Bukan Polusi dan Suhu, Warna Merah Topi Awan Gunung Lawu Karena Ini

Kompas.com - 03/10/2019, 15:00 WIB
Fenomena Gunung Lawu bertopi awan kembali terjadi pad Kamis pagi. Sejak pukul 05:00 WIB warga Magetan dan sekitarnya bisa melihat pemandangan yang indah saat awan berbentuk topi menaungu Puncak Gunugn Lawu. KOMPAS.COM/SUKOCOFenomena Gunung Lawu bertopi awan kembali terjadi pad Kamis pagi. Sejak pukul 05:00 WIB warga Magetan dan sekitarnya bisa melihat pemandangan yang indah saat awan berbentuk topi menaungu Puncak Gunugn Lawu.

KOMPAS.com - Pagi ini, Kamis (3/10/2019), masyarakat yang tinggal di dekat Gunung Lawu menyaksikan keindahan warna merah yang muncul di puncak gunung dengan tinggi 3.265 mdpl ini.

Adapun kemunculan warna merah ini juga dibarengi dengan adanya fenomena topi awan yang disebut sebagai awan lentikular.

Namun, masyarakat awam belum paham tentang apakah warna merah di langit ini sama halnya dengan warna merah saat kejadian tingginya polusi udara di Jambi pada minggu lalu?

Astronom amatir, Marufin Sudibyo menjelaskan bahwa adanya warna merah di puncak Gunung Lawu merupakan peristiwa hamburan Rayleigh.

Diketahui, hamburan Rayleigh juga peristiwa yang terbentuk saat langit berwarna merah akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi di Jambi.

Baca juga: Seperti di Muaro Jambi, Langit Merah saat Senja Pertanda Polusi Udara Tinggi

Namun, kali ini Hamburan Rayleigh yang terjadi di Gunung Lawu bukan disebabkan karena tingginya suhu api atau adanya debu polusi yang memenuhi udara.

"Puncak gunung itu memerah bukan karena tingginya suhu api atau magma. Namun, akibat bekerjanya peristiwa fisika di atmosfer, yakni hamburan Rayleigh," ujar Marufin saat dihubungi Kompas.com pada Kamis (3/10/2019).

Hamburan Rayleigh adalah hamburan elastis berkas cahaya oleh partikulat-partikulat submikro di udara yang ukurannya lebih kecil dibanding panjang gelombang cahaya tampak, sehingga hanya melewatkan spektrum cahaya tertentu saja.

Uap Air dan Debu

Dalam kasus warna merah di puncak Gunung Lawu ini, partikulat submikro yang menjadi penentu warna adalah uap air dan debu.

Meski begitu, Marufin menyebut partikulat tersebut bukan merupakan debu vulkanik.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X