BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Summarecon Bogor

Punya Rumah di Kawasan Asri Tingkatkan IQ Anak

Kompas.com - 22/10/2021, 08:31 WIB

KOMPAS.com – Udara sejuk, lingkungan asri, dan ruang hijau yang terhampar luas. Begitulah suasana salah satu kota mandiri di kawasan Bogor, Jawa Barat.

Bukan tanpa alasan kota mandiri tersebut begitu menyatu dengan alam. Lokasinya berada pada ketinggian 300-500 meter di atas permukaan laut serta diapit oleh empat gunung, yakni Gunung Salak, Gede, Pangrango, dan Pancar.

Dengan suasana alami, kota mandiri tersebut cocok untuk dijadikan tempat tinggal yang nyaman untuk keluarga, terutama untuk mendukung perkembangan anak.

Baca juga: Trik Sederhana Bikin Rumah Sehat, Hijau, dan Hemat Energi

Faktor lingkungan memang memiliki pengaruh yang cukup signifikan terhadap tumbuh kembang anak. Hal ini diungkapkan oleh sekelompok peneliti dari Hasselt University dan Ghent University.

“Kami menemukan bahwa anak-anak yang tinggal di perkotaan tapi memiliki akses di ruang terbuka hijau, memiliki tingkat kecerdasan intelektual atau intelligence quotient (IQ) lebih tinggi,” ujar pemimpin studi Esmee Bijens, seperti dikutip dari laman The Independent, Selasa (25/10/2020).

Dalam studi itu, para ilmuwan mempelajari skala IQ pada lebih dari 700 anak berusia 8-15 tahun. Hasilnya peningkatan ruang hijau sebesar 3,3 persen dalam radius 3 kilometer dari tempat tinggal berkaitan dengan peningkatan rerata IQ anak sebesar 2,6 poin.

Lingkungan rumah dengan ruang hijau dapat membantu meningkatkan kercerdasan intelektual anakSummarecon Bogor Lingkungan rumah dengan ruang hijau dapat membantu meningkatkan kercerdasan intelektual anak
Sebagai informasi, kecerdasan intelektual atau kecerdasan kognitif adalah kemampuan seseorang dalam bernalar serta memecahkan masalah dengan menggunakan unsur-unsur matematika dan logika.

Kecerdasan intelektual juga mewakili kemampuan dalam pemrosesan visual dan spasial, pengetahuan tentang dunia, serta kekuatan ingatan.

Bijens menjelaskan, selain dipengaruhi oleh faktor genetik, pembentukan IQ juga berkaitan dengan lingkungan tempat anak tumbuh.

Dari perspektif kesehatan, papar Bijens, ruang terbuka hijau pada kawasan residensial dapat digunakan anak untuk beraktivitas fisik serta melakukan kontak sosial.

Seperti diketahui, kedua aktivitas tersebut dapat meningkatkan fungsi hipokampus yang merupakan pusat belajar dan memori pada otak anak. Dengan demikian, kemampuan belajar dan daya ingat anak menjadi lebih baik.

“Selain itu, kawasan residensial dengan ruang terbuka hijau yang luas dapat pula menurunkan polusi udara dan suara. Kedua hal ini menjadi penyebab penurunan perkembangan kognitif anak,” imbuh Bijens.

Baca juga: Selain Merespons Perubahan Iklim, Bangunan Hijau Hemat Biaya hingga 80 Persen

Itu berarti, ketika polusi udara dan suara berkurang, perkembangan kognitif anak tidak akan terganggu.

Lebih lanjut Bijens memaparkan, keberadaan ruang terbuka hijau, seperti taman, area berumput dan pepohonan, serta kebun juga dapat berdampak pada penurunan tingkat stres, kecemasan, dan depresi. Dengan begitu, perilaku bermasalah pada anak, seperti agresi dan mencari perhatian, juga menurun.

Berdasarkan hasil riset tersebut, para peneliti berkesimpulan bahwa perencanaan kota hijau merupakan sesuatu yang penting demi mengoptimalkan perkembangan anak.

Melihat manfaat yang bisa didapat, konsep perencanaan kota hijau tersebut diadaptasi oleh kota mandiri di kawasan Bogor, Jawa Barat, yakni Summarecon Bogor.

Demi menciptakan lingkungan yang sehat bagi keluarga, terutama anak-anak, Summarecon Bogor mengaplikasikan konsep ruang terbuka hijau di seluruh pembangunan kawasannya.

Summarecon Bogor yang dibangun di antara empat gunung mengaplikasikan konsep ruang terbuka hijau di seluruh pembangunan kawasannyaSummarecon Bogor Summarecon Bogor yang dibangun di antara empat gunung mengaplikasikan konsep ruang terbuka hijau di seluruh pembangunan kawasannya
Sebagai informasi, Summarecon Bogor berdiri di atas lahan seluas 500 hektar. Sebanyak 60 persen dari luas lahan ini dialokasikan untuk ruang terbuka hijau.

Baca juga: Menurut Perpres 60, Developer Wajib Sediakan 30 Persen Ruang Terbuka Hijau

Dengan konsep tersebut, kota mandiri di kawasan Bogor itu berharap bisa menjadi pilihan hunian terbaik bagi keluarga yang mendambakan perkembangan anak secara optimal.

Apalagi, di tengah situasi pandemi Covid-19 seperti saat ini, hampir seluruh kegiatan anak dilakukan di rumah.

Oleh sebab itu, penting bagi orangtua untuk tetap memberikan akses terdekat ke ruang terbuka hijau kepada anak demi menjaga kesehatan sekaligus memperhatikan tumbuh kembang mereka.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.