan kekhawatiran. 

Apakah pandemi virus corona di dunia tengah memasuki gelombang kedua?

Di Amerika serikat, di mana kasus baru telah meningkat hingga 20.000 setiap harinya, infeksi terlihat meningkat kembali.

Melansir South China Morning Post (SCMP), 29 Juni 2020, pada Jumat (26/6/2020), AS kembali mencatatkan jumlah peningkatan kasus baru terbesar harian sejak awal pandemi, yaitu dengan lebih dari 40.000 kasus.

Baca juga: Update Virus Corona Dunia 29 Juni: 10,2 Juta Orang Terinfeksi | Gelombang Kedua di Israel

Belum tentu gelombang kedua

Sebelumnya, Direktur Regional WHO untuk Eropa Hans Kluge, mengatakan, 30 negara dan teritori di wilayah Eropa menunjukkan peningkatan kasus kumulatif baru dalam dua minggu terakhir.

Peningkatan ini terjadi seiring pelonggaran social distancing, di mana 11 di antaranya mengalami lonjakan kasus yang signifikan. 

Namun, menurut para ahli, kondisi ini tidak dapat serta merta disimpulkan sebagai gelombang kedua karena adanya ambiguitas pada istilah tersebut.

Peningkatan kasus yang terjadi setelah pelonggaran pembatasan sosial tidak selalu berarti dimulainya siklus baru atau akhir dari siklus yang lalu, terutama jika masih ada jumlah transmisi yang signifikan.

Direktur Institut Nasional untuk Alergi dan Penyakit Menular AS, Anthony Fauci, mengatakan bahwa AS masih berada pada gelombang pertama meskipun rata-rata kasus menurun dan meningkat dalam waktu berbeda di wilayah yang berbeda pula.

Baca juga: Virus Corona Tembus 10 Juta Kasus di Seluruh Dunia, Melonjak Tinggi di Amerika Latin

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X