Kompas.com - 28/06/2022, 15:50 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kebakaran tentu menjadi musibah atau sesuatu yang paling tidak diinginkan pemilik rumah mana pun. 

Namun, kebakaran dapat terjadi kapan saja dan menimpa rumah mana pun. Menurut Fire Administration atau Administrasi Kebakaran Amerika Serikat, ada beberapa penyebab kebakaran yang terjadi di rumah. 

Baca juga: 8 Bahan Bangunan Tahan Api, Dapat Meminimalisir Risiko Kebakaran Rumah

Sebanyak 50,2 persen disebabkan memasak, 9,3 persen pemanas, 7,7 persen kecerobohan umum, 6,8 persen malfungsi listrik, dan 4,5 persen kebakaran yang disengaja.

Penyebab kebakaran lain yang kurang umum, di antaranya api terbuka yang tidak dijaga, peralatan, dan merokok. Untungnya, beberapa penyebab kebakaran ini dapat dicegah.

Langkah pencegah ini tidak hanya melindungi rumah, tetapi juga menyelamatkan hidup Anda, keluarga, dan orang lain. 

Dilansir dari Moving, Selasa (28/6/2022), berikut beberapa cara mencegah kebakaran di rumah. 

Baca juga: Perhatikan, 5 Cara Mencegah Kebakaran di Dapur 

Pasang alarm asap 

Ilustrasi alarm asap, Ilustrasi detektor asap.Shutterstock/Chimpinski Ilustrasi alarm asap, Ilustrasi detektor asap.
Alarm asap yang berfungsi dapat menggagalkan semua jenis kebakaran dan menangkapnya pada tahap paling awal. Penting memiliki alarm asap di semua area rumah—bukan hanya dapur, baik di dalam maupun luar kamar tidur

Jika Anda baru saja pindah ke rumah baru, pergilah setiap ruangan dan pastikan memiliki alarm asap yang berfungsi.

Apabila sudah memiliki alarm, lakukan pemeriksaan rutin minimal sebulan sekali untuk melihat apakah baterai perlu diganti. 

Pertimbangkan juga memasang alarm asap pintar sehingga dapat memantaunya lewat handphone dari mana saja. 

Baca juga: 7 Cara Menjauhkan Dapur dari Bahaya Kebakaran

Perhatikan dapur

Sebagian besar kebakaran rumah dimulai dari dapur dan ada tiga penyebab utama di baliknya. Pertama, memasak tanpa pengawasan.

Kedua, meletakkan barang-barang yang mudah terbakar terlalu dekat dengan sumber panas. Ketiga, gagal mematikan peralatan atau tidak sengaja menyalakannya

Kebakaran minyak adalah faktor risiko potensial lainnya di sini, termasuk minyak yang menumpuk dari hari-hari memasak sebelumnya.

Cara mencegah kebakaran di dapur adalah jangan pernah meninggalkan ruangan saat memasak dan selalu periksa peralatan saat selesai memasak untuk memastikan oven, kompor, dan peralatan pemanas lainnya telah dimatikan dengan benar. 

Baca juga: 6 Kebiasaan Buruk yang Bisa Membuat Rumah Kebakaran

Bersihkan serat dari pengering setelah setiap beban

Ilustrasi membersihkan mesin cuci. SHUTTERSTOCK/DMITRY KALINOVSKY Ilustrasi membersihkan mesin cuci.
Salah satu cara mencegah kebakaran rumah adalah membersihkan perangkap serat setelah selesai menggunakan pengering. Serat sangat mudah terbakar, terutama jika menumpuk di ventilasi pengering.

Dengan menghilangkan semua serat dari perangkap, membantu mencegah terjadinya penumpukan dan sangat mengurangi kemungkinan terjadinya kebakaran pengering.

Bersihkan selokan

Daun kering yang berada di selokan mudah terbakar, jadi segera membersihkannya dari selokan. Apabila memiliki banyak pohon di dekat rumah, bersihkan selokan setiap satu hingga tiga bulan, tergantung pada musimnya. 

Namun, jika tidak ada banyak pohon, bersihkan selokan dua kali setahun sudah cukup. 

Baca juga: Catat, 7 Hal Ini Bisa Menjadi Penyebab Kebakaran di Rumah

Jangan membebani kabel ekstensi atau stopkontak 

Semakin banyak membebani kabel ekstensi dengan berbagai colokan, semakin besar bahaya kebakaran.

Karena itu, cabut segera semua kabel yang tidak digunakan dari kabel ekstensi. Sebaiknya menambahkan lebih banyak outlet listrik atau stopkontak daripada menggunakan kabel ekstensi. Gunakan satu stopkontak untuk satu peralatan. 

Baca juga: Hati-hati, Ini 5 Penyebab Mesin Pencuci Piring Kebakaran

Hati-hati dengan selimut berpemanas dan pemanas ruangan

Ilustrasi pemanas ruangan, ilustrasi pemanas minyak.Shutterstock/ReaLiia Ilustrasi pemanas ruangan, ilustrasi pemanas minyak.
Kedua produk yang tampaknya tidak berbahaya ini dapat menimbulkan kebakaran jika digunakan secara tidak benar.

Untuk selimut berpemanas, yang juga disebut selimut listrik, pastikan selimut dalam keadaan datar saat menggunakannya. Sebab, lipatan dapat memerangkap panas dan menyebabkan kebakaran.

Selain itu, jangan meninggalkan selimut berpemanas tanpa pengawasan, terutama di atas kasur atau tempat tidur lainnya. Apabila terdapat keausan pada selimut atau kabel, inilah saatnya untuk menggantinya. 

Untuk pemanas ruangan, jangan biarkan menyala tanpa pengawasan dan hindari meletakkan barang apa pun yang mudah terbakar di dekat pemanas.

Jauhkan barang yang dapat memanas atau memicu kebarakan setidaknya 91 sentimeter dari pemanas ruangan. 

Baca juga: 3 Penyebab Kebakaran Rumah akibat Listrik dan Cara Mencegahnya

Sediakan alat pemadam kebakaran di rumah

Memiliki alat pemadam adalah salah satu cara mencegah kebakaran saat api mulai muncul. Sediakan satu alat pemadam kebakaran untuk setiap lantai di rumah.

Letakkan di tempat-tempat yang mudah ingat seperti di bawah wastafel atau lemari dengan perlengkapan pembersih.

Pastikan mengetahui cara menggunakannya sehingga tidak lagi membaca petunjuk arah saat memadamkan api. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Moving.com


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.