Fenomena Pelajar Turun ke Jalan, Melek Politik atau Eksploitasi Anak?

Kompas.com - 27/09/2019, 05:57 WIB
Pelajar melakukan Aksi Tolak RUKHP di Belakang Gedung DPR/MPR, Palmerah, Jakarta Barat, Rabu (25/9/2019). KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPelajar melakukan Aksi Tolak RUKHP di Belakang Gedung DPR/MPR, Palmerah, Jakarta Barat, Rabu (25/9/2019).

KOMPAS.com - Gelombang penolakan terhadap sejumlah Rancangan Undang-Undang (RUU) masih berlangsung hingga Kamis (26/9/2019).

Selain unsur mahasiswa dan elemen masyarakat lainnya, turut serta para pelajar melakukan aksi dengan tuntutan yang sama.

Bahkan pada Rabu (25/9/2019) pagi, tagar #STMMelawan, #STMBergerak dan sejumlah tagar lainnya mendominasi trending Twitter Indonesia.

Sejumlah video dan foto di Twitter yang menggambarkan para pelajar STM yang turut melakukan aksi demo bersama mahasiswa ramai diperbincangkan netizen.

Sebagian besar dari netizen Indonesia mengungkapkan rasa bangganya terhadap kepedulian para siswa STM yang iku turun ke jalan.

"Anak STM melek Politik juga ternyata. Mantab, tinggalkan PKL. Saatnya turun ke jalan. Indonesia sedang tidak baik - baik saja," tulis salah satu pengguna Twitter.

Meski demo yang dilakukan para pelajar tampak seperti hal yang baru, namun Guru Besar Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada Prof. Koentjoro mengatakan aksi pelajar turun ke jalan bukanlah yang pertama kali di Indonesia.

“Ini bukan yang pertama. Ini seperti Gerakan tahun 1966. Waktu itu kejadian Tritura, di mana merupakan upaya melengserkan Presiden Soekarno,” ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Kamis (26/9/2019).

Ia menjelaskan, ketika itu terdapat organisasi pelajar KAMI (Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia) dan KAPPI (Kesatuan Aksi Pemuda Pelajar Indonesia) di Yogyakarta.

Lebih lanjut ia menceritakan ketika itu terdapat 2 pelajar yang meninggal akibat demo-demo yang terjadi.

“Meski sekarang belum bisa dideteksi apakah ini digerakkan atau tidak, yang jelas pelajar yang melakukan aksi bukan hanya kali ini saja,” kata Koentjoro.

Baca juga: Viral Anak STM Ikut Demo di Depan Gedung DPR, Ini Faktanya...

Dunia Politik

Ia menyebut, sekarang ini Indonesia masuk dalam masa mengambang di mana politik tak lagi masuk ke kampung-kampung. Sehingga Koentjoro sedikit meragukan apakah anak-anak STM yang turun ke jalan benar-benar paham apa yang disuarakannya.

“Dulu walaupun anak-anak SMA, pemahaman tentang partai itu sudah mengakar di kampung-kampung. Jadi biarpun mereka masih SMA, mereka sudah mampu berpolitik sangat mungkin,” ungkapnya.

Koentjoro mengkhawatirkan, aksi anak-anak STM ini digerakkan oleh orang-orang yang memanfaatkan apa yang terjadi dalam pertumbuhan para pelajar.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.