Kompas.com - 28/10/2021, 07:59 WIB
Ilustrasi kucing peliharaan, mengadopsi kucing. SHUTTERSTOCK/ALVAROG1970Ilustrasi kucing peliharaan, mengadopsi kucing.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kucing merupakan hewan yang memiliki keunikan yang menjadi daya tarik untuk dijadikan hewan peliharaan. Perilaky kucing hingga mitos seputar hewan ini menarik untuk diketahui.

Salah satunya anggapan bahwa kucing punya 9 nyawa. Apakah hal itu benar?

Mengutip Daily Paws, Kamis (28/10/2021), Michelle Lugones, dokter hewan di Best Friends Animal Society di New York, AS menyatakan, sama seperti manusia, kucing yang menjalani gaya hidup sehat dan memiliki akses ke perawatan medis memiliki peluang lebih besar untuk hidup lebih lama, lebih sehat, dan lebih bahagia. 

Baca juga: Baru Pertama Kali Memelihara Kucing? Simak, Ini Panduannya

Sebenarnya, asal usul yang tepat dari mitos kucing punya sembilan nyawa tidak diketahui. Namun, mitos ini diperkirakan berasal dari dewi Mesir Bastet, yang dapat beralih antara tubuh kucing dan manusia, menyiratkan bahwa dia memiliki banyak kehidupan.

Kucing sangat didambakan di Mesir kuno. Selain itu, kucing dihormati karena sifat ganda mereka, anggun dan lembut, sementara juga ganas dan mengancam mangsanya.

Banyak dewa Mesir memiliki sifat yang sama dan digambarkan sebagai kucing. Namun, budaya lain percaya bahwa kucing memiliki enam atau tujuh nyawa, daripada sembilan yang biasa disebutkan. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Insting bertahan hidup kucing

"Secara genetik, tidak ada banyak perbedaan antara kucing peliharaan dan kucing liar," kata Lugones.

Baca juga: Simak, Ini 4 Tanda Kucing Mencintai Pemiliknya

"Mereka telah mempertahankan banyak karakteristik liar dan naluri bertahan hidup alami seperti kemampuan mereka untuk menguntit, berburu, dan menerkam mangsanya, apakah itu hewan kecil di luar, atau mainan yang kita miliki untuk mereka di dalam rumah kita," imbuh dia. 

Insting lain ini, yang dikenal sebagai "refleks meluruskan", menjelaskan mengapa banyak kucing menemukan diri mereka berdiri lebih dulu setelah jatuh. Kucing dapat secara naluriah meluruskan tubuh mereka untuk mendarat di kaki mereka.

Akan tetapi, tergantung pada tingkat keparahan jatuhnya, kucing mungkin tidak selalu dapat menempatkan kaki terbaiknya ke depan, dan cedera serius mungkin terjadi.

Refleks meluruskan adalah naluri saja, dan kucing masih rentan terhadap bahaya di sekitar mereka.

Halaman:


Sumber Daily Paws
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.