Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

PM Jepang: Ukraina Berisiko Terpuruk Tanpa Dukungan AS

Kompas.com - 12/04/2024, 06:50 WIB
Albertus Adit

Penulis

Sumber Reuters

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan bahwa dukungan Amerika Serikat (AS) sangat penting bagi kelangsungan hidup Ukraina.

Sebab, Ukraina yang sedang berperang melawan Rusia, berisiko terpuruk tanpa dukungan dari negara sekutunya AS.

Jika hal itu terjadi, maka sebuah bencana dapat membuat China semakin berani dan memicu krisis baru di Asia Timur.

Baca juga: Tentara Ukraina yang Diamputasi Kini Kembali ke Garis Depan Lawan Rusia

Hal itu diutarakan PM Jepang kepada anggota parlemen AS pada Kamis (11/4/2024). Kishida juga mendesak mereka untuk mengatasi keraguan mengenai peran Jepang di dunia.

Ia juga menyatakan bahwa pihaknya sedang melakukan peningkatan militer bersejarah untuk mendukung sekutunya.

Sebagaimana diberitakan Reuters pada Jumat (12/4/2024), permintaan bantuan Presiden AS Joe Biden sebesar $60 miliar untuk Ukraina, yang disetujui Senat pimpinan Partai Demokrat dengan dukungan 70 persen pada Februari, terhenti di DPR yang dikuasai Partai Republik karena Ketua DPR Mike Johnson menolak mengizinkan pemungutan suara.

"Saya ingin menyampaikan pesan kepada warga Amerika yang merasakan kesepian dan kelelahan menjadi negara yang menjunjung tinggi tatanan internasional," kata Kishida.

"Tanpa dukungan AS, berapa lama lagi harapan Ukraina akan runtuh di bawah serangan gencar Moskwa? Tanpa kehadiran Amerika, berapa lama lagi Indo-Pasifik akan menghadapi kenyataan yang lebih keras lagi?" tanya Kishida.

Diketahui, pidato pada pertemuan gabungan Senat dan DPR merupakan suatu kehormatan yang biasanya hanya diberikan kepada sekutu terdekat AS.

Baca juga: Swiss Akan Jadi Tuan Rumah KTT Perdamaian Perang Rusia-Ukraina pada Juni 2024

Biasanya tidak lebih dari sekali atau dua kali setahun. Terakhir dilakukan oleh Presiden Israel Isaac Herzog pada 19 Juli 2023.

Kishida merupakan perdana menteri Jepang kedua yang berpidato di pertemuan gabungan, setelah Shinzo Abe pada 29 April 2015.

Ucapannya beberapa kali disambut dengan tepuk tangan meriah, terutama saat ia menceritakan tahun-tahun masa kecilnya yang dihabiskan di New York dan hubungan dekat Jepang-AS.

Ia juga mengatakan dunia berada pada titik balik bersejarah, dimana kebebasan dan demokrasi terancam.

Tetapi negara-negara berkembang memiliki kekuatan ekonomi yang lebih besar dan perubahan iklim serta kemajuan pesat dalam kecerdasan buatan yang mengganggu kehidupan masyarakat.

Pada kesempatan itu, Kishida juga memperingatkan tentang program nuklir Korea Utara dan ekspor rudal yang mendukung perang Rusia di Ukraina. Namun tantangan terbesar yang dihadapi dunia datang dari China.

Baca juga: Rangkuman Hari Ke-776 Serangan Rusia ke Ukraina: AS Peringatkan China | Zelensky Periksa Sekitar Kharkiv

Halaman:

Terkini Lainnya

Berduka, Hamas Puji Dukungan Ebrahim Raisi terhadap Perlawanan Palestina

Berduka, Hamas Puji Dukungan Ebrahim Raisi terhadap Perlawanan Palestina

Global
Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Internasional
Profil Mohammad Mokhber, Presiden Sementara Iran Pengganti Ebrahim Raisi

Profil Mohammad Mokhber, Presiden Sementara Iran Pengganti Ebrahim Raisi

Global
Biografi Ebrahim Raisi: Ulama, Jaksa, dan Politisi Iran Garis Keras

Biografi Ebrahim Raisi: Ulama, Jaksa, dan Politisi Iran Garis Keras

Global
Foto Terakhir Presiden Iran Ebrahim Raisi Sebelum Tewas Kecelakaan Helikopter

Foto Terakhir Presiden Iran Ebrahim Raisi Sebelum Tewas Kecelakaan Helikopter

Global
Apa yang Terjadi Setelah Presiden Iran Meninggal?

Apa yang Terjadi Setelah Presiden Iran Meninggal?

Global
Presiden Iran Ebrahim Raisi Terkonfirmasi Meninggal dalam Kecelakaan Helikopter

Presiden Iran Ebrahim Raisi Terkonfirmasi Meninggal dalam Kecelakaan Helikopter

Global
Pejabat Iran: Ebrahim Raisi Tewas Usai Helikopternya Menabrak Puncak Pegunungan

Pejabat Iran: Ebrahim Raisi Tewas Usai Helikopternya Menabrak Puncak Pegunungan

Global
Kronologi Penemuan Helikopter Presiden Iran yang Jatuh, IRCS: Tak Ada Jejak Korban Selamat

Kronologi Penemuan Helikopter Presiden Iran yang Jatuh, IRCS: Tak Ada Jejak Korban Selamat

Global
Lokasi Jatuhnya Helikopter Presiden Iran Ditemukan, Kondisi Heli Tidak Baik

Lokasi Jatuhnya Helikopter Presiden Iran Ditemukan, Kondisi Heli Tidak Baik

Global
Presiden Iran Ebrahim Raisi Dilaporkan Tewas dalam Kecelakaan Helikopter

Presiden Iran Ebrahim Raisi Dilaporkan Tewas dalam Kecelakaan Helikopter

Global
Prihatin Kecelakaan Helikopter Presiden Iran, China Siap Beri Dukungan dan Bantuan

Prihatin Kecelakaan Helikopter Presiden Iran, China Siap Beri Dukungan dan Bantuan

Global
Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Internasional
Raja Salman Infeksi Paru-paru, Sempat Nyeri Sendi dan Suhu Tinggi

Raja Salman Infeksi Paru-paru, Sempat Nyeri Sendi dan Suhu Tinggi

Global
Presiden Iran Ebrahim Raisi Belum Ditemukan Usai Helikopternya Jatuh

Presiden Iran Ebrahim Raisi Belum Ditemukan Usai Helikopternya Jatuh

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com