As'ad Syamsul Arifin: Masa Muda, Peran, dan Perjuangannya

Kompas.com - 12/07/2021, 14:00 WIB
K.H.R As'ad Syamsul Arifin Ikatan Keluarga Pahlawan NasionalK.H.R As'ad Syamsul Arifin

KOMPAS.com - K.H.R As'ad Syamsul Arifin adalah seorang ulama besar sekaligus tokoh dari organisasi Islam Nahdlatul Ulama (NU). 

Jabatan terakhir yang ia emban dalam NU adalah sebagai Dewan Penasihat Pengurus Besar NU.

Pada 1920, K.H.R As'ad Syamsul Arifin mendongkrak semangat perjuangan dan dakwah Islam melalui Barisan Pelopor.

Barisan Pelopor adalah wadah dalam membina mantan bandit di Pesantren Sukorejo untuk dakwah dan perjuangan.

Oleh karena itu, Arifin juga disebut sebagai pengasuh Pondok Pesantren Salafiyah Syafi'iyah di Sukorejo. 

Baca juga: Tokoh-Tokoh Revolusi Rusia

Awal Hidup

K.H.R As'ad Syamsul Arifin lahir di Mekkah, Saudi Arabia, tahun 1897. Ia merupakan putra dari KH Syamsul Arifin dan Siti Maimunah. 

Ketika berusia enam tahun, Arifin dibawa oleh orang tuanya kembali ke Pamekasan, Jawa Timur. 

Di sana mereka tinggal di Pondok Pesantren Kembang Kuning, Pamekasan, Madura.

Setelah lima tahun menetap, sang ayah mengajak K.H.R As'ad Syamsul Arifin pindah ke Asembagus, Situbondo.

Kemudian K.H.R As'ad Syamsul Arifin pindah ke Pulau Jawa untuk menyebarkan agama Islam.

Sejak berusia 12 tahun, Arifin telah merantau dari satu pesantren ke pesantren lain. Pondok pesantren pertama yang ia tuju adalah Sidogiri Pasuruan. 

Di pondok tersebut ia banyak menimba ilmu sekaligus mengabdi sebagai seorang ustaz. 

Selang beberapa waktu, ia berpindah ke Pondok Pesantren Langitan, Tuban. Terakhir ia berpindah ke Mekah, bersama Kiai Nawawi. Di sana ia belajar di Madrasah Shalatiyah.

Madrasah ini menjadi madrasah yang sebagian besar murid dan gurunya berasal dari Melayu.

K.H.R As'ad Syamsul Arifin kembali ke Indonesia tahun 1924. 

Baca juga: Sukarni Kartodiwirjo: Masa Muda, Peran, Perjuangan

Perjuangan

Pada era pendudukan Jepang, K.H.R As'ad Syamsul Arifin bersama sepupunya, KH Abdus Shomad mendapatkan pendidikan militer di Jember.

Pengetahuan dasar militer yang ia dapatkan ini menjadi dasar pergerakannya bersama para kiai lain.

K.H.R As'ad Syamsul Arifin menjadi sosok yang disegani di Laskar Sabilillah, Hizbullah, dan Barisan Pelopor.

Ketiga laskar tersebut menjadi wadah perjuangan para kiai, santri, dan masyarakat di wilayah Banyuwangi, Situbondo, Probolinggo, Jember, Lumajang, dan Pasuruan.

Dalam perjuangannya, K.H.R As'ad Syamsul Arifin selalu menekankan nilai "niat".

Ia juga turut terlibat langsung dalam upaya mengusir Jepang dari Jawa Timur. Markas utamanya terletak di Ponpes Raudlatul Ulum, Sumberwringin, Sukowono.

Suatu waktu, Arifin juga melakukan perjuangan dengan cara bergerilya.

Saat itu yang menjadi sasaran utamanya adalah menyerang pasukan Jepang di Garahan, Kecamatan Silo.

Sayangnya, rencana Arifin ini diketahui oleh Jepang.

Tentara Jepang pun menyegar pasukan K.H.R As'ad Syamsul Arifin di Sungai Kramat. Akibatnya, pertempuran tidak dapat dihindari. 

Namun, dalam pertempuran tersebut, Jepang kalang kabut. Mereka melarikan diri ke dalam hutan.

Hasil akhir yang didapat dari pertempuran tersebut adalah K.H.R As'ad Syamsul Arifin berhasil merebut kembali Garahan dari pendudukan Jepang tanpa adanya perlawanan.

Baca juga: Mangkunegara I (Pangeran Sambernyawa): Perjuangan dan Kepemimpinan

Akhir Hidup

K.H.R As'ad Syamsul Arifin meninggal dunia di usia 93 tahun, pada 4 Agustus 1990 di Situbondo, Jawa Timur.

Atas jasa serta perjuangannya, pada 9 November 2016, Presiden Joko Widodo menganugerahinya gelar Pahlawan Nasional.

Gelar tersebut diberikan berdasarkan Keputusan Presiden RI No. 90/TK/Tahun 2016. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.