Biografi Samanhudi, Pahlawan dan Pedagang Batik

Kompas.com - 10/12/2019, 17:44 WIB
Perangko K H Samanhudi Tahun 1868-1956 shutterstock.comPerangko K H Samanhudi Tahun 1868-1956

KOMPAS.com - Bagi pengusaha batik, sosok Samanhudi tidak asing lagi.

Dia adalah saudagar batik dan pendiri Sarekat Dagang Islam (SDI) sebuah organisasi sebagai wadah para pengusaha batik di Surakarta.

Organisasi itu bertujuan untuk membela kepentingan dan mengakomodir kebutuhan pedagang Indonesia.

Ini juga untuk menghadapi persaingan di dunia perbatikan dengan pengusaha Hindia Belanda.

Baca juga: 4 Perempuan Pahlawan Nasional

Karena ada perberdaan perlakuan yang didapatkan oleh pedagag tanah air dari pengusaha Hindia Belanda. Kondisi itu yang mengilhami membentuk SDI pada tahun 1911 di Surakarta.

Karir

Dilansir dari situs Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Samanhudi lahir di Surakarta pada 8 Oktober 1868.

Waktu kecil, Samanhudi memperoleh pendidikan agama Islam dan pendidikan umum di Sekolah Dasar Bumiputera kelas satu di Surabaya.

Di Surabaya, Samanhudi tidak hanya belajar tapi juga bekerja dengan berdagang.

Dengan bekal ilmu yang sudah diperoleh, Samanhudi terjun ke dunia perdagangan batik.

Beliau mengadakan hubungan dagang dengan para pedagang dari berbagai kota, seperti dari Purwokerto, Bandung, Surabaya, dan Banyuwangi.

Baca juga: Bung Tomo, Pahlawan yang Religius Tapi Tolak Poligami

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X