Diskriminasi: Pengertian dan Penyebabnya

Kompas.com - 21/10/2020, 18:15 WIB
Ilustrasi tolak diskriminasi shutterstock.com/By many wisteriaIlustrasi tolak diskriminasi

KOMPAS.com – Dalam hubungan antar kelompok sosial seringkali muncul ketidakseimbangan kekuataan sehingga dapat memicu timbulnya perilaku diskriminasi.

Dilansir dari buku Kamus Sosiologi (2012) karya Agung Tri Haryanto dan Eko Sujatmiko, diskriminasi adalah sikap membedakan secara sengaja terhadap golongan-golongan yang berhubungan dengan kepentingan tertentu.

Pembedaan tersebut biasanya didasarkan pada agama, etnis, suku, dan ras. Diskriminasi cenderung dilakukan oleh kelompok mayoritas terhadap kelompok minoritas.

Baca juga: Pluralisme: Definisi dan Dampaknya

Jenis diskriminasi

Bentuk diskriminasi yang sering dilakukan dalam kehidupan masyarakat adalah rasisme dan seksisme. Penjelasannya sebagai berikut:

  • Rasisme

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, rasisme atau rasialisme merupakan paham bahwa ras diri sendiri adalah ras yang paling unggul. Ras lain diluar rasnya sendiri dipandang sebagai ras yang rendah.

  • Seksisme

Seksisme merupakan tindakan diskriminasi yang dilakukan oleh laki-laki terhadap perempuan. Dalam hal ini, kecerdasan dan kekuatan fisik laki-laki dianggap lebih tinggi daripada perempuan.

Contoh tindakan seksisme adalah anggapan bahwa perempuan tidak memerlukan pendidikan yang tinggi. Karena peran perempuan dibatasi hanya pada ranah domestik, seperti memasak, mencuci, membersihkan rumah, mengurus anak, dan lain-lain.

Baca juga: Dominasi: Dampak Interaksi Antar-kelompok Sosial

Penyebab terjadinya diskriminasi

Tindakan diskriminasi yang terjadi dalam masyarakat umum disebabkan oleh dua hal, yaitu:

  • Prasangka

Prasangka merupakan perasaan negatif terhadap seseorang atau kelompok semata-mata berdasar pada keanggotaan dalam sebuah kelompok tertentu.

Prasangka dari suatu kelompok terhadap kelompok lain muncul karena agresi. Sebuah kelompok akan melakukan agresi apabila usahanya untuk memperoleh kekuasaan terhalang.

Apabila agresi terhalang oleh kelompok lain, maka agresi akan dialihkan dengan mengkambinghitamkan kelompok lain tersebut. Tindakan ini akan berkembang menjadi prasangka yang dianut oleh anggota kelompok yang melancarkan agresi.

Baca juga: Masyarakat Multikultural: Pengertian dan Ciri-ciri

  • Stereotip

Stereotip merupakan citra kaku tentang kelompok ras atau budaya lain tanpa memerhatikan kebenaran dari citra tersebut. Contoh stereotip adalah pandangan terhadap lapisan bawah masyarakat yang dinilai bersifat malas, bodoh, tidak berambisi, dan lain-lain.


Sumber KBBI
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X