Bakteri di Usus Pengaruhi Keparahan Covid-19 dan Risiko Long Covid

Kompas.com - 18/01/2021, 08:05 WIB
Ilustrasi: perawatan pasien positif terinfeksi virus corona ShutterstockIlustrasi: perawatan pasien positif terinfeksi virus corona

KOMPAS.com - Pulih dari Covid-19 bukan berarti perjuangan seseorang melawan virus corona telah berakhir. Pasalnya, penelitian menunjukkan bahwa sekitar 32 persen orang mengalami efek kesehatan jangka panjang dari Covid-19, yang disebut long Covid oleh para peneliti.

Sebuah studi baru yang telah dipublikasikan di jurnal Gut menunjukkan, bakteri di usus kemungkinan berperan dalam tingkat keparahan infeksi Covid-19 dan kekuatan respons sistem kekebalan.

Tidak hanya itu, menurut para peneliti, ketidakseimbangan dalam mikrobioma dapat menyebabkan gejala peradangan lanjutan, yang sering disebut long Covid.

Baca juga: Studi: Golongan Darah Pengaruhi Risiko Keparahan Infeksi Covid-19

"Ketidakseimbangan dalam mikrobioma berkontribusi pada keparahan Covid-19, dan jika terus berlanjut setelah pembersihan virus, dapat berkontribusi pada gejala persisten dan sindrom peradangan multi-sistem seperti sindrom long Covid," kata ketua peneliti Dr Siew Ng, profesor dari Institute of Digestive Disease di Chinese University, Hong Kong.

"Pemulihan bakteri menguntungkan yang hilang dapat meningkatkan kekebalan kita terhadap virus SARS-CoV2 dan mempercepat pemulihan dari penyakit tersebut," katanya.

"Mengelola Covid-19 tidak hanya bertujuan untuk memberantas virus, tetapi juga memulihkan mikrobiota usus."

Namun, Dr Ng mengatakan, penelitian tersebut belum dapat membuktikan bahwa ketidakseimbangan dalam mikrobioma menyebabkan Covid-19 menjadi lebih parah, hanya tampaknya ada hubungan antara virus dan bakteri di usus.

“Tetapi bukti berkembang bahwa bakteri usus terkait dengan penyakit inflamasi,” katanya.

Melansir WebMD, untuk penelitian tersebut, para peneliti mempelajari sampel darah dan tinja dari 100 pasien dengan Covid-19 dan dari 78 orang tanpa infeksi yang merupakan bagian dari studi mikrobioma sebelum pandemi dimulai.

Mereka menemukan bahwa dalam 274 sampel tinja, mikrobioma usus berbeda secara signifikan antara pasien dengan dan tanpa Covid-19, terlepas dari apakah mereka telah diberi obat, termasuk antibiotik.

Misalnya, orang dengan Covid-19 memiliki lebih sedikit jenis bakteri yang dapat memengaruhi respons sistem kekebalan dibandingkan mereka yang tidak terinfeksi. Berkurangnya jumlah bakteri ini dikaitkan dengan tingkat keparahan infeksi.

Baca juga: Mengenal Long Covid dari Gejala, Deteksi hingga Dinyatakan Sembuh

Halaman:


Sumber WebMD
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kilas Balik Setahun Covid-19 di Indonesia, Pengumuman hingga Vaksinasi

Kilas Balik Setahun Covid-19 di Indonesia, Pengumuman hingga Vaksinasi

Oh Begitu
Hari Tanpa Bayangan Sepanjang Maret 2021, Begini Dampaknya bagi Indonesia

Hari Tanpa Bayangan Sepanjang Maret 2021, Begini Dampaknya bagi Indonesia

Fenomena
[POPULER SAINS] Arti Covid-19 Jadi Endemik | Dampak Klaster Perkantoran pada Keluarga

[POPULER SAINS] Arti Covid-19 Jadi Endemik | Dampak Klaster Perkantoran pada Keluarga

Oh Begitu
Peringatan Dini Gelombang Tinggi 4 Meter, Ini Daftar Wilayahnya

Peringatan Dini Gelombang Tinggi 4 Meter, Ini Daftar Wilayahnya

Oh Begitu
Kuburan Peliharaan Tertua di Dunia Ada di Mesir, Ada 600 Kerangka Kucing dan Anjing

Kuburan Peliharaan Tertua di Dunia Ada di Mesir, Ada 600 Kerangka Kucing dan Anjing

Fenomena
Mulai Malam Ini, Konjungsi Mars-Pleiades dan Merkurius-Jupiter-Saturnus Ada di Langit Indonesia

Mulai Malam Ini, Konjungsi Mars-Pleiades dan Merkurius-Jupiter-Saturnus Ada di Langit Indonesia

Fenomena
Fenomena Langit Maret 2021: Ada Konjungsi Bulan, Mars, Aldebaran

Fenomena Langit Maret 2021: Ada Konjungsi Bulan, Mars, Aldebaran

Fenomena
Bagaimana Kulit Kita Menutup Luka dan Membentuk Keropeng?

Bagaimana Kulit Kita Menutup Luka dan Membentuk Keropeng?

Prof Cilik
Pandemi Covid-19 Akan Jadi Endemik, Apa Bedanya dengan Pandemik?

Pandemi Covid-19 Akan Jadi Endemik, Apa Bedanya dengan Pandemik?

Oh Begitu
Vaksin Johnson & Johnson Sekali Suntik, Apa Bedanya dengan Vaksin 2 Kali Suntikan?

Vaksin Johnson & Johnson Sekali Suntik, Apa Bedanya dengan Vaksin 2 Kali Suntikan?

Oh Begitu
Ikan Vs Ayam, Sumber Protein Mana yang Lebih Baik?

Ikan Vs Ayam, Sumber Protein Mana yang Lebih Baik?

Oh Begitu
Ahli Jelaskan Dampak Covid-19 Klaster Perkantoran pada Keluarga

Ahli Jelaskan Dampak Covid-19 Klaster Perkantoran pada Keluarga

Oh Begitu
Hari Tanpa Bayangan di Indonesia, Bagaimana Bisa Terjadi? Ini Penjelasan Astronom

Hari Tanpa Bayangan di Indonesia, Bagaimana Bisa Terjadi? Ini Penjelasan Astronom

Fenomena
Daftar Wilayah dan Jadwal Hari Tanpa Bayangan Maret-April 2021

Daftar Wilayah dan Jadwal Hari Tanpa Bayangan Maret-April 2021

Fenomena
Covid-19 Diprediksi Bakal Jadi Endemik, Apa Artinya untuk Kita?

Covid-19 Diprediksi Bakal Jadi Endemik, Apa Artinya untuk Kita?

Kita
komentar
Close Ads X